Risan Bagja

Journal of a passionate coder

Tutorial PHP untuk Pemula

PHPโ€”akronim rekursif dari PHP: Hypertext Preprocessor)โ€”merupakan bahasa pemrograman untuk web yang mulanya dikembangkan oleh Rasmus Lerdorf pada tahun 1994. PHP berjalan di sisi server (peladen) dan umumnya digunakan untuk membuat aplikasi berbasis web yang dinamis.

Meski sintaksis dan fiturnya kadang dikritik oleh programmer lain, PHP tetap populer dan mendominasi jagad internet. Perusahaan-perusahaan berbasis teknologi ternama mulai dari Facebook, Automattic (Wordpress), Slack, hingga Wikipedia masih setia dengan PHP yang sudah berumur lebih dari dua dekade ini. PHP pun kerap menjadi pilihan pertama untuk para pemula yang ingin belajar pemrograman.

Tutorial kali ini diperuntukan untuk pemula yang ingin belajar PHP serta dasar-dasar pemrograman. Apakah kamu siap menjadi pengembang PHP yang handal?

I'm Ready

Sepanjang tutorial ini kita akan menemui sejumlah kotak dengan emoji seperti berikut:

  • โš ๏ธ Peringatan: Berisi peringatan penting seputar keamanan, performa, dan potensi bug.
  • ๐Ÿ’ก Informasi: Berisi informasi tambahan seputar topik yang tengah dibahas.
  • ๐Ÿ‘๐Ÿป Tips & Trick: Berisi tips dan trik yang berguna dalam membantu pekerjaan programming sehari-hari.
  • ๐ŸŽจ Clean Code: Berisi panduan penulisan kode yang baik.
  • ๐Ÿ“˜ Dokumentasi: Berisi tautan ke dokumentasi atau artikel lain yang membahas lebih dalam suatu topik.

Daftar Isi

Hello World

Hello World

Langkah pertama, mari kita membuat program โ€œHello Worldโ€ dalam PHP. Buka alamat website berikut: repl.it/languages/php. Situs ini memungkinkan kita untuk menulis dan menjalankan program PHP secara online (daring). Tidak hanya PHP, situs ini juga mendukung sejumlah bahasa pemrograman lainnya: Java, Ruby, Python, hingga Haskell.

Tikan baris kode PHP berikut pada input (masukan) di sebelah kiri:

echo 'Hello World!';

Selanjutnya, klik tombol dengan simbol โ€œplayโ€ di bagian atas untuk menjalankan kode tersebut. Output (keluaran) dari program akan muncul di sebelah kanan layar. Jika berhasil, kita akan mendapatkan output teks berupa Hello World!.

Output program Hello World

echo merupakan keyword dalam PHP untuk mencetak string. String adalah serangkaian karakterโ€”dapat berupa huruf, angka, juga simbol. Dalam PHP, string harus diapit oleh tanda kutip tunggal (') ataupun kutip ganda ("). Perbedaan keduanya akan dibahas lebih lanjut pada bagian selanjutnya. Penggunaan string tanpa kutip akan membuahkan syntax error.

// Contoh string dengan kutip tunggal.
echo 'Aku string dengan kutip tunggal!';

// Contoh string dengan kutip ganda.
echo "Aku string dengan kutip ganda!";

// Tanpa kutip akan menghasilkan syntax error.
echo Aku pasti error;

โš ๏ธ Jangan lupa titik koma!

PHP mengharuskan setiap statement (baris instruksi) diakhiri dengan titik koma (;). Tanpa titik koma, program โ€œHello Worldโ€ yang kita buat akan menghasilkan syntax error.

// Tanpa diakhiri titik koma.
echo 'Hello World!'

// Error yang didapat:
syntax error, unexpected 'string' (T_STRING), expecting ',' or ';'

Menginstal PHP

Sebelum mempelajari PHP lebih lanjut, mari kita menginstal PHP di komputer.

You are still using PHP 5

Menginstal PHP di macOS

Beruntung macOS sudah menyertakan PHP di dalam sistem operasinya. Untuk mengecek instalasi PHP, buka aplikasi iTerm atau Terminal. Tikan perintah berikut di dalam terminal untuk mengecek versi PHP yang sudah terpasang:

$ php -v

Perintah di atas akan mencetak output berupa versi PHP yang terpasang:

PHP 7.2.4 (cli) (built: Mar 29 2018 15:19:46) ( NTS )
Copyright (c) 1997-2018 The PHP Group
Zend Engine v3.2.0, Copyright (c) 1998-2018 Zend Technologies
    with Zend OPcache v7.2.4, Copyright (c) 1999-2018, by Zend Technologies

Menginstal Homebrew

Biasanya versi PHP bawaan macOS sedikit tertinggal. Untuk menginstal versi teranyar, salah satu cara yang paling mudah adalah dengan menggunakan Homebrew. Homebrew ini merupakan package manager untuk macOSโ€”layaknya dpkg pada Debian atau RPM pada Redhat.

Pertama, kita perlu menginstal aplikasi Command Line Tools dari Apple. Jalankan perintah berikut pada terminal:

$ xcode-select --install

Selanjutnya, tikan perintah berikut untuk menginstal Homebrew:

$ /usr/bin/ruby -e "$(curl -fsSL https://raw.githubusercontent.com/Homebrew/install/master/install)"

Setelah sukses menginstal Homebrew, kita bisa menggunakan perintah-perintah berikut:

# Untuk mengecek masalah pada instalasi Homebrew.
$ brew doctor

# Mencetak bantuan Homebrew.
$ brew help

# Memperbarui instalasi Homebrew dan daftar formulanya.
$ brew update

Sementara untuk mengorganisir formula (istilah package dalam Homebrew), kita bisa menjalankan peritah-perintah berikut:

# Untuk mencari formula.
$ brew search <teks pencarian>

# Untuk menginstal formula.
$ brew install <nama formula>

# Untuk menghapus instalasi formula.
$ brew uninstall <nama formula>

# Untuk memperbarui formula.
$ brew upgrade <name formula>

# Memperbarui semua formula yang sudah terpasang.
$ brew upgrade

# Mencetak semua formula yang sudah terpasang.
$ brew list

Memperbarui Homebrew

Untuk kamu yang sudah menginstal Homebrew sebelumnya, jangan lupa untuk menjalankan perintah berikut untuk memperbarui instalasi Homebrew beserta daftar formulanya:

$ brew update

Menginstal PHP dengan Homebrew

Jalankan perintah berikut di terminal untuk menginstal PHP:

$ brew install php

Setelah instalasi tuntas, restart terminal atau buka tab baru. Jalankan perintah berikut untuk memverifikasi versi PHP yang terpasang:

$ php -v

Pada saat artikel ini ditulis formula php akan menginstall PHP versi 7.2.4.

๐Ÿ’ก Saat tutorial ini ditulis, formula-formula pada homebrew-php tengah dalam proses penyatuan ke dalam repository utama homebrew-core. Dengan penyatuan ini kita tidak perlu lagi men-tap homebrew-php untuk menginstall PHP. Ikuti diskusinya lebih lanjut di sini.

Menginstal PHP di Ubuntu

Instalasi PHP pada Ubuntu dan distro Linux lainnya sangatlah mudah. Package PHP umumnya sudah tersedia pada repository bawaan. Pun begitu, versi PHP yang tersedia biasanya sedikit tertinggal.

Untuk mendapatkan PHP versi teranyar, kita bisa menambahkan PPA (Personal Package Archive) dari ondrej/php. Buka terminal dan jalankan perintah berikut:

$ sudo add-apt-repository ppa:ondrej/php

Setelah PPA ini berhasil ditambahkan, jangan lupa untuk memperbarui daftar package pada komputer dengan menjalankan perintah berikut:

$ sudo apt-get update

Gunakan perintah apt-cache search untuk mencari versi PHP yang diinginkan:

$ sudo apt-cache search php7.2

Jalankan perintah berikut untuk menginstall PHP versi 7.2:

$ sudo apt-get install php7.2 -y

Untuk memverifikasi versi PHP yang terpasang, jalankan perintah berikut di terminal:

$ php -v

Menginstal PHP di Windows

Sayangnya penulis tidak berpengalaman dengan sistem operasi Windows. Untungnya ada sejumlah bundle aplikasi yang mudah untuk dipasang dan umumnya menyertakan paket komplit mulai dari PHP, web server, hingga database. Berikut beberapa pilihan populer:

XAMPP

XAMPP merupakan salah satu bundle aplikasi yang populer untuk bekerja dengan PHP di Windows. Selain PHP, dalam bundle-nya ia turut menyertakan Apache sebagai web server dan MariaDB (fork dari MySQL yang dikembangkan komunitas) untuk database-nya. XAMPP juga menyertakan phpMyAdmin untuk mempermudah kerja dengan database.

๐Ÿ“˜ Cek tutorial Cara Menggunakan XAMPP untuk Menjalankan PHP & MySQL dari Niagahoster.

Laragon

Website Laragon

Dibandingkan dengan XAMPP, Laragon relatif lebih modern dan menawarkan banyak fitur. Untuk web server, Laragon menyertakan Apache dan Nginx. Untuk database-nya, Laragon mengandalkan MySQL. Selain itu Laragon menyediakan beragam tools esensial: Git, Composer, Node.js hingga Yarn. Dengan Laragon kita juga dapat dengan mudah membuat proyek berbasis Wordpress, Symfony, Laravel hingga Drupal. Fitur lainnya yang menggiurkan adalah kemampuannya untuk membuat virtual host secara otomatis.

Cek dokumentasi resmi Laragon untuk mempelajari cara menginstal dan ragam fitur yang ditawarkan.

Aplikasi Alternatif Lainnya

Selain dua bundle aplikasi di atas, masih banyak alternatif lainnya yang bisa kamu coba:

  • MAMP - bundle aplikasi PHP, Apache, Nginx, MySQL dan Python.
  • WampServer - bundle aplikasi PHP, Apache dan MySql.
  • PHP for Windows - jika kamu ingin menginstal PHP langsung dari binaries nya.

Memilih Text Editor

Website Laragon

Yang kita butuhkan selanjutnya adalah text editor (editor teks) yang mumpuni. Ada banyak pilihan text editor di luar sana. Berikut adalah dua text editor yang cocok untuk pemula:

Sublime Text

Sublime Text merupakan salah satu text editor yang sangat populer. Ia tersohor karena ringan dan cepat, bahkan saat membuka file dengan ukuran yang sangat besar. Meski tak sepenuhnya gratis, ia memberikan waktu trial selamanya. Sayangnya, karena dikembangkan seorang diri, pembaruan aplikasinya sangat jarang.

Sublime Text

Visual Studio Code

Visual Studio Code atau VSCode merupakan text editor open source dari Microsoft yang akhir-akhir ini popularitasnya kian menanjak. Ia dikembangkan berdasarkan text editor Atom besutan Github. VSCode menawarkan fitur yang mutakhir untuk sebuah text editor: auto-completion dengan IntelliSense, debugger, integrasi Git, serta built-in terminal yang sangat responsif.

Dukungan komunitasnya juga sangat besar. Pengembangan text editor-nya sangat aktif serta banyak extension yang tersedia untuk mempermudah pekerjaan coding sehari-hari.

Visual Studio Code

Hello Again, World

Pada bagian sebelumnya, kita telah berhasil menjalankan kode PHP di situs repl.it. Dengan PHP yang sudah terpasang, mari kita belajar menjalankan kode PHP di komputer kita sendiri.

PHP Interactive Shell

REPL sebenarnya merupakan akronim dari: Readโ€“Evalโ€“Print Loop. Ia berupa interactive shell dimana kita bisa memasukan kode yang akan langsung dieksekusi dan ditampilkan hasilnya di dalam shell itu sendiri. Banyak bahasa pemrograman yang menyediakan fitur seperti REPL ini, termasuk PHP.

Untuk menjalankan interactive shell dari PHP, buka terminal dan jalankan perintah berikut:

$ php -a

Jika perintah di atas berhasil, kita akan mendapati kursor berada di sebelah kanan teks php >. Tanda php > ini berarti shell siap untuk menerima masukan kode.

$ php -a
Interactive shell

php >

๐Ÿ“˜ Tidak berhasil di Windows?

Bila perintah di atas tidak berjalan di Windows, ada kemungkinan lokasi dari aplikasi PHP yang terpasang tidak tidak terdaftar di environtment variables. Sayangnya penulis tidak familiar dengan sistem operasi yang satu ini. Sila baca tulisan dari web Petani Kode berikut: Cara Menjalankan PHP Melalui CMD.

Tikan kode โ€œHello Worldโ€ yang kita buat sebelumnya. Namun kali ini ganti teksnya dengan Hello Again, World!. Tekan enter untuk menjalankan kode. Jika berhasil kita akan mendapati teks tersebut tercetak di layar terminal:

php > echo 'Hello again, World!';
Hello again, World!

๐Ÿ‘๐Ÿป Tab completion pada interactive shell

Jika hanya ada satu kemungkinan untuk auto-completion, menekan tombol tab satu kali akan otomatis melengkapi kode kita. Jika ada beberapa kemungkinan, tekan tombol tab dua kali untuk mencetak semua kemungkinan auto-completion.

Menyimpan Kode PHP dalam File

Sekarang kita belajar menyimpan kode PHP di dalam file. Buka text editor yang telah kita pasang. Dengan text editor, buatlah sebuah file baru dan tikan kode PHP berikut:

<?php
// 01_hello.php

echo 'Hello again, World!';

?>

Simpan file tersebut di lokasi yang mudah dicari; misalnya dalam direktori belajar-php di Document. Beri nama file tersebut: 01_hello.php. Pastikan file tersimpan dengan ekstensi .php.

PHP Tags

Berbeda saat di dalam interactive shell, kode PHP dalam sebuah file harus diapit di antara tag pembuka <?php dan tag penutup ?>. Ini karena di dalam PHP, kita diperbolehkan untuk menyisipkan jenis dokumen lain; dokumen HTML misalnya. Tag pembuka dan penutup ini akan memberitahu parser di mana kode PHP di mulai dan berakhir.

<?php

echo 'Hello from PHP ๐Ÿ˜';

?>

<h1>Hello from HTML ๐Ÿ‘‹</h1>

<?php

echo 'Hello again from PHP ๐Ÿ˜';

?>

Bila kode PHP di antara kedua tag hanya terdiri dari satu baris statement, kita bisa menempatkan tag pembuka dan penutup di baris yang sama seperti ini:

<?php echo 'Hello from PHP ๐Ÿ˜'; ?>

<h1>Hello from HTML ๐Ÿ‘‹</h1>

<?php echo 'Hello again from PHP ๐Ÿ˜'; ?>

๐Ÿ“˜ Baca lebih lanjut di dokumentasi: PHP Tags.

โš ๏ธ Mencampurkan kode PHP dan HTML adalah praktik yang buruk

Seperti contoh di atas, mencampurkan kode PHP dan HTML dianggap praktik yang tidak baik. Ia bisa menjadi indikasi kurangnya separation of concerns. Serta merupakan salah satu celah keamanan yang bisa dieksploitasiโ€”misalnya saat meng-echo data masukan dari pengguna lantas kita lalai men-sanitize input & tidak meng-escape output.

Untuk saat ini, kita kesampingkan dulu. Karena topik ini relatif lebih sulit untuk pemula.

Lupakan Tag Penutup

Jika file tersebut hanya ada kode PHP di dalamnya, kita tidak perlu menuliskan tag penutup ?>. Dan umumnya, ini yang dipraktikan sejumlah developer PHP. Mari kita hilangkan tag penutup dari file 01_hello.php kita:

<?php
// 01_hello.php

echo 'Hello again, World!';

Jangan lupa simpan perubahan di atas. Tugas kita sekarang adalah menjalankan file PHP tersebut!

Hey, don't even worry about it

๐Ÿ’ก Tag pembuka tidak akan disertakan pada contoh kode

Pada contoh-contoh kode berikutnya, kita sengaja tidak akan menyertakan tag pembuka <?php agar lebih ringkas. Jadi jika kamu menyalin contoh kode, jangan lupa untuk menambahkan kode pembuka.

Menjalankan file PHP dengan Command Line

Salah satu cara untuk menjalankan file PHP adalah dengan melalui command line atau terminal. Buka terminal dan masuk ke dalam direktori tempat kamu menyimpan file 01_hello.php.

$ cd ~/Documents/belajar-php

cd (akronim dari change directory) adalah perintah untuk merubah lokasi dari direktori kerja pada terminal. Arahkan pada direktori tempat kita menyimpan file 01_hello.php. Penulis menggunakan sistem operasi macOS dan menyimpan file PHP tersebut di dalam direktori belajar-php pada Documents. Jika kamu menggunakan Windows dan menyimpannya pada My Documents, secara default lokasi My Documents berada di:

$ cd C:\Users\<nama user>\Documents\belajar-php

Setelah berada di dalam direktori belajar-php, tikan perintah berikut di terminal untuk menjalankan file 01_hello.php:

$ php 01_hello.php

Jika berhasil, kita akan mendapatkan teks Hello again, World! tercetak di layar. Sebenarnya kita juga bisa menggunakan absolute path tanpa harus cd ke direktory belajar-php:

$ php ~/Documents/belajar-php/01_hello.php

๐Ÿ“˜ Baca lebih lanjut di dokumentasi: Executing PHP files.

Menjalankan file PHP dengan Web Server

Cara kedua untuk menjalankan file PHP adalah dengan web server. Cara inilah yang paling umum digunakan.

Diagram client-server

Bila disederhanakan, alurnya seperti ini:

  1. Client memasukan alamat dari sebuah web pada peramban atau browser. Lalu browser mengirimkan request untuk sebuah laman web atau dokumen ini ke server.
  2. Request dari client diterima web server. Apabila dokumen yang diminta berupa file statis (seperti file HTML, gambar, CSS, atau Javascript), umumnya web server dapat melayani permintaan dokumen tersebut secara langsung. Web server kemudian akan mengirimkan respon kepada client berupa dokumen yang diminta.
  3. Namun bila dokumen yang diminta tersebut adalah file PHP, web server akan meneruskan file tersebut ke PHP interpreter untuk diproses terlebih dahulu.
  4. Hasil keluaran dari file PHP inilah yang kemudian akan dikirimkan ke client oleh web server. Keluarannya dapat berupa teks, laman HTML, XML, JSON, hingga dokumen berupa PDF atau JPEG.

Ada banyak pilihan web server yang bisa kita gunakan. Sejak versi 5.4, PHP sendiri sudah menyertakan web server bawaan yang siap digunakan untuk kepentingan development. Untuk mempermudah, dalam tutorial ini kita cukup menggunakan web server bawaan PHP.

โš ๏ธ Web server bawaan PHP bukan untuk production!

Web server bawaan PHP ini berjalan dalam single-threaded process sehingga hanya mampu mengolah satu request dalam satu waktu. Web server bawaan ini hanya diperuntukan untuk kepentingan development. Untuk production gunakanlah web server yang performanya sudah teruji seperti Nginx atau Apache.

Buka kembali terminal, dan arahkan lokasi dari direktori kerja ke direktori tempat kita menyimpan file 01_hello.php:

$ cd ~/Documents/belajar-php

Kemudian tikan perintah berikut untuk menjalankan web server bawaan PHP:

$ php -S localhost:8000

Bila berhasil, web server akan berjalan pada alamat localhost dan port 8000. Keluaran seperti berikut akan tercetak pada layar terminal:

PHP 7.2.4 Development Server started at Sat Apr 20 19:01:12 2018
Listening on http://localhost:8000
Document root is /Users/risan/Documents/belajar-php
Press Ctrl-C to quit.

Buka browser dan masukan alamat localhost:8000/01_hello.php. Kita akan mendapati teks Hello again, World! tercetak pada layar browser.

Tampilan pada browser

๐Ÿ“˜ Baca lebih lanjut di dokumentasi: Built-in web server.

Dengan echo, kita juga bisa mencetak tag HTML. Ubah file 01_hello.php seperti kode berikut dan coba jalankan kembali di browser. Teks Hello again, World! akan tercetak besar sekarang.

<?php
// 01_hello.php

echo '<h1>Hello again, World!</h1>';

Dalam jaringan komputer, localhost berarti โ€œkomputer iniโ€โ€”komputer yang tengah kita pakai. Secara default, localhost akan di-resolve ke dalam IP 127.0.0.1. Dalam skema ini komputer kita menjadi client sekaligus server-nya.

Nomor port yang digunakan pun tidak harus 8000, bisa 3000, 4000 atau 9000. Selama nomor port yang digunakan >= 1024 dan tidak sedang digunakan oleh aplikasi lain.

๐Ÿ’ก Default Port untuk HTTP & HTTPS

Mungkin kamu bertanya-tanya: mengapa saat membuka laman facebook, kita tidak perlu mencantumkan nomor port? Cukup: https://www.facebook.com. Mengapa kita perlu mencantumkan nomor port pada contoh di atas?

Ini karena web server Facebook dan situs-situs lainya menggunakan port default yang disediakan untuk HTTP & HTTPS. HTTP merupakan protokol yang menjadi fondasi komunikasi data pada jaringan internet. Layanan HTTP ini menggunakan port 80 sementara HTTPS menggunakan port 443.

Apabila web server kita menggunakan port diluar 80 atau 443, maka kita perlu mencantumkan nomor port yang digunakan; seperti pada contoh di atas: localhost:8000. Kamu bisa saja mengakses Facebook dengan mencantumkan port-nya: www.facebook.com:443.

๐ŸŽ‰ Selamat kamu telah berhasil menjalankan file PHP dengan web server!

Congratulations

Latihan Membuat File PHP

Untuk latihan, buatlah file baru dengan nama 02_hello_php_html.php. Tikan kode berikut:

<?php echo 'Hello from PHP ๐Ÿ˜'; ?>

<h1>Hello from HTML ๐Ÿ‘‹</h1>

<?php

echo '<h1>Hello from PHP again ๐Ÿ˜<h1>';
echo '<img src="https://images.unsplash.com/photo-1519354754184-e1d9c46182c0?w=500&q=80">';

Perhatikan kembali bagaimana kita menyisipkan dokumen HTML ke dalam file PHP. Juga cermati tag penutup php yang tidak disertakan di bagian akhir file.

Jangan lupa simpan file 02_hello_php_html.php di atas dan coba jalankan pada browser, kita akan mendapatkan tampilan seperti berikut:

Output latihan 1

Rangkuman Membuat File PHP

Dari subbab ini kita bisa menyimpulkan beberapa poin:

  1. Kita bisa mencampurkan file PHP dengan dokumen lain (HTML misalnya).
  2. Mencampurkan file PHP dengan dokumen HTML dianggap sebagai praktik yang buruk.
  3. File PHP tidak butuh tag penutup (?>), kecuali kita ingin menyisipkan dokumen lain setelahnya.
  4. Kita bisa mencetak tag HTML dalam kode PHP.
  5. Server bawaan PHP hanya untuk kepentingan pengembangan, jangan gunakan untuk production!

Pengetahuan Dasar Syntax PHP

Komentar dalam PHP

Comment atau komentar adalah bagian yang tidak diikutsertakan dalam eksekusi sebuah program. Ia bertujuan sebagai catatan atau pengingat untuk pengembang.

Umumnya ia digunakan untuk:

  • Menjelaskan alur program yang rumit.
  • Justifikasi atau alasan mengapa kita menerapkan suatu algoritma atau solusi tertentu.
  • Sebagai dokumentasi untuk sebuah kelas atau fungsi (akan kita bahas nanti).

Dalam PHP sendiri, komentar bisa satu baris ataupun lebih. Untuk komentar satu baris yang pendek, gunakan dua garis miring: //

// Bisa dalam baris tersendiri.
echo 'Hello, World ๐ŸŒ';

echo 'Hello, Tatooine ๐Ÿ‘ฝ'; // Atau sebaris dengan kode.

Untuk komentar satu baris, PHP juga mendukung komentar ala shell-style dengan tanda pagar: #. Pun begitu umumnya developer PHP jarang menggunakannya.

# Komentar ala shell-style.
echo 'Hello, Alderaan ๐Ÿ‘‹';

echo 'Hello, Dagobah ๐Ÿคบ'; # Jarang digunakan developer PHP.

Bila komentarnya cukup panjang, kita bisa menuliskannya dalam beberapa baris; mengapitnya dengan tanda /* dan */:

/* Contoh komentar multi-baris.
Gunakan jika kamu harus menuliskan komentar yang panjang. */
echo 'Hello, Naboo ๐Ÿ‘ธ๐Ÿป';

Komentar multi-baris ini umumnya digunakan untuk mendokumentasikan suatu kelas atau metode seperti berikut:

/**
 * Get the version number of the application.
 *
 * @return string
 */
public function version()
{
    return static::VERSION;
}

๐ŸŽจ Hati-hati dalam menuliskan komentar!

Meski berguna sebagai catatan atau pengingat, komentar pada kode bisa jadi sebuah indikasi kurangnya tingkat readibility (keterbacaan) dari kode yang kita tulis. Kode yang baik harus mudah dibaca dan mudah dipahami tujuannya, meski tanpa komentar.

Baca lebih lanjut di buku Clean Code karya Robert C. Buku ini sangat direkomendasikan untuk para programmer. Salah satu bahasannya adalah tentang penggunaan komentar.

Comment is not necessary

PHP itu Case Insensitive, Tapi

Hampir semua penulisan syntax pada PHP itu case insensitiveโ€”huruf kecil atau huruf besar tidak berpengaruh. Mulai dari keywords (seperti echo, if, for, dan lainnya), nama-nama fungsi, hingga nama-nama kelas; semuanya case insensitive. Perhatikan ragam penulisan kode-kode berikut (tak perlu khawatir jika kodenya tidak dimengerti).

echo 'Hello, World!';
EcHo 'Hello, World!'; // Hasilnya sama-sama valid.

echo strtoupper('Huruf Besar'); // Fungsi merubah ke huruf besar.
echo StrToUPPer('Huruf Besar'); // Nama fungsi case insensitive.

$dateTime1 = new DateTime(); // Kelas untuk tanggal dan waktu.
$dateTime2 = new dATeTiMe(); // Nama kelas pun case insensitive.

echo $dateTime1->getTimestamp(); // Metode untuk mendapatkan unix timestamp.
echo $dateTime2->GetTiMEsTAmp(); // Nama metode pun case insensitve.

Tapi lain halnya dengan variable. Variable pada PHP itu case sensitiveโ€”di mana besar kecilnya huruf berpengaruh.

$message = 'Hello, World!';

echo $message; // Berhasil mencetak output tanpa pesan error.
echo $mEssAge; // Akan membuahkan pesan error.

๐ŸŽจ Konsistensi dalam penulisan kode itu penting

Meski hampir semua syntax dalam PHP itu case insensitive. Konsistensi penulisan besar-kecilnya huruf juga penting. Untuk keywords seperti echo juga fungsi-fungsi bawaan seperti strtoupper(), selalu gunakan huruf kecil. Untuk nama-nama kelas, gunakan studly caps seperti DateTime. Sementara untuk nama method, gunakan camel case seperti getTimestamp().

Komunitas PHP sendiri memiliki standard penulisan kode yang dituangkan dalam panduan: PSR-1 dan PSR-2.

Latihan Dasar Syntax PHP

Sebagai latihan buatlah file baru dengan nama 03_basic_syntax.php lalu tikan kode berikut:

<?php
// 03_comments_and_case_sensitivity.php

// This is a one-line comment.
echo 'Hello, World ๐ŸŒ'; // Comment can be inline right after the code.

# This is shell-style comment example.
# The following code proves that PHP keyword is case insensitive.
ECHO 'HELLO SUN ๐ŸŒž';

/*
This is a multiple-lines comment example.
PHP is case-insensitive except for a variable name!
Thus $message and $MESSAGE are two different variables.
*/
$message = 'hello lower case!';
$MESSAGE = 'HELLO UPPER CASE!';

echo $message;
echo $MESSAGE;

Perhatikan kembali tiga cara penulisan komentar di atas. Cermati juga bahwa PHP case-sensitive untuk penamaan variable saja.

Rangkuman Komentar dan Case Sensitivity dalam PHP

Dari subbab ini kita bisa menyimpulkan poin-poin berikut:

  1. Komentar tidak diikutsertakan dalam eksekusi kode.
  2. Dalam PHP ada tiga cara untuk menuliskan komentar: dengan tanda //, shell-style dengan tanda #, serta /*...*/ untuk komentar multi-baris.
  3. Hati-hati dalam menuliskan kode, karena ia bisa menjadi indikasi rendahnya tingkat readibility dari kode yang kita tuliskan.
  4. PHP itu case-insenstive, kecuali untuk penulisan nama variable.
  5. Meski PHP case-insensitive, konsistensi dalam penulisan kode itu sangat penting. Selalu gunakan huruf kecil untuk keyword atau fungsi-fungsi bawaan PHP, gunakan studly caps untuk nama kelas dan camel case untuk nama metode.

Variable dalam PHP

Variable berfungsi untuk menampung sebuah infomasi atau data. Data yang ditampung bisa beragam macamnya: string, angka, larik dan lainnya (akan kita bahas di bab selanjutnya). Dalam PHP tidak ada syntax khusus untuk mendeklarasikan sebuah variable, kita cukup mengawali nama variable dengan tanda dolar ($).

$name = 'Luke Skywalker'; // Variable menampung data string berupa nama.

$price = 15000.5; // Variable menampung data angka berupa harga.

$phpIsAwesome = true; // Variable menampung data boolean.

$oddNumbers = [1, 9, 7]; // Variable menampung larik angka-angka ganjil.

Dan sesuai dengan namanya, nilai dari variable bisa diubah:

$name = 'Anakin Skywalker';

$name = 'Luke Skywalker'; // Nilai variable bisa diubah.

$name = 11; // Bahkan bisa diubah dengan tipe data lainnya.

๐ŸŽจ Tulislah kode dalam Bahasa Inggris

Usahakan untuk selalu menggunakan Bahasa Inggris dalam menulis kode; mulai dari nama variable, nama kelas, hingga komentar. Keyword serta fungsi-fungsi bawaan PHP pun ditulis dalam Bahasa Inggris. Dengan begitu kode yang kita buat akan terbaca lebih natural karena menggunakan satu bahasa yang sama. Istilah-istilah teknikal pun umumnya lebih mudah dipahami jika ditulis dalam Bahasa Inggris.

Contoh kode-kode pada tutorial ini pun akan menggunakan Bahasa Inggris.

Untuk penamaan variable sendiri, kita bisa menggunakan huruf, angka atau underscore (_). Namun nama variable tidak boleh didahului oleh angka.

// Nama variable valid dengan huruf, angka & underscore.
$R2_D2_Voice = 'beep beep';

// Nama variable boleh diawali dengan underscore.
$_yoda = 'Do or do not. There is no try';

// Nama variable hanya boleh didahului huruf atau underscore.
// Akan membuahkan syntax error ๐Ÿ˜œ
$1direction = 'story of my life';

โš ๏ธ Nama variable case sensitive

Perlu diingat bahwa nama variable dalam PHP bersifat case sensitiveโ€”dimana besar-kecilnya huruf berpengaruh. Dengan begitu $name, $NAME atau $Name adalah tiga buah variable yang berbeda.

$name = 'Anakin Skywalker';

// Menghasilkan error: Notice: Undefined variable: NAME
echo $NAME;

// Menghasilkan error juga.
echo $Name;

๐Ÿ’ก Camel Case vs Snake Case

Umumnya developer PHP menulisankan nama variable dengan gaya camel case atau snake case:

// Contoh camel case.
$shipName = 'Milenium Falcon';

// Contoh snake case.
$ship_name = 'Milenium Falcon';

Framework atau kerangka kerja PHP yang populer seperti Symfony dan Laravel, menerapkan gaya camelCase di dalam code base-nya. Sementara framework CodeIgniter juga platform blog Wordpress menggunakan gaya snake_case.

Penulis sendiri, diluar CodeIgniter dan Wordpress, selalu menerapkan gaya penulisan camelCaseโ€”meniru panduan PSR-1 dalam aturan penulisan nama method.

๏ธโš ๏ธ Gunakan nama variable yang deskriptif

Sebagai programmer, waktu yang kita habiskan untuk membaca kode jauh lebih besar daripada menuliskan kode itu sendiri. Oleh karenanya gunakan nama variable yang singkat namun tetap deskriptif dan mudah dipahami. Nama variable yang panjang namun mudah dipahami kegunaanya, justru jauh lebih baik daripada nama variable yang singkat tapi membingungkan.

Gunakan nama variable yang deskriptif

Perhatikan kode berikut:

$price = 1000;
$x = 4; // Quantity.
$disc = 50; // Discount percentage.

$total = $price * $x;
// Total with discount.
$total = $total - ($total * ($disc / 100));

Tanpa komentar, akan sulit bagi kita memahami konteks kode di atas. Apa itu $x? Apa itu $disc? Kita bisa perbaiki tingkat readibility dari kode di atas hanya dengan memberikan nama variable yang deskriptif.

$pricePerItem = 1000;
$quantity = 4;
$discountPercentage = 50;

$subTotal = $pricePerItem * $quantity;
$total = $subTotal - ($subTotal * ($discountPercentage / 100));

Dengan pemberian nama yang deskriptif konteks kode di atas menjadi jelas: menghitung total pembayaran beserta diskon yang diterapkan. Kita bahkan tidak perlu menambahkan komentar untuk menjelaskan konteks kode di atas. Ingat, komentar bisa jadi indikasi jika kode yang kita tulis rendah tingkat readibility-nya.

Mencetak Nilai Variable

Contoh kode-kode variable di atas, tidak akan mencetak apapun bila dijalankan. Untuk mencetak nilai variable, kita bisa gunakan echo tanpa kutip tunggal:

$name = 'Luke Skywalker';

echo $name;

Kutip Tunggal vs Kutip Ganda

Kutip tunggal akan mencetak string apa adanya. Sementara kutip ganda mampu mencetak nilai variable yang diapitnya.

$name = 'Luke';

echo '$name, I am your father'; // Mencetak: $name, I am your father

echo "$name, I am your father"; // Mecetak: Luke, I am your father

Dengan kutip ganda, kita juga bisa mengapit variable dengan tanda kurung kurawal: { dan }. Dengan begitu kita bisa memisahkan variable dengan karakter biasa:

$jediName = 'Luke';
$lightsaberColor = 'blue';

// Mencetak: Luke's lightsaber is blue
echo "{$jediName}'s lightsaber is {$lightsaberColor}";

Selain itu, dengan kutip ganda kita bisa mencetak escaped characters dengan mendahuluinya dengan garis miring (\):

$ship = 'Milenium Falcon';
$rentPrice = 15000;

// \n => menyisipkan baris baru
// \$ => mencetak tanda dolar
echo "Ship: $ship\nRent Price: \$$rentPrice";

Apabila dijalankan lewat Command Line kita akan mendapatkan keluaran seperti berikut:

Ship: Milenium Falcon
Rent Price: $15000

๐Ÿ’ก Apabila dijalankan lewat web server, baris baru (\n) yang disisipkan tidak akan tampak pada browser. Ini terjadi karena browser memperlakukan respon dari web server sebagai dokumen HTMLโ€”dimana baris baru harus direpresentasikan dengan tag <br>.

Variable Scope

Variable scope berarti cakupan dari sebuah variable. Scope dari suatu variable akan bergantung pada lokasi dimana ia dideklarasikan. Scope juga mempengaruhi di bagian mana saja variable tersebut bisa diakses. Dalam PHP sendiri variable scope bisa dikelompokan ke dalam dua kategori: local scope dan global scope.

Local Scope

Variable yang dideklarasikan di dalam sebuah fungsi atau metode akan bersifat local. Variable tersebut tidak akan bisa diakses dari luar fungsi atau metode dimana ia dideklarasikan.

function printCatImage()
{
    // $catImageUrl berada dalam local scope
    // sehingga hanya bisa diakses dalam fungsi printCatImage() saja.
    $catImageUrl = 'http://thecatapi.com/api/images/get?format=src&type=gif';

    echo "<img src='$catImageUrl'>";
}

// Mengakses $catImageUrl di luar fungsi printCatImage() akan membuahkan error
// Undefined variable: catImageUrl
echo $catImageUrl;

Global Scope

Sementara variable yang dideklarasikan di luar sebuah fungsi atau metode, tergolong dalam global scope. Secara default, ia pun hanya bisa diakses dari luar sebuah fungsi atau metode.

// $catEmojis berada di global scope
// Secara default hanya bisa diakses dari luar fungsi atau metode.
$catEmojis = '๐Ÿ˜ธ๐Ÿ˜น๐Ÿ˜ป๐Ÿ˜ฝ';

function printCatEmojis()
{
    // Akan menghasilkan error karena $catEmojis hanya tersedia di global
    // scope, tapi tidak dalam local scope dari printCatEmojis().
    echo $catEmojis;
}

// Memanggil fungsi printCatEmojis() yang akan menghasilkan error.
printCatEmojis();

Kita bisa mengakses variable global dari dalam local scope dengan menggunakan keyword global:

$catEmojis = '๐Ÿ˜ธ๐Ÿ˜น๐Ÿ˜ป๐Ÿ˜ฝ';

function printCatEmojis()
{
    // Gunakan keword global untuk mengakses variable global dari dalam local scope.
    global $catEmojis;

    echo $catEmojis;
}

// Akan mencetak emoji kucing: ๐Ÿ˜ธ๐Ÿ˜น๐Ÿ˜ป๐Ÿ˜ฝ
printCatEmojis();

Cara lainnya untuk mengakses variable global dari dalam local scope adalah dengan menggunakan predefined variable $GLOBALS:

$catEmojis = '๐Ÿ˜ธ๐Ÿ˜น๐Ÿ˜ป๐Ÿ˜ฝ';

function printCatEmojis()
{
    // Menggunakan predefined variable $GLOBALS.
    echo $GLOBALS['catEmojis'];
}

// Akan mencetak emoji kucing: ๐Ÿ˜ธ๐Ÿ˜น๐Ÿ˜ป๐Ÿ˜ฝ
printCatEmojis();

Jangan mengandalkan global variable

โš ๏ธ Jangan mengandalkan global variable

Menggunakan global variable di dalam sebuah fungsi atau metode merupakan praktik yang buruk. Kode di dalam fungsi tersebut menjadi bergantung pada kondisi di luar cakupanya. Bayangkan jika ada fungsi lain yang mengubah nilai dari $catEmojis di atas, hasil keluaran dari fungsi printCatEmojis() menjadi tidak reliable. Programmer juga dipaksa untuk memahami konteks aplikasi secara keseluruhan saat ingin memodifikasi printCatEmojis().

Superglobals

Superglobals adalah sejumlah variable standard bawaan PHP yang dapat diakses di dalam semua scope.

  • $GLOBALS: berisi variable yang dideklarasikan dalam global scope.
  • $_SERVERS: berisi informasi mengenai server dan environment dimana file PHP tersebut dieksekusi.
  • $_GET: berisi parameter URL.
  • $_POST: berisi parameter yang dikirim dengan metode HTTP POST.
  • $_FILES: berisi file-file yang diunggah dengan metode HTTP POST.
  • $_REQUEST: berisi data-data dari HTTP request, gabungan data dari $_GET, $_POST dan $_COOKIES.
  • $_SESSION: berisi semua variable session.
  • $_ENV: berisi environment variable.
  • $_COOKIES: berisi variable-variable untuk HTTP cookies.

Untuk saat ini kita tidak perlu memusingkan sejumlah superglobals di atas.

Latihan Variable

Sebagai latihan, buatlah file baru dengan nama 04_variables.php. Coba tikan dan pahami kode berikut:

<?php

function printR2D2()
{
    $name = 'R2-D2';
    global $R2_D2_Price;

    echo "๐Ÿค– $name voice: {$GLOBALS['R2_D2_Voice']} price: \$$R2_D2_Price<br>";
}

$R2_D2_Voice = 'Grrr Grrr Grrr...';
$R2_D2_Price = 100;
printR2D2(); // ๐Ÿค– R2-D2 voice: Grrr Grrr Grrr... price: $100

$R2_D2_Voice = 'Beep boop baap...';
$R2_D2_Price = 2500.75;
printR2D2(); // ๐Ÿค– R2-D2 voice: Beep boop baap... price: $2500.75

Perhatikan karakter apa saja yang valid untuk sebuah nama variable di dalam PHP. Cermati juga bagaimana dua cakupan variable dalam PHP bekerja.

Rangkuman Variable

Dari subbab ini kita bisa simpulkan beberapa hal:

  1. Variable digunakan untuk menyimpan sebuah informasi atau data.
  2. Nama dari sebuah variable hanya boleh terdiri dari huruf, angka dan underscore. Pun begitu nama variable tidak boleh didahului dengan angka.
  3. Berikanlah nama variable yang deskriptif. Lebih baik nama variable yang panjang tapi mudah dipahami tujuannya daripada nama variable yang pendek namun sulit dipahami fungsinya.
  4. Dalam PHP ada dua jenis cakupkan variable: local scope dan global scope. Variable yang dideklarasikan di dalam sebuah fungsi atau metode memiliki local scope. Sebaliknya variable di luar fungsi atau metode tergolong ke dalam global scope.
  5. Untuk mengakses variable global di dalam sebuah fungsi atau metode, kita bisa menggunakan keyword global atau dengan memanfaatkan variable $_GLOBALS.
  6. Mengandalkan variable global di dalam sebuah fungsi atau metode dianggap sebagai praktik yang buruk. Praktik ini membuat kode di dalamnya bergantung pada kondisi di luar cakupannya.

Konstanta dalam PHP

Bahasa PHP juga menyediakan constant atau konstanta. Berbeda dengan variable, nilai dari konstanta tidak bisa diubah. Dalam PHP, konstanta dideklarasikan dengan menggunakan perintah define. Aturan penamaannya pun sama seperti variable:

  • Nama konstanta bisa terdiri dari: huruf, angka, atau underscore.
  • Nama konstanta boleh diawali dengan huruf atau underscore, tapi tidak boleh didahului oleh angka.
define('MESSAGE', 'Help me, Obi-Wan Kenobi.');
echo MESSAGE;

define('r2_d2_weight', 100);
echo r2_d2_weight;

define('_POOP', '๐Ÿ’ฉ');
echo _POOP;

Selain menggunakan define, kita juga bisa mendeklarasikan konstanta dengan keyword: const.

const MESSAGE = 'Help me, Obi-Wan Kenobi.';

echo MESSAGE;

๐ŸŽจ Gunakan huruf besar dan snake-case untuk konstanta

Meski diperbolehkan untuk menggunakan huruf kecil, banyak developer PHP yang sepakat untuk selalu menggunakan huruf besar dengan gaya snake case untuk penamaan konstanta (contoh: DATABASE_NAME). Ini sejalan dengan aturan PSR-1 tentang penulisan nama konstanta di dalam sebuah kelas.

Cakupan Konstanta

Konstanta memiliki cakupan seperti Superglobals, ia dapat diakses dari global dan local scope.

define('CAT_EMOJIS', '๐Ÿ˜ธ๐Ÿ˜น๐Ÿ˜ป๐Ÿ˜ฝ');;

function printCatEmojis()
{
    echo CAT_EMOJIS;
}

printCatEmojis();

Tipe Data untuk Konstanta

Pada PHP versi 5, nilai dari konstanta yang dideklarasikan dengan perintah define harus bertipe skalar (boolean, integer, float, dan string) atau NULL. Semenjak PHP versi 7, kita juga bisa menggunakan tipe data array.

define('IS_AWESOME', true);
define('MAXIMUM_POWER', 100);
define('PI', 3.14);
define('DATABASE_NAME', 'death_star');

// PHP versi 7.
define('JEDI', ['Yoda', 'Windu', 'Kenobi']);

Sementara untuk keyword const, kita bisa menggunakan tipe data array sejak PHP versi 5.6:

const IS_AWESOME = true;
const MAXIMUM_POWER = 100;
const PI = 3.14;
const DATABASE_NAME = 'death_star';

// Sejak PHP versi 5.6
const JEDI = ['Yoda', 'Windu', 'Kenobi'];

Case-Sensitivity pada Konstanta

Secara default, konstanta yang dideklarasikan dengan perintah define bersifat case-sensitive. PI dan pi pada contoh kode berikut merupakan dua konstanta yang berbeda:

define('PI', 3.14);
define('pi', 3.14159);

echo PI; // 3.14
echo pi; // 3.14159

Pun begitu, kita bisa mengatur agar konstanta yang dideklarasikan bersifat case-insensitive dengan memberikan nilai true sebagai argumen ketiga dari define:

define('PI', 3.14, true);

echo PI; // 3.14
echo pi; // 3.14

Sementara konstanta yang dideklarasikan dengan keyword const selalu bersifat case-sensitive.

const PI = 3.14;

echo PI; // 3.14
echo pi; // Pesan kesalahan: Notice: Use of undefined constant pi

Predefined & Magic Constants

PHP dan beragam ekstensinya menyediakan sejumlah konstanta yang bisa kita gunakan. Berikut beberapa contoh konstanta yang disediakan oleh core PHP:

Constant Deskripsi
PHP_VERSION Versi PHP yang digunakan
PHP_OS Sistem operasi yang ditargetkan oleh PHP
PHP_SAPI Server API yang digunakan
PHP_INT_MAX Nilai maksimum dari integer
E_ERROR Untuk fatal run-time error
E_WARNING Untuk run-time warning
E_PARSE Untuk compile-time parse error
E_ALL Untuk mengaktifkan semua error dan warning
true Cek subbab boolean
false Cek subbab boolean
null Cek subbab null

Cek daftar konstanta yang disediakan oleh core PHP di dokumentasi: Core Predefined Constants.

๐Ÿ’ก Dalam PHP, nilai true, false, dan null merupakan konstanta dan penulisannya case-insenstive (true dan TRUE adalah konstanta yang sama).

PHP juga memiliki beberapa magic constantโ€”konstanta yang nilainya berganti tergantung dimana ia digunakan.

Constant Deskripsi
__DIR__ Lokasi direktori dari file PHP yang dieksekusi
__FILE__ Lokasi dari file PHP yang dieksekusi
__FUNCTION__ Nama fungsi dimana fungsi dipanggil
__CLASS__ Nama kelas dimana konstanta dipanggil

Cek daftar magic constant lainnya di dokumentasi PHP: Magic Constants.

Latihan Konstanta

Sebagai latihan buat file baru dengan nama 05_constants.php. Tikan kode berikut dan perhatikan bagaimana kita bisa mendeklarasikan konstanta dalam PHP:

<?php

define('IS_ACTIVE', true);
define('MAXIMUM_FAILED_ATTEMPTS', 3);
define('PI', 3.14159);
define('GOOGLE_URL', 'https://google.com');
define('COLORS', ['red', 'green', 'blue']);

const FAILED_STATUS = false;
const MINIMUM_BALANCE = -10;
const MINIMUM_PURCHASE = 25.5;
const DUCKDUCKGO_URL = 'https://duckduckgo.com';
const EVEN_NUMBERS = [2, 4, 6, 8];

echo PHP_VERSION; // 7.2.4
echo __FILE__; // /path/to/05_constants.php

Rangkuman Konstanta

Berikut beberapa poin yang bisa kita simpulkan dari subbab ini:

  • Berbeda dengan variable, nilai dari konstanta tidak bisa diubah.
  • Dalam PHP konstanta bisa dideklarasikan dengan perintah define atau keyword const.
  • Nama konstanta dapat terdiri dari huruf, angka, atay underscore. Pun begitu nama konstanta tidak boleh diawali dengan angka.
  • Dianjurkan untuk menggunakan huruf besar dengan gaya snake case untuk penulisan konstanta.
  • Konstanta memiliki cakupan seperti superglobals, ia bisa diakses dari global scope ataupun local scope.
  • Secara default nama konstanta bersifat case-sensitive, namun kita bisa mengubahnya menjadi case-insensitive dengan memberikan nilai true sebagai argumen ketiga dari perintah define.
  • true, false, dan null merupakan salah satu konstanta yang disediakan core PHP.

Tipe Data dalam PHP

PHP mendukung 10 tipe data yang bisa dibagi ke dalam 3 kategori:

  1. Empat tipe data Skalar:
  2. Empat tipe data Compound atau gabungan:
  3. Dua tipe data spesial:

Selain itu PHP juga memiliki beberapa tipe data pseudo yang sebetulnya tidak diimplementasikan dalam PHP namun kerap digunakan dalam dokumentasi.

Is mayonnaise a data type?

Tipe Data Skalar

Tipe data skalar adalah tipe data yang hanya mengandung satu nilai. Ada empat tipe data skalar dalam PHP:

Boolean

Boolean merupakan tipe data yang paling sederhana. Ia berguna untuk mengekspresikan sebuah nilai kebenaran: true atau false.

$isAwesome = true;

if ($isAwesome) {
    echo 'You are awesome! ๐Ÿ˜Ž'; // Tercetak bila isAwesome = true
} else {
    echo 'Sorry, you are not awesome. ๐Ÿ˜”'; // Tercetak bila isAwesome = false
}

Integer

Integer merupakan tipe data untuk bilangan bulat. Rentang integer sangat bergantung pada platform-nya. Untuk sistem 32-bit rentang angkanya mulai dari -2,147,483,648 hingga 2,147,483,647. Sementara untuk sistem 64-bit, rentang angkanya mencapai ยฑ 9,2 juta triliyun.

$price = 125000;
$daysWithoutInstantNoodles = 0;
$accountBalance = -30;

Kita bisa juga menuliskan data integer dengan notasi basis bilangan lainnya:

  • Oktal (basis 8): dahului bilangan dengan angka 0.
  • Heksadesimal (basis 16): dahului bilangan dengan 0x.
  • Biner (basis 2): dahului bilangan dengan 0b.
echo 0100; // Oktal => 64
echo 0xFF; // Heksadesimal => 255
echo 0b101; // Biner => 5

Float

Float atau dikenal juga sebagai double merupakan tipe data untuk bilangan pecahan desimal.

$pi = 3.14;
$temperatureInCelsius = -30.5;

Kita juga bisa mengekspresikan tipe data float dalam bentuk ekponensial:

echo 1.5e3; // 1.5 * 10^3 = 1500
echo 1.5-3; // 1.5 * 10^-3 = 0.0015

โš ๏ธ Jangan gunakan float untuk mengecek kesetaraan nilai

Untuk tipe data float, PHP sendiri menerapkan standard IEEE 754 dimana error maksimum karena proses pembulatannya sebesar 1.11e-16.

Selain itu karena keterbatasan komputer, angka pecahan seperti 0.1 atau 0.7; tidak bisa direpresentasikan dengan baik. Oleh karenanya hindari penggunaan float untuk mengecek kesetaraan nilai.

Perhatikan contoh kode di bawah, persamaan yang seharusnya menghasilkan nilai true, justru menghasilkan false.

var_dump(1 - 0.7 === 0.3); // false

var_dump(0.1 + 0.7 === 0.8); // false

String

String merupakan tipe data untuk serangkaian karakterโ€”bisa berupa huruf, angka, juga simbol. Ada empat cara untuk menuliskan data string dalam PHP:

  1. Dengan kutip tunggal
  2. Dengan kutip ganda
  3. Dengan syntax Heredoc
  4. Dengan syntax Nowdoc

1. Dengan kutip tunggal:

echo 'Hello there!';

// Tidak bisa mencetak variable.
$general = 'Kenobi';
echo 'Hello $general'; // Hello $general

// Mencetak variable dengan concatenation.
echo 'Hello '. $general . '!'; // Hello Kenobi!

// Mencetak tanda kutip tunggal.
echo 'You can\'t win Anakin!'; // You can't win Anakin!

// Mencetak tanda kutip ganda.
// Yoda said "Do or do not, there is no try"
echo 'Yoda said "Do or do not, there is no try"';

// Tidak bisa mencetak escaped-characters.
// Tercetak tanpa baris baru: Never gonna give you up\nNever gonna let you down
echo 'Never gonna give you up\nNever gonna let you down';

2. Dengan kutip ganda

Cara kedua adalah dengan menggunakan kutip ganda. Dengan kutip ganda, kita bisa mencetak variable maupun escaped-characters.

echo "Hello there!";

// Bisa mencetak variable.
$general = 'Kenobi';
echo "Hello $general"; // Hello Kenobi

// Memisahkan variable dengan string lainnya.
echo "{$general}'s lightsaber is blue."; // Kenobi's lightsaber is blue

// Mencetak tanda kutip tunggal.
echo "You can't win Anakin!"; // You can't win Anakin!

// Mencetak tanda kutip ganda.
// Yoda said "Do or do not, there is no try"
echo "Yoda said \"Do or do not, there is no try\"";

// Bisa mencetak escaped-characters. \n akan mencetak baris baru.
echo "Never gonna give you up\nNever gonna let you down";

Never gonna give you up. Never gonna let you down.

3. Dengan syntax Heredoc

Cara ketiga adalah dengan syntax heredocโ€”menggunakan tanda <<<. Ia bekerja bekerja seperti tanda kutip ganda, sehingga kita bisa mencetak variable ataupun escaped-characters.

$general = 'Kenobi';

echo <<<EOD
Hi There!
Hello $general!
\tโ€”ย Star Wars Episode 3
EOD;

Label yang digunakan tidak harus selalu EOD, kita bisa menggunakan label apa saja selama diakhiri dengan label yang sama. Aturan penamaanya sama seperti variable.

echo <<<_Conversation_1
Hi There!
_Conversation_1;

Perhatikan juga bahwa tidak boleh ada karakter lain pada baris yang sama setelah label pembuka:

// Isi string harus berada di baris baru.
echo <<<EOD Hi There!
Hello Kenobi!
EOD;

Juga tidak boleh ada spasi atau tab sebelum label penutup:

echo <<<EOD
Hi There!
    EOD; // Tidak boleh ada spasi atau tab.

4. Dengan syntax Nowdoc

Cara keempat adalah dengan syntax nowdoc. Sama-sama menggunakan tanda <<<, namun label pembukanya diapit oleh kutip tunggal. Ia bekerja seperti kutip tunggal untuk heredoc, sehingga kita tidak bisa mencetak variable ataupun escaped-characters.

echo <<<'EOD'
Hi There!
Hello Kenobi!
EOD;

Tipe Data Compound

Kategori tipe data yang kedua adalah compound. Dinamakan compound karena tipe data ini bisa terdiri dari satu atau lebih tipe data lainnya.

Array

Tipe data array atau larik adalah tipe data yang bisa menampung deretan data lainnya. Setiap elemen data dalam array dipisahkan oleh koma (,). Ada dua cara untuk mendeklarasikan sebuah array:

  1. Dengan keyword array()
  2. Dengan short array syntax ([])

1. Dengan keyword array()

Cara pertama adalah dengan menggunakan konstruksi bahasa array():

$siths = array('Darth Vader', 'Darth Maul', 'Kylo Ren');

// Mencetak array $siths.
print_r($siths);

๐Ÿ‘๐Ÿป Mencetak array dengan fungsi print_r

print_r adalah fungsi yang dapat kita gunakan untuk mencetak sebuah ekspresi atau variable sehingga isi informasi dari variable tersebut mudah dibaca oleh manusia. print_r sangat berguna untuk mencetak struktur dari sebuah array.

2. Dengan short array syntax

Cara kedua adalah dengan short array syntax, dimana deretan data diapit di antara kurung siku: [ dan ]. Syntax ringkas ini tersedia sejak PHP versi 5.4.

$siths = ['Darth Vader', 'Darth Maul', 'Kylo Ren'];

// Mencetak array $siths.
print_r($siths);

๐Ÿ’ก array() vs short syntax

Tidak ada konsensus resmi antara deklarasi array dengan array() atau short syntax. Namun umumnya setiap framework memiliki panduan penulisan kode tersendiri. Symfony misalnya memilih menggunakan language construct array(). Sementara Laravel lebih memilih menggunakan short syntax.

Tidak hanya string, array juga bisa menampung beragam tipe data lainnya: integer, boolean, string, bahkan array lainnya.

// Array dengan data-data boolean.
$states = [true, false, true];

// Array dengan data-data integer.
$oddNumbers = [1, 3, 5, 7];

// Array dengan data-data float.
$prices = [100.0, 42.5, 60.75];

// Tipe data dalam array tidak harus satu jenis.
$mixedItems = ['Random', 10, 12.5, true];

// Array berisi array lainnya.
$characters = [
    ['Darth Vader', 'Darth Maul', 'Kylo Ren'],
    ['Obi-Wan Kenobi', 'Luke Skywalker', 'Rey']
];

Kita akan pelajari array lebih lanjut di bagian lainnya.

Object

Object atau objek ini merupakan hasil inisiasi dari sebuah kelas. Kita bisa menganggap kelas sebagai blueprint atau cetak birunya, sementara objek merupakan benda nyata dari blueprint tersebut. Dalam PHP kita menginisiasi sebuah kelas dengan keyword new:

// Menginisiasi kelas DateTime dan menyimpan referensi objeknya di dalam
// variable $dateTime.
$dateTime = new DateTime();

Kita akan bahas lebih jauh tentang objek di tutorial lainnya.

Callable

Callable (sebelumnya dikenal dengan callback) merupakan tipe data yang nilainya bisa dipanggil layaknya sebuah fungsi. Kita bisa menggunakan fungsi call_user_func() untuk memanggil sebuah callable.

// Untuk fungsi-fungsi bawaan PHP, callable dapat berupa string.
// Sama dengan memanggil fungsi: rand()
echo call_user_func('rand'); // Mencetak angka acak.

// Callable dapat berupa array dimana item 1 berupa objek dan item 2 berupa
// nama metode yang ingin dipanggil.
// Sama dengan memanggil: $dateTime->getTimestamp()
$dateTime = new DateTime();
echo call_user_func([$dateTime, 'getTimestamp']);

Masih banyak cara-cara lainnya untuk mendeklarasikan sebuah callable, cek dokumentasi callable untuk lebih lengkapnya.

Iterable

Iterable merupakan tipe data baru yang bisa digunakan semenjak PHP versi 7.1. Iterable tergolong pseudo-type sehingga tidak ada cara khusus untuk mendeklarasikannya. Array dan semua kelas yang mengimplementasikan interface Traversable tergolong dalam tipe data iterable. Tipe data iterable ini bisa digunakan dalam foreach loop serta yield dalam generator.

Tipe Data Spesial

Resource

Resource merupakan tipe data yang spesial karena ia menyimpan referensi pada resource eksternal. Resource eksternal ini bisa beragam: koneksi FTP, sesi cURL, koneksi ke database, pointer ke sebuah file, dan lain sebagainya.

// Membuka file test.txt untuk dibaca.
$resource = fopen('test.txt', 'r');

// Mencetak isi file.
echo fgets($resource);

// Menutup file pointer.
flose($resource);

NULL

NULL berarti sebuah variable tidak memiliki nilai. Kita bisa menggunakan fungsi is_null() untuk mengecek jika sebuah variable memiliki nilai atau tidak.

$emptyness = null;

echo is_null($emptyness);

Tipe Data Pseudo

Tipe data pseudo adalah tipe data yang sebetulnya tidak ada dalam implementasi bahasa PHP, namun sering digunakan di dalam dokumentasi PHP:

  • mixed: Jika data dapat memiliki beragam tipe data.
  • number: Jika data dapat memiliki tipe data integer atau float.
  • array|object: Jika data dapat berupa array atau object.
  • void: Menandakan jika fungsi/metode tidak mengambalikan apa-apa (diimplementasikan pada PHP versi 7.1 untuk return type).

Type Juggling

Dalam PHP, kita tidak bisa secara eksplisit mengatur tipe data dari sebuah variable saat dideklarasikan. Tipe data dari sebuah variable bisa berubah-ubah tergantung dari bagaimana ia digunakan. Istilah ini dikenal sebagai type juggling:

// Mulanya $num adalah string.
$num = '10';

// Sekarang $num adalah integer dengan nilai: 50
$num = $num * 5;

// Sekarang $num menjadi float dengan nilai: 25
$num = $num * 0.5;

// Mulanya $name adalah string.
$name = 'Luke';

// Sekarang $name menjadi integer dengan nilai: 0
$name = $name * 1000;

Type Casting

Type casting digunakan untuk mengubah sebuah tipe data ke dalam tipe data lainnya.

$str = '100.5'; // $str berupa string.
$num1 = (int) $str; // Mengubah string menjadi integer: 100
$num2 = (float) $str; // Mengubah string menjadi float: 100.5
$bool = (bool) $str; // Mengubah string menjadi boolean: true
$arr = (array) $str; // Mengubah string menjadi array: ["100.5"]
$obj = (object) $str; // Mengubah string menjadi objek: stdClass

Beberapa contoh hasil type casting yang kadang bisa membingungkan:

var_dump((bool) 0); // Mengubah integer 0 ke dalam boolean: false
var_dump((bool) -12); // Mengubah integer negatif ke dalam boolean: true
var_dump((bool) -1.5); // Mengubah float negatif ke dalam boolean: true

var_dump((bool) ''); // Mengubah string kosong ke dalam boolean: false
var_dump((bool) ' '); // Mengubah string yang hanya mengandung spasi ke dalam boolean: true

var_dump((bool) []); // Mengubah array kosong ke dalam boolean: false

var_dump((float) []); // Mengubah array kosong ke dalam float: 0.0
var_dump((float) [1, 2]); // Mengubah array ke dalam float: 1.0
var_dump((float) ''); // Mengubah string kosong ke dalam float: 0.0
var_dump((float) ' '); // Mengubah string yang hanya mengandung spasi ke dalam float: 0.0
var_dump((float) 'hello12'); // Mengubah string yang didahului huruf ke dalam float: 0.0
var_dump((float) '12hello'); // Mengubah string yang didahului angka ke dalam float: 12.0

๐Ÿ‘๐Ÿป Mencetak tipe data dan nilai dengan var_dump

var_dump merupakan fungsi bawaan PHP untuk mencetak nilai sekaligus tipe data dari satu atau beberapa ekspresi. Meski sederhana, var_dump kerap digunakan dalam proses debugging.

Latihan Tipe Data

Untuk latihan, buatlah file PHP baru dengan nama 06_data_types.php. Tikan kode di bawah yang menggunakan beberapa tipe data sekaligus:

<?php

// Boolean.
$isCool = true;

if ($isCool) {
    echo "You are cool! ๐Ÿ˜Ž<br>";
} else {
    echo "You are not cool. ๐Ÿ˜”<br>";
}

// Integer.
$daysWithoutInstantNoodles = 120;
$accountBalance = -50000;

echo "Days without instant noodles: $daysWithoutInstantNoodles ๐Ÿœ<br>";
echo "Account balance: $accountBalance ๐Ÿ’ธ<br>";

// Float.
$pi = 3.14159;
$temperatureInCelsius = -29.5;
var_dump(1 - 0.7 === 0.3);

echo "PI: $pi ๐Ÿฅง<br>";
echo "Temperature in Iceland: {$temperatureInCelsius}ยฐ Celcius ๏ธโ›„<br>";

echo 'Limitation in float: 1 - 0.7 == 0.3 >> ';
var_dump(1 - 0.7 == 0.3);
echo ' ๐Ÿค”<br>';

// String.
$yodaQuote = 'Do or do not, there is no try';
echo "Yoda said \"$yodaQuote\" ๐Ÿจ<br>";

// Array.
$siths = ['Darth Vader', 'Darth Maul', 'Kylo Ren',];
print_r($siths);
echo ' ๐Ÿ‘น<br>';

// NULL
$emptyness = null;
echo 'Emptyness: ';
var_dump($emptyness);
echo ' ๐Ÿ‘ป<br>';

Apabila kita jalankan kode di atas pada browser, kita akan mendapatkan hasil seperti berikut:

Latihan tipe data

Buat kembali file PHP baru dan beri nama 07_type_juggling_casting.php. Cobalah kode berikut untuk mendemonstrasikan type juggling dan type casting yang kadang membingungkan dalam PHP:

<?php

// Type juggling.
var_dump('10 ewok' * 5); // int(50)
var_dump('ewok 10' * 5); // int(0)
var_dump('-10.5 power' + 0.5); // float(10)

// Type casting.
var_dump((bool) 0); // bool(false)
var_dump((bool) -12); // bool(true)
var_dump((bool) -1.5); // bool(true)
var_dump((bool) ''); // bool(false)
var_dump((bool) '   '); // bool(true)
var_dump((bool) []); // bool(false)
var_dump((bool) [false]); // bool(true)

var_dump((float) ''); // float(0)
var_dump((float) ' '); // float(0)
var_dump((float) 'hello12'); // float(0)
var_dump((float) '-12.5hello'); // float(-12.5)

Rangkuman Tipe Data

Dari pembahasan subbab tipe data ini, kita bisa simpulkan beberapa poin berikut:

  • Boolean adalah tipe data sederhana yang hanya memiliki dua kemungkinan kondisi: true atau false.
  • Integer adalah tipe data untuk bilangan bulat, baik negatif ataupun positif.
  • Float adalah tipe data untuk bilangan pecahan desimal.
  • Karena keterbatasan komputer untuk merepresentasikan bilangan pecahan, jangan lakukan perbandingan dengan float.
  • String adalah tipe data untuk serangkaian karakter: bisa berupa huruf, angka, atau simbol.
  • Kita bisa menyisipkan variable ke dalam sebuah string yang dideklarasikan dengan kutip ganda ataupun syntax heredoc.
  • Array adalah tipe data yang bisa menampung deretan data lainnya.
  • Null merupakan tipe data spesial yang menunjukan ketiadaan nilai pada sebuah variable.
  • Dalam PHP kita tidak bisa secara eksplisit menentukan tipe data dari sebuah variable. Tipe data dari sebuah variable berubah-ubah tergantung dari bagaimana ia digunakanโ€”proses ini disebut type juggling.
  • Dengan type casting kita bisa mengubah suatu tipe data ke dalam tipe data yang lain.

Operator

Sesuai namanya, operator digunakan untuk melakukan sebuah operasi pada satu atau beberapa nilai/variable.

Operator Aritmetika

Contoh Nama Operator Hasil
+$a Identitas Ubah $a menjadi integer atau float
-$a Negasi Ubah $a menjadi bilangan negatif
$a + $b Penambahan Penjumlahan $a dan $b
$a - $b Pengurangan Pengurangan $a dan $b
$a * $b Perkalian Perkalian antara $a dan $b
$a / $b Pembagian Pembagian anatara $a dan $b
$a % $b Modulus Sisa bagi antara $a dan $b
$a ** $b Pemangkatan $a pangkat $b

Berikut adalah contoh penggunaanya:

$pi = '3.14'; // Mulanya $pi adalah string.
var_dump(+$pi); // Dengan operator plus (+) kita bisa mendapatkan float: 3.14

var_dump(10 / 2); // Integer: 5
var_dump(10 / 3); // Float: 3.333
var_dump(10 / 2.0); // Float: 5.0

var_dump(10 % 2); // Integer: 0
var_dump(10 % 3); // Integer: 1
var_dump(10 % 7); // Integer: 3

var_dump(5 ** 2); // Integer: 25
var_dump(5 ** 3); // Integer: 125

Operator Assignment

Operator assignment (=) digunakan untuk memasukan sebuah nilai ke dalam sebuah variable. Kita sudah menggunakannya berkali-kali:

$jedi = 'Luke Skywalker';

Untuk mepersingkat, kita juga bisa menggabungkan tanda = dengan operator artimetika:

Contoh Sama dengan
$a += $b $a = $a + $b
$a -= $b $a = $a - $b
$a *= $b $a = $a * $b
$a /= $b $a = $a / $b
$a %= $b $a = $a % $b
$a **= $b $a = $a ** $b
$a = 10;
$a += 40;
var_dump($a); // 50

$a = 10;
$a -= 40;
var_dump($a); // -30

$a = 10;
$a *= -5;
var_dump($a); // -50

$a = 10;
$a /= 2;
var_dump($a); // 5

$a = 10;
$a %= 7;
var_dump($a); // 3

$a = 10;
$a **= 2;
var_dump($a); // 100

Operator Increment & Decrement

Operator increment digunakan untuk menambah nilai variable sebesar satu. Sebaliknya operator decrement digunakan untuk mengurangi nilai variable sebesar satu.

Contoh Nama Operator Hasil
++$a Pre-increment Tambah $a sebesar 1 lalu kembalikan hasilnya
$a++ Post-increment Kembalikan nilai $a terlebih dahulu baru ditambah 1
--$a Pre-decrement Kurangi $a sebesar 1 lalu kembalikan hasilnya
$a-- Post-decrement Kembalikan nilai $a terlebih dahulu baru dikurangi 1

Perhatikan kode berikut untuk membedakan antara pre dan post:

$num = 100;
echo ++$num; // 101

$num = 100;
echo $num++; // Yang tercetak tetap: 100
echo $num; // 101

$num = 100;
echo --$num; // 99

$num = 100;
echo $num--; // Yang tercetak tetap: 100
echo $num; // 99

Operator Bitwise

Sesuai namanya, operator bitwise digunakan untuk melakukan operasi pada level bit.

Contoh Nama Operator
$a & $b And
$a | $b Or
$a ^ $b Xor (Exclusive or)
~ $a Not
$a << $b Shift left
$a >> $b Shift right
var_dump(decbin(0b1010 & 0b1001)); // 1000
var_dump(decbin(0b1010 | 0b1001)); // 1011
var_dump(decbin(0b1111 ^ 0b1000)); // 111

var_dump(~10); // -11

var_dump(5 << 1); // 10
var_dump(5 << 2); // 20
var_dump(5 << 3); // 40

var_dump(5 << 1); // 10
var_dump(5 << 2); // 20
var_dump(5 << 3); // 40

var_dump(200 >> 1); // 100
var_dump(200 >> 2); // 50
var_dump(200 >> 3); // 25

Penulis pribadi jarang bahkan hampir tidak pernah menggunakan operator bitwise saat bekerja dengan kode PHP sehari-hari. Contoh aplikatif dari penggunaan bitwise operator ini bisa dilihat dari cara mengatur error reporting pada PHP:

// Tampilkan semua jenis error kecuali tipe "notice".
error_reporting(E_ALL & ~E_NOTICE);

// Hanya tampilkan:
// - fatal run-time error
// - run-time warning
// - compile-time parse error
error_reporting(E_ERROR | E_WARNING | E_PARSE);

Operator Perbandingan

Operator perbandingan digunakan untuk membandingkan kedua nilai. Dalam PHP ada beberapa operator perbandingan yang bisa kita gunakan.

Contoh Nama Operator
$a == $b Sama
$a === $b Identik
$a != $b Tidak sama
$a <> $b Tidak sama
$a !== $b Tidak identik
$a < $b Kurang dari
$a > $b lebih dari
$a <= $b Kurang dari atau sama
$a >= $b Lebih dari atau sama
$a <=> $b Spaceship

Operator == akan menghasilkan nilai true jika kedua nilai memiliki nilai yang sama setelah diterapkan type juggling. Sementara operator === hanya akan bernilai true jika nilai dan tipe data keduanya sama.

var_dump('10' == 10); // true
var_dump('ewok' == 0); // true
var_dump('10 ewok' == 10); // true
var_dump('10 ewok' === 10); // false
var_dump(10 === 10); // true

Hal serupa juga berlaku untuk != dan !==.

var_dump('10' != 10); // false
var_dump('10' !== 10); // true

Type juggling juga berlaku untuk operator perbandingan lainnya:

var_dump('10 ewok' > 5); // true
var_dump('10 ewok' >= 10); // true
var_dump(10 < '10'); // false
var_dump(10 <= '10'); // true

Operator spaceship (<=>) baru tersedia sejak PHP versi 7. Type juggling juga diterapkan saat menggunakan operator ini. Operator spaceship ini bisa menghasilkan nilai integer dengan tiga kemungkinan:

  1. 0 jika nilai kedua sisi sama.
  2. 1 jika nilai di sisi kiri lebih besar dariapada sisi kanan.
  3. -1 jika nilai di sisi kiri lebih kecil daripada sisi kanan.
var_dump(10 <=> 10); // 0
var_dump(10 <=> 5); // 1
var_dump(10 <=> 99); // -1

var_dump('10 ewok' <=> 10); // 0
var_dump('10 ewok' <=> 5); // 1

Penerapan type juggling pada beberapa operator perbandingan kadang dapat membuat kita bingung. Cek table perbandingan untuk beragam tipe data di dokumentasi PHP: Type Comparison Tables.

Why do you use strict comparison?

Operator Logika

Ada enam jenis operator logika yang bisa kita gunakan di dalam PHP:

Contoh Nama Hasil
!$a Not true jika $a bernilai false
$a AND $b And true jika $a dan $b bernilai true
$a && $b And true jika $a dan $b bernilai true
$a OR $b Or true jika salah satu atau keduanya bernilai true
$a || $b Or true jika salah satu atau keduanya bernilai true
$a XOR $b Xor true jika $a atau $b bernilai true tapi tidak keduanya

Operator AND dan && memiliki fungsi yang serupa, pun begitu operator && memiliki prioritas yang lebih tinggi dibandingkan operator AND. Begitu pula dengan operator OR dan ||โ€”operator || memiliki prioritas lebih tinggi daripada OR. Cek prioritas operator.

Perhatikan keluaran dari kode di bawah ini:

var_dump(!true); // false
var_dump(!false); // true

var_dump(true && false); // false
var_dump(true && true); // true

var_dump(true || false); // true
var_dump(true || true); // true
var_dump(false || false); // false

var_dump(true XOR false); // true
var_dump(true XOR true); // false

Type juggling akan diterapkan bila kita menggunakan tipe data lain selain boolean:

var_dump(!''); // true
var_dump(!'   '); // false

var_dump(!0); // true
var_dump(!-10); // false
var_dump(!0.0); // true
var_dump(!0.5); // false
var_dump(!'0'); // true

var_dump(![]); // true
var_dump(![1, 2]); // false

var_dump(10 && 'ewok'); // true
var_dump(10 && ''); // false

Operator Ternary

Operator ternary (?:) bekerja seperti struktur kontrol if...else.

(expression1) ? (expression2) : (expression3)

Baris di atas akan dievaluasi sebagai expression2 apabila expression1 bernilai true setelah diterapkan type juggling. Sebaliknya, bila expression1 bernilai false, maka expression3 yang akan dievaluasi. Perhatikan contoh berikut:

$jedi = 'yoda';

// Output: Do or do not there is no try.
echo $jedi === 'yoda' ? 'Do or do not there is no try.' : 'Hello there!';

Karena expression1 bernilai true, maka kita akan mendapatkan keluaran berupa 'Do or do not.... Coba ubah nilai dari variable $jedi.

$jedi = 'kenobi';

// Output: Hello there!
echo $jedi === 'yoda' ? 'Do or do not there is no try.' : 'Hello there!';

Sejak PHP versi 5.3, bagian expression2 bersifat opsional:

(expression1) ?: (expression3)

Baris di atas akan dievaluasi sebagai expression1 apabila ia bernilai true setelah diterapkan type juggling. Bilai bernilai false, maka expression3 yang akan dievaluasi. Perhatikan contoh berikut:

$jedi = 'Kenobi';

$name = $jedi ?: 'John Doe';

echo $name; // Kenobi

Apabila variable $jedi bernilai false (setelah type juggling), maka nilai John Doe lah yang akan diberikan pada $name:

$jedi = '';

$name = $jedi ?: 'John Doe';

echo $name; // John Doe

Null Coalescing Operator

Ada juga null coalescing operator (??) yang tersedia sejak PHP versi 7:

(expression1) ?? (expression2)

Baris di atas akan dievaluasi menjadi expression2, apabila expression1 bernilai null. Apabila expression1 tidak bernilai null, maka expression1 yang akan dievaluasi.

$jedi = 'Kenobi';

$name = $jedi ?? 'John Doe';

echo $name; // Kenobi

Namun jika $jedi bernilai null, maka $name akan bernilai John Doe:

$jedi = null;

$name = $jedi ?? 'John Doe';

echo $name; // John Doe

Operator String

Ada dua operator string yang bisa kita gunakan: . dan .=. Keduanya sama-sama berfungsi untuk menggabungkan dua buah string:

echo 'Luke' . ' ' . 'Skywalker'; // Luke Skywalker

$name = 'Luke';
$name .= ' Skywalker';
echo $name; // Luke Skywalker

Operator Array

PHP juga menyediakan beberapa operator yang bisa digunakan untuk array:

Contoh Nama
$a + $b Union
$a == $b Equality
$a === $b Identity
$a != $b Inequality
$a <> $b Inequality
$a !== $b Non-Identity

Operator + akan menggabungkan kedua array. Jika kedua array memiliki key yang sama, maka nilai dari sisi kiri akan digunakan:

print_r([0,1] + [4,4,4]); // [0, 1, 4]

print_r(['name' => 'John'] + ['age' => 20]); // ['name' => 'John', 'age' => 20]

Operator == akan menghasilkan true jika kedua memiliki pasangan key/value yang sama setelah diterapkan type juggling. Sementara operator ===, selain mengecek kesamaan nilai, ia juga akan mengecek tipe data serta urutuannya.

var_dump([1,2] == [true,'2']); // true
var_dump(['name' => 'John', 'age' => 20] == ['age' => '20', 'name' => 'John']); // true
var_dump(['name' => 'John'] == ['name' => 'john']); // false

var_dump([1,2] === [true,'2']); // false
var_dump(['name' => 'John', 'age' => 20] === ['age' => 20, 'name' => 'John']); // false
var_dump(['name' => 'John', 'age' => 20] === ['name' => 'John', 'age' => 20]); // true

Adapun operator !=, <> dan !== merupakan kebalikan dari operator == dan ===.

Operator Tipe

PHP memiliki satu operator tipe: instanceofโ€”ia digunakan untuk mengecek apakah sebuah variable merupakan instance dari sebuah kelas ataupun kelas turunannya.

$date = new DateTime();
var_dump($date instanceof DateTime); // true
var_dump($date instanceof Exception); // false

$err = new RuntimeException('Some error');
var_dump($err instanceof RuntimeException); // true
var_dump($err instanceof Exception); // true

Error Control Operator

PHP memiliki satu operator untuk mengendalikan error: @โ€”sesuai namanya ia digunakan untuk โ€œmenelanโ€ pesan kesalahan yang bisa terjadi pada sebuah ekspresi. Misalnya kita ingin membuka file bernama unicorn.txt:

$file = fopen('unicorn.txt', 'r');

Jika file unicorn.txt ini tidak ada, kita akan mendapatkan pesan warning seperti di bawah (dengan catatan kita menyertakan level E_WARNING pada konfigurasi error_reporting PHP).

Warning: fopen(unicorn.txt): failed to open stream: No such file or directory in /foo.php on line 3

Untuk menekan pesan error seperti di atas, kita bisa gunakan operator @:

$file = @fopen('unicorn.txt', 'r');

Umumnya operator ini dikombinasikan dengan perintah die atau exit untuk menghentikan eksekusi program.

$file = @fopen('unicorn.txt', 'r') OR die('Unicorn does not exists ๏ธโ˜น');

Execution Operator

PHP memiliki satu execution operator berupa backtick (`). Operator ini memiliki fungsi yang sama persis dengan fungsi shell_exec. Isi diantara backtick akan dieksekusi sebagai perintah pada shell atau terminal.

Operator ini juga akan mengembalikan string yang merupakan output terminal dari perintah yang dieksekusi.

echo `pwd`; // Mencetak direktori kerja.
echo `ls`; // Mencetak daftar direktori dan file pada direktori kerja.
echo `cat unicorn.txt`; // Mencetak isi file unicorn.txt

โš ๏ธ Hati-hati dalam menggunakan execution operator

Hati-hati dalam menggunakan input dari pengguna untuk menjalankan execution operator atau fungsi shell_exec. Operator ini bisa menjadi celah keamanan yang dieksploitasi untuk menjalankan perintah yang berbahaya pada server kita.

Prioritas Operator

Setiap operator dalam PHP memiliki tingkat prioritas yang berbeda. Sama seperti apa yang telah kita pelajari di bangku sekolah dasar, operasi perkalian * akan didahulukan sebelum operasi penjumlahan +:

var_dump(2 + 10 * 5); // 52

var_dump(5 * 10 ** 2); // 500

Cek dokumentasi PHP untuk daftar lengkap prioritas operator: Operator Precedence.

Kita juga bisa menggunakan tanda kurung (...) untuk mengelompokan operasi. Ini sangat berguna saat kita ragu dengan prioritas operator yang akan dijalankan.

var_dump((2 + 10) * 5); // 60

var_dump((5 * 10) ** 2); // 2500

Latihan Menggunakan Operator

Untuk melatih penggunaan operator, buatlah file PHP baru dan beri nama 08_operators.php:

<?php

// Arithmetic operators.
var_dump((10 + 20 - 5) * 4); // 100
var_dump(10 / 4); // 2.5
var_dump(10 % 4); // 2
var_dump(10 % 2); // 0
var_dump(-10 % 7); // -3
var_dump(5 ** 2); // 25

// Assignment operators.
$a = 100;
$a += 100;
var_dump($a); // 200

$a = 100;
$a -= 150;
var_dump($a); // -50

$a = 10;
$a *= -2.5;
var_dump($a); // -25.0

$a = 10;
$a /= 2;
var_dump($a); // 5

$a = 10;
$a %= 4;
var_dump($a); // 2

$a = 2;
$a **= 4;
var_dump($a); // 16

// Increment & decrement.
$num = 100;
var_dump(++$num); // 101

$num = 100;
var_dump($num++); // 100
var_dump($num); // 101

$num = 100;
var_dump(--$num); // 99

$num = 100;
var_dump($num--); // 100
var_dump($num); // 99

// Comparison operators.
var_dump('10' == 10); // true
var_dump('10 klingon' == 10); // true
var_dump('klingon 10' == 0); // true
var_dump('   1' == 0); // false

var_dump('10' === 10); // false
var_dump(10.0 === 10); // false
var_dump(10 === 10); // true

var_dump(10 >= 10.0); // true
var_dump('10 klingon' > 10); // false
var_dump('10 klingon' >= 10); // true
var_dump(-10 <= -11); // false

var_dump(10.0 <=> 10); // 0
var_dump(10 <=> 5); // 1
var_dump(10 <=> 99); // -1
var_dump('10 klingon' <=> 9); // 1

// Logical operators.
var_dump(!true); // false
var_dump(!100); // false
var_dump(!0.0); // true

var_dump(true && false); // false
var_dump(true && true); // true
var_dump(!0.0 && 'Romulan'); // true

var_dump(true || false); // true
var_dump(true || true); // true
var_dump(false || false); // false
var_dump(!0 || false); // true

Rangkuman Operator dalam PHP

Dari subbab operator ini, kita bisa simpulkan beberapa poin utama:

  • Operator aritmetik digunakan untuk melakukan operasi aritmetik seperti penambahan, perkalian hingga pemangkatan.
  • Operator assignment digunakan untuk memberikan nilai pada suatu variable. Untuk mempersingkat, operator ini bisa digabungkan dengan operator aritmetik.
  • Operator increment digunakan untuk menambah nilai dari variable sebesar satu. Sebaliknya decrement digunakan untuk mengurangi nilai variable sebesar satu.
  • Operator bitwise digunakan untuk melakukan operasi pada tingkatan bit.
  • Operator == dan != akan membandingkan nilai setelah diterapkan type juggling. Sementara === dan !== akan mempertimbangkan nilai sekaligus tipe datanya.
  • Setiap operator dalam PHP memiliki tingkat prioritas yang berbeda-beda. Contohnya operator * akan didahulukan sebelum operator + atau -.

Percabangan dengan If Elseif dan Else

AI Inside

Keyword If

Keyword if digunakan untuk mengatur alur eksekusi program, dimana suatu blok kode (body) hanya akan dieksekusi bila syarat yang ditentukan dipenuhi (condition).

if (condition)
    body

Misal kita ingin mencetak sebuah pesan jika nama pengguna adalah yoda:

$name = 'yoda';

if ($name === 'yoda')
    echo 'Do or do not there is no try.';

Pesan Do or do not... hanya akan tercetak jika nilai $name sama dengan yoda. Coba ubah nilai $name dengan jar jar binks, pesan Do or do not... tidak akan tercetak.

Ingat bahwa PHP tidak memedulikan spasi. Jadi blok kode body yang hanya terdiri dari satu statement saja, bisa ditempatkan dalam baris yang sama:

$name = 'yoda';

if ($name === 'yoda') echo 'Do or do not there is no try.';

Namun apabila blok kode body lebih dari satu statement, kita harus menggunakan kurang kurawal {...} seperti berikut:

$name = 'yoda';

if ($name === 'yoda') {
    echo "Do or do not there is no try.\n";
    echo 'Hmmmmm';
}

Perhatikan bagaimana kode di antara kurung kurawal menjorok ke dalam. Indentasi seperti ini tidak diperlukan, tapi sangat dianjurkan karena mempermudah kita untuk membedakan bagian yang termasuk ke dalam blok if.

๐ŸŽจ Gunakan 4 spasi untuk indentasi

Indentasi sangatlah penting. Dengannya kita dapat dengan mudah membedakan blok kode yang satu dengan yang lainnya. Panduan penulisan kode PSR-2 menganjurkan kita untuk meninggalkan tab dan menggunakan 4 spasi sebagai indentasi. Hal ini umumnya dapat dengan mudah diatur pada text editor.

Kita juga bisa menyisipkan blok if di dalam blok if lainnya:

$name = 'yoda';
$age = 900;

if ($name === 'yoda') {
    echo "Do or do not there is no try.\n";

    if ($age >= 900) {
        echo 'When 900 years old, you reach. Look as good, you will not.';
    }
}

Pesan When 900 years old... hanya akan tercetak bila $name adalah yoda dan $age lebih dari atau sama dengan 900. Coba ubah nilai $age menjadi 899 atau 901. Perhatikan juga body untuk blok if yang kedua menjorok sebesar 8 spasi.

๐ŸŽจ Selalu gunakan kurung kurawal meski hanya 1 statement

Mengikuti panduan control structures pada PSR-2, dianjurkan untuk selalu menggunakan kurung kurawal dan indentasi meski body dari blok if hanya terdiri dari satu statement.

Yoda Condition

Yoda adalah karakter dalam Star Wars yang memiliki gaya bicara yang tidak biasa. Dimana frasa-frasa dalam kalimatnya sering ditukar posisinya.

Do or do not, there is no try

Yoda conditionโ€”atau dikenal juga dengan Yoda notationโ€”merupakan istilah dalam pemrograman dimana dua bagian dari sebuah ekspresi kondisi ditukar. Nilai yang konstan ditempatkan di sebelah kiri operator dan nilai atau variable yang diperiksa ditempatkan di bagian kanan operator.

Menggunakan contoh sebelumnya, string yoda bersifat konstan sementara nilai dari variable $name dapat berubah:

if ('yoda' === $name) {
    echo 'Do or do not there is no try.';
}

Gaya penulisan seperti ini untuk menghindari kesalahan yang bisa fatal akibatnya karena programmer lupa untuk menggunakan operator perbandingan (== atau ===) dan justru menggunakan operator assignment (=).

$balance = 1000000;

if ($balance = 0) {
    echo 'There is no money in your account. ๐Ÿ˜ซ';

    // Codes for closing user's account...
}

Bayangkan apabila rekening pengguna yang awalnya 1000000 kini menjadi 0 karena salah menggunakan operator. Dengan penulisan gaya Yoda, kita terhindar dari ketidaksengajaan memasukan nilai ke sebuah variable saat lupa menggunakan operator perbandingan.

$balance = 1000000;

if (0 = $balance) {
    echo 'There is no money in your account. ๐Ÿ˜ซ';

    // Codes for closing user's account...
}

Meski penggunaan operator yang salah, $balance dari pengguna tetap aman di 1000000.

๐ŸŽจ Gaya Yoda di framework Symfony

Salah satu framework PHP yang mengadopsi Yoda condition adalah Symfony. Yoda condition hanya diterapkan untuk operator: ==, ===, != dan !==. Operator perbandingan lainnya seperti >, >=, <, dan <= tetap menggunakan notasi biasa.

Keyword Else

Kita bisa menggunakan keyword else jika ada blok kode yang ingin dieksekusi saat kondisi pada blok if tidak terpenuhi.

$name = 'jar jar binks';

if ('yoda' === $name) {
    echo 'Do or do not there is no try.';
} else {
    echo 'You are not Yoda.';
}

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan keluaran: You are not Yoda.. Ini terjadi karena nilai $name bukanlah yoda.

Keyword Elseif

Kita bisa menggunakan keyword elseif atau else if bila ingin mengecek alternatif kondisi lainnya saat kondisi pada blok if tidak terpenuhi. Misal kita juga ingin menampilkan pesan khusus saat $name adalah darth vader:

$name = 'darth vader';

if ('yoda' === $yoda) {
    echo 'Do or do not there is no try.';
} elseif ('darth vader' === $name) {
    echo 'I am your Father.';
}

Apabila dijalankan, kode di atas akan mencetak I am your Father..

Kita bisa juga menambahkan keyword else untuk menangani kemungkinan nilai $name yang bukan yoda dan bukan pula darth vader:

$name = 'jar jar binks';

if ('yoda' === $name) {
    echo 'Do or do not there is no try.';
} elseif ('darth vader' === $name) {
    echo 'I am your Father.';
} else {
    echo 'Who are you?';
}

Keyword if harus menjadi yang pertama, diikuti oleh elseif dan diakhiri dengan else. Kita bisa juga menggunakan keyword elseif lebih dari satu kali:

$name = 'leia';

if ('yoda' === $name) {
    echo 'Do or do not there is no try.';
} elseif ('darth vader' === $name) {
    echo 'I am your Father.';
} elseif ('leia' === $name) {
    echo "Help me Obi-Wan Kenobi, you're my only hope.";
} else {
    echo 'Who are you?';
}

๐ŸŽจ Gunakan elseif dan jangan gunakan else if

Keyword elseif dan else if memiliki fungsi yang serupa. Namun bila merujuk pada panduan penulisan kode PSR-2, dianjurkan untuk selalu menggunakan elseif ketimbang padanannya else if.

Gaya Lain Penulisan If Elseif dan Else

Selain menggunakan kurung kurawal seperti pada contoh di atas. Blok if, elseif, dan else juga bisa ditulisan dengan titik koma (:):

$name = 'jar jar binks';

if ('yoda' === $name):
    echo 'Do or do not there is no try.';
elseif ('darth vader' === $name):
    echo 'I am your Father.';
else:
    echo 'Who are you?';
endif;

Perhatikan juga bahwa penulisan blok if dengan gaya seperti ini, harus diakhiri dengan keyword endif. Penulisan seperti ini tidak dianjurkan dalam PSR. Pun begitu penulisan seperti umum ditemukan dalam templat Wordpress.

Type Juggling diterapkan Pada Kondisi

Perlu diingat juga bahwa type juggling diterapkan pada pemeriksaan kondisi. Ekspresi pada kondisi if ataupun elseif akan diubah kedalam tipe data boolean.

// Condition is TRUE โœ…
if (-1) {
    echo 'Condition is TRUE โœ…';
} else {
    echo 'Condition is FALSE โŒ';
}

// Condition is FALSE โŒ
if ('0') {
    echo 'Condition is TRUE โœ…';
} else {
    echo 'Condition is FALSE โŒ';
}

// Condition is FALSE โŒ
if (0.0) {
    echo 'Condition is TRUE โœ…';
} else {
    echo 'Condition is FALSE โŒ';
}

// Condition is TRUE โœ…
if ('0.0') {
    echo 'Condition is TRUE โœ…';
} else {
    echo 'Condition is FALSE โŒ';
}

// Condition is FALSE โŒ
if ('') {
    echo 'Condition is TRUE โœ…';
} else {
    echo 'Condition is FALSE โŒ';
}

// Condition is TRUE โœ…
if ('   ') {
    echo 'Condition is TRUE โœ…';
} else {
    echo 'Condition is FALSE โŒ';
}

Latihan Percabangan dengan If Else dan Elseif

Untuk latihan, buat kembali contoh pada subbab elseif dengan tambahan satu elseif lainnya:

<?php

$name = 'han solo';

if ('yoda' === $name) {
    echo 'Do or do not there is no try.';
} elseif ('darth vader' === $name) {
    echo 'I am your Father.';
} elseif ('leia' === $name) {
    echo "Help me Obi-Wan Kenobi, you're my only hope.";
} elseif ('han solo' === $name) {
    echo 'I have a bad feeling about this.';
} else {
    echo 'Who are you?';
}

Simpan dengan nama 09_if_elseif_else.php. Jalankan file PHP di atas dan coba ganti nilai dari variable $name.

Rangkuman If Elseif dan Else

Dari subbab ini kita bisa simpulkan beberapa poin berikut:

  • Kode pada blok if akan dieksekusi jika kondisinya terpenuhi (bernilai true).
  • Kode pada blok elseif akan dieksekusi jika kondisinya terpenuhi sementara kondisi pada blok if serta blok-blok elseif sebelumnya tidak terpenuhi.
  • Kode pada blok else akan dieksekusi bila kondisi pada blok if serta blok-blok elseif sebelumnya tidak terpenuhi.
  • Selalu gunakan kurung kurawal meski body dari blok if hanya terdiri dari satu statement.
  • Meski tidak diharuskan, indentasi pada bagian body sangat dianjurkan agar kode mudah dibaca.
  • Yoda condition diterapkan pada ekpresi kondisi; dimana nilai yang konstan diletakan pada sisi kiri operator dan nilai variable yang bisa berubah-ubah pada sisi kanan operator. Ini untuk menghindari akibat fatal dari kesalahan penulisan operator perbandingan (== dan ===) dengan operator assignment (=).
  • Type juggling diterapkan juga pada kondisi if dan elseif.

Percabangan dengan Switch

Fungsi dari keyword switch hampir sama dengan if. switch bisa kita gunakan apabila sebuah ekspresi (expression) memiliki beberapa kemungkinan output:

switch (expression) {
    case output_1:
        // Kode yang dieksekusi jika expression == output_1
        break;
    case output_2:
        // Kode yang dieksekusi jika expression == output_2
        break;
        ...
    default:
        // Kode yang dieksekusi jika tidak ada output yang cocok
}

Berikut contoh implementasinya:

$name = 'darth vader';

switch ($name) {
    case 'yoda':
        echo 'Do or do not there is no try.';
        break;
    case 'darth vader':
        echo 'I am your Father.';
        break;
    case 'leia':
        echo "Help me Obi-Wan Kenobi, you're my only hope.";
        break;
}

Kode di atas akan mencetak keluaran I am your Father.. Coba ganti nilai variable $name dengan yoda atau leia, keluaran apa yang tercetak?

Keyword Break dalam Switch

Blok switch dijalankan dari atas ke bawah. Bila ada nilai case yang cocok, PHP akan mulai mengeksekusi kode setelahnya. Keyword break ini berguna untuk memberitahu PHP kapan harus berhenti mengeksekusi kode dalam blok tersebut.

Untuk memahaminya coba jalankan kode berikut:

$name = 'darth vader';

switch ($name) {
    case 'yoda':
        echo "Do or do not there is no try.\n";
    case 'darth vader':
        echo "I am your Father.\n";
    case 'leia':
        echo "Help me Obi-Wan Kenobi, you're my only hope.";
}

Tanpa menggunakan break, kita akan mendapatkan keluaran seperti berikut:

I am your Father.
Help me Obi-Wan Kenobi, you're my only hope.

Tanpa break, kode dalam blok untuk leia ikut tereksekusi juga. Apabila kita ganti nilai $name dengan yoda, kita akan mendapatkan keluaran seperti berikut:

Do or do not there is no try.
I am your Father.
Help me Obi-Wan Kenobi, you're my only hope.

Untuk contoh kita sebelumnya, tentu keadaan seperti ini tidak diinginkan. Namun ada pula kasus dimana keyword break sengaja tidak disertakan. Ini umumnya diterapkan apabila beberapa case mengeksekusi kode yang sama. Perhatikan contoh berikut:

$product = 'cucumber';

switch ($product) {
    case 'chicken':
        echo 'meat';
        break;
    case 'beef':
        echo 'meat';
        break;
    case 'carrot':
        echo 'vegetable';
        break;
    case 'cucumber':
        echo 'vegetable';
        break;
    case 'spinach':
        echo 'vegetable';
        break;
}

Karena chicken dan beef harus mengeksekusi kode yang sama, begitu pula dengan carrot, cucumber dan spinach, kita bisa menyederhanakan kode di atas menjadi:

$product = 'cucumber';

switch ($product) {
    case 'chicken':
    case 'beef':
        echo 'meat';
        break;
    case 'carrot':
    case 'cucumber':
    case 'spinach':
        echo 'vegetable';
        break;
}

Keyword Default dalam Switch

Keyword default dapat kita gunakan untuk menangani kemungkinan saat semua case tidak ada yang cocok.

$name = 'jar jar binks';

switch ($name) {
    case 'yoda':
        echo 'Do or do not there is no try.';
        break;
    case 'darth vader':
        echo 'I am your Father.';
        break;
    case 'leia':
        echo "Help me Obi-Wan Kenobi, you're my only hope.";
        break;
    default:
        echo 'Who are you?';
        break;
}

Karena tidak ada case yang cocok untuk jar jar binks, maka blok default akan dieksekusi. Keyword default pun harus ditempatkan di paling akhir. Karena ditempatkan di paling akhir, sebetulnya keyword break pada default tidak diperlukan.

Keterbatasan Switch

Tidak semua permasalahan percabangan cocok diselesaikan dengan switch. case pada blok switch tidak bisa menerima sebuah ekspresi dan hanya bisa menerima sebuah nilai. switch cocok untuk masalah percabangan yang kemungkinan kondisinya diskret atau categoricalโ€”seperti pada pengelompokan jenis makanan pada contoh sebelumnya.

switch tidak cocok jika kemungkinan kondisinya bersifat kontinu atau dalam rentang tertentu. Misalnya untuk masalah pengecekan nilai dengan rentang 0 sampai 100โ€”dimana murid dinyatakan lulus jika nilainya lebih dari 50. Kode di bawah ini tidak akan bisa dijalankan:

$score = 51;

switch ($score) {
    case <= 50:
        echo 'Failed!';
        break;
    default:
        echo 'Passed!';
        break;
}

Kita tidak bisa menggunakan ekspresi pada case. Sehingga kita harus menuliskan semua kemungkinan case untuk $score:

$score = 51;

switch ($score) {
    case 0:
    case 1:
    case 2:
        ...
    case 50:
        echo 'Failed!';
        break;
    default:
        echo 'Passed!';
        break;
}

Bayangkan jika $score memiliki rentang dari 0โ€”1000! Kasus seperti ini dapat dengan mudah diselesaikan dengan if...else:

$score = 51;

if ($score <= 50) {
    echo 'Failed!';
} else {
    echo 'Passed!';
}

Latihan Percabangan Switch

Sebagai latihan, ubah kode pada latihan if elseif else sebelumnya ke dalam bentuk switch. Simpan ubahan file tersebut dengan nama 10_switch.php.

<?php

$name = 'han solo';

switch ($name) {
    case 'yoda':
        echo 'Do or do not there is no try.';
        break;
    case 'darth vader':
        echo 'I am your Father.';
        break;
    case 'leia':
        echo "Help me Obi-Wan Kenobi, you're my only hope.";
        break;
    case 'han solo':
        echo 'I have a bad feeling about this.';
        break;
    default:
        echo 'Who are you?';
        break;
}

Rangkuman Percabangan Switch

Pada subbab switch ini dapat kita simpulkan beberapa hal:

  • switch digunakan untuk menyelesaikan masalah percabangan yang kemungkinan kondisinya bersifat diskret dan bukan kontinu.
  • Saat ada case yang cocok, keyword break digunakan untuk memberitahu PHP kapan harus berhenti mengeksekusi kode pada blok tersebut.
  • Keyword default digunakan untuk menangani kemungkinan kondisi diluar case yang dideklarasikan sebelumnya.

Perulangan dengan While

Perulangan digunakan untuk mengeksekusi suatu blok kode berkali-kali selama kondisi yang disyaratkan terpenuhi. Salah satu keyword perulangan yang bisa kita gunakan dalam PHP adalah while:

while (condition)
    body

Blok body akan dieksekusi berulang kali selama condition terpenuhi (bernilai true). Berikut contoh sederhananya:

$num = 0;

while ($num < 5)
    echo 'Number: ' . $num++ . "\n";

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan keluaran seperti berikut:

Number: 0
Number: 1
Number: 2
Number: 3
Number: 4

Sama halnya dengan blok if, meski hanya ada satu statement pada blok body, dianjurkan untuk selalu menggunakan kurung kurawal dan indentasi:

$num = 0;

while ($num < 5) {
    echo 'Number: ' . $num++ . "\n";
}

Pada contoh di atas, nilai dari variable $num bertambah satu disetiap perulangan. Perulangan baru berhenti saat nilai $num mencapai 5. Kita juga bisa membalik perulangan di atas:

$num = 4;

while ($num >= 0) {
    echo 'Number: ' . $num-- . "\n";
}

Kita akan mendapatkan output seperti berikut:

Number: 4
Number: 3
Number: 2
Number: 1
Number: 0

Infinite Loop pada Perulangan While

Infinite loop atau perulangan tak hingga bisa terjadi pada while jika kondisi yang disyaratkan selalu bernilai trueโ€”mengakibatkan kode pada blok body dieksekusi terus menerus. Umumnya ini terjadi karena kita lupa untuk mengubah nilai variable yang digunakan pada syarat kondisi perulangan:

$num = 0;

while ($num < 5) {
    echo $num + 1;
}

Pada contoh kode di atas, nilai dari $num tetap 0. Blok body akan dieksekusi terus menerus dan kita akan mendapati deretan angka 1 tercetak di terminal.

Keyword Break pada Perulangan While

Dalam blok while, kita juga bisa menggunakan keyword break untuk keluar dari perulanganโ€”meski condition masih bernilai true.

$num = 0;

while (true) {
    echo 'Number: ' . $num++ . "\n";

    if ($num >= 5) {
        break;
    }
}

Meski ekspresi kondisi selalu bernilai true, pada blok body kita mengecek nilai variable $num. Apabila nilai $num lebih dari atau sama dengan 5, kita hentikan perulangan dengan menggunakan keyword break. Berikut keluaran dari kode di atas:

Number: 0
Number: 1
Number: 2
Number: 3
Number: 4

Keyword Continue pada Perulangan While

Ada juga keyword continueโ€”ia digunakan untuk menghentikan eksekusi kode pada siklus perulangan yang tengah berlangsung dan melanjutkan perulangan pada iterasi berikutnya (selama kondisi masih bernilai true tentunya).

$num = 0;

while ($num < 10) {
    $num++;

    if (0 !== $num % 2) {
        continue;
    }

    echo "Number: $num\n";
}

Pada contoh kode di atas, kode Number: $num\n tidak akan dieksekusi apabila $num bernilai ganjil. Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan keluaran seperti di bawah ini:

Number: 2
Number: 4
Number: 6
Number: 8
Number: 10

Gaya Lain Penulisan Perulangan While

Perulangan while juga memiliki alternatif penulisan yang lain:

$num = 0;

while ($num < 5):
    echo 'Number: ' . $num++ . "\n";
endwhile;

Perhatikan bagaimana kurung kurawal pembuka digantikan dengan titik dua (:) dan kurung kurawal penutup diganti dengan endwhile. Meski diperbolehkan, penulisan seperti ini tidak dianjurkan oleh panduan PSR-2.

Apabila dijalankan, kode di atas akan menghasilkan output yang sama:

Number: 0
Number: 1
Number: 2
Number: 3
Number: 4

Type Juggling pada Perulangan While

Seperti pada if dan elseif, type juggling juga diberlakukan pada kondisi blok while:

// Condition is TRUE. โœ…
while (-1) {
    echo 'Condition is TRUE.';
    break;
}

// Won't be executed. โŒ
while ('0') {
    echo 'Condition is TRUE.';
    break;
}

// Won't be executed. โŒ
while (0.0) {
    echo 'Condition is TRUE.';
    break;
}

// Condition is TRUE. โœ…
while ('0.0') {
    echo 'Condition is TRUE.';
    break;
}

// Won't be executed. โŒ
while ('') {
    echo 'Condition is TRUE.';
    break;
}

// Condition is TRUE. โœ…
while ('   ') {
    echo 'Condition is TRUE.';
    break;
}

Latihan Perulangan While

Untuk melatih penggunaan while, buatlah program untuk mencetak bilangan ganjil antara 0 sampai 10. Beri nama file baru ini dengan 11_while_loop.php.

<?php

// Approach #1
$num = 0;

while ($num <= 10) {
    if (0 !== $num % 2) {
        echo "Odd number: $num\n";
    }

    $num++;
}

// Approach #2 - Bad example, not straight forward for our simple case.
$num = 0;

while (true) {
    if (0 !== $num % 2) {
        echo "Odd number: $num\n";
    }

    if ($num++ >= 10) {
        break;
    }
}

// Approach #3 - Bad example too, not straight forward for our simple case.
$num = 0;

while ($num <= 10) {
    if (0 === $num % 2) {
        $num++;
        continue;
    }

    echo 'Odd number '. $num++ . "\n";
}

// Approach #4 - with increment of 2.
$num = 1;

while ($num < 10) {
    echo "Odd number: $num\n";
    $num += 2;
}

Selanjutnya dengan perulangan while, buatlah program yang dapat mencetak keluaran seperti berikut pada terminal:

*
**
***
****
*****
******
*******
********
*********
**********

Simpan file ini dengan nama 12_while_loop_triangle.php.

<?php

$row = 0;

while ($row < 10) {
    $row++;
    $col = 0;
    $stars = '';

    while ($col < $row) {
        $col++;
        $stars .= '*';
    }

    echo "$stars\n";
}

Rangkuman Perulangan While

Beberapa hal yang dapat kita rangkum dari subbab while:

  • Blok body pada perulangan while akan terus dieksekusi selama kondisi yang disyaratkan terpenuhi (bernilai true).
  • Infinite loop dapat terjadi saat kondisi yang disyaratkan selalu bernilai true dan tidak ada mekanisme yang diterapkan untuk keluar dari perulangan tersebut (tidak menggunakan keyword break).
  • Infinite loop umumnya terjadi karena kita lupa untuk mengubah nilai variable yang digunakan pada syarat kondisi perulangan, akibatnya kondisi yang diterapkan selalu bernilai true.
  • Keyword break digunakan untuk keluar dari perulangan.
  • Keyword continue digunakan untuk menghentikan eksekusi pada siklus perulangan yang tengah berlangsung dan melanjutkan perulangan pada iterasi berikutnya (selama kondisi perulangannya masih bernilai true).

While Loop

Perulangan Do-While

Perulangan dengan do-while hampir sama dengan while, hanya saja pengecekan kondisi (condition) pada do-while dilakukan pada bagian akhir di setiap perulanganโ€”setelah body dieksekusi.

do {
    body
} while(condition);

Berikut contoh implementasinya:

$num = 0;

do {
    echo 'Number: ' . $num++ . "\n";
} while ($num < 5);

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan keluaran seperti di bawah:

Number: 0
Number: 1
Number: 2
Number: 3
Number: 4

Struktur do-while yang mengecek kondisi perulangan setelah blok body, menjamin kode pada blok body dieksekusi setidaknya satu kaliโ€”meski kondisi perulangannya tidak terpenuhi.

$num = 0;

do {
    echo 'I will be executed once.';
} while ($num > 100);

Meski nilai $num tidak memenuhi syarat perulangan, blok body pada kode di atas tetap dieksekusi sebanyak satu kali. Kita akan mendapatkan keluaran seperti di bawah:

I will be executed once.

Berbeda dengan perulangan while, jika kondisi tidak terpenuhi pada perulangan pertama, kode pada blok body tidak akan dijalankan sama sekali:

$num = 0;

while ($num > 100) {
    echo "I won't be executed.";
}

Salah satu contoh pemanfaatannya adalah pada aplikasi command line, dimana kita meminta sebuah input dari pengguna dengan syarat tertentu.

$evenNumber = null;

do {
    $evenNumber = readline('Please enter an even number: ');
} while($evenNumber % 2 !== 0);

echo "You entered: $evenNumber";

Apabila dijalankan pada terminal, kode di atas akan meminta masukan angka genap dari pengguna. Perulangan do-while baru akan berhenti saat pengguna memasukan angka genap. Fungsi readline digunakan untuk membaca satu baris masukan dari pengguna.

Please enter an even number: 1
Please enter an even number: 7
Please enter an even number: 8
You entered: 8

Dengan perulangan while kita harus menggunakan fungsi readline di dua tempat:

$evenNumber = readline('Please enter an even number: ');

while ($evenNumber % 2 !== 0) {
    $evenNumber = readline('Please enter an even number: ');
};

echo "You entered: $evenNumber";

Atau harus menggunakan pengecekan kondisi yang lebih rumit:

$evenNumber = null;

while($evenNumber === null || $evenNumber % 2 !== 0) {
    $evenNumber = readline('Please enter an even number: ');
};

echo "You entered: $evenNumber";

Infinite Loop pada Perulangan Do-While

Seperti pada while, infinite loop umumnya terjadi pada do-while karena kita lupa untuk mengubah nilai variable yang digunakan pada pengecekan kondisi:

$num = 0;

do {
    echo $num + 1;
} while ($num < 5);

Kode di atas akan terus menerus mencetak angka 1. Kondisi $num < 5 akan selalu bernilai true pada tiap perulangan karena variable $num tidak berubah dan selalu bernilai 0.

Keyword Break pada Perulangan Do-While

Sama halnya dengan blok while, kita juga bisa menggunakan keyword break pada do-while untuk keluar dari perulangan.

$num = 0;

do {
    echo 'Number: ' . $num++ . "\n";

    if ($num >= 5) {
        break;
    }
} while (true);

Pada kode di atas, perulangan do-while akan berhenti saat nilai $num lebih dari atau sama dengan 5. Kita akan mendapatkan keluaran seperti berikut:

Number: 0
Number: 1
Number: 2
Number: 3
Number: 4

Keyword Continue pada Perulangan Do-While

Keyword continue pun dapat kita gunakan dalam blok do-while. Fungsinya sama: untuk menghentikan eksekusi kode pada perulangan yang tengah berlangsung dan langsung melanjutkan perulangan pada iterasi berikutnya (selama kondisinya masih true).

$num = 0;

do {
    $num++;

    if (0 !== $num % 2) {
        continue;
    }

    echo "Number: $num\n";
} while ($num < 10);

Pada contoh di atas, blok kode echo "Number: $num\n" tidak akan dieksekusi saat nilai dari $num ganjil. Hasilnya kita akan mendapatkan keluaran berupa angka-angka genap:

Number: 2
Number: 4
Number: 6
Number: 8
Number: 10

Latihan Perulangan Do-While

Untuk latihan, ubah kode pada latihan perulangan while dengan menggunakan keyword do-while lalu simpan dengan nama 13_do_while_loop.php.

<?php

// Approach #1
$num = 0;

do {
    if (0 !== $num % 2) {
        echo "Odd number: $num\n";
    }

    $num++;
} while ($num <= 10);

// Approach #2 - Bad example, not straight forward for our simple case.
$num = 0;

do {
    if (0 !== $num % 2) {
        echo "Odd number: $num\n";
    }

    if ($num++ >= 10) {
        break;
    }
} while (true);

// Approach #3 - Bad example too, not straight forward for our simple case.
$num = 0;

do {
    if (0 === $num % 2) {
        $num++;
        continue;
    }

    echo 'Odd number: '. $num++ , "\n";
} while ($num <= 10);

// Approach #4 - with increment of 2.
$num = 1;

do {
    echo "Odd number: $num\n";
    $num += 2;
} while ($num < 10);

Dengan memanfaatkan do-while, buat juga program untuk mencetak keluaran seperti berikut:

*
**
***
****
*****
******
*******
********
*********
**********

Simpan file ini dengan nama 14_do_while_loop_triangle.php.

<?php

$row = 0;

do {
    $row++;
    $col = 0;
    $stars = '';

    do {
        $col++;
        $stars .= '*';
    } while ($col < $row);

    echo "$stars\n";
} while ($row < 10);

Rangkuman Perulangan Do-While

Dari subbab do-while ini bisa kita simpulkan poin-poin berikut:

  • Perulangan do-while mirip dengan while, hanya saja pengecekan kondisi dilakukan pada bagian akhirโ€”setelah blok body dieksekusi.
  • Perulangan do-while menjamin kode pada blok body dieksekusi satu kali meski kondisi perulangannya tidak terpenuhi.
  • Sama seperti while, kita bisa menggunakan keyword break dan continue pada perulangan do-while.

Perulangan dengan For

Keyword perulangan lainnya yang bisa kita gunakan adalah for.

for (expression1, condition, expression2)
    body

Sebuah blok perulangan for, bisa dibagi kedalam 4 bagian:

  1. expression1: Sebuah ekspresi yang akan dijalankan hanya satu kali di awal perulangan. Ekspresi ini akan tetap dijalankan meski kondisi yang disyaratkan tidak terpenuhi. Umumnya digunakan untuk menginisiasi variable yang digunakan dalam perulangan.
  2. condition: Ekspresi kondisi yang menjadi syarat untuk perulangan.
  3. expression2: Ekspresi yang akan dieksekusi di tiap akhir perulangan. Umumnya digunakan untuk mengubah nilai variable yang digunakan dalam perulangan.
  4. body: Blok kode yang akan dieksekusi jika condition terpenuhi (bernilai true).

Contoh sederhana penggunaanya:

for ($i = 0; $i < 5; $i++)
    echo "Number: $i\n";

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapat keluaran seperti berikut:

Number: 0
Number: 1
Number: 2
Number: 3
Number: 4

Apabila blok body hanya terdiri dari satu statment, kita tidak diharuskan untuk menggunakan kurung kurawal ({...}). Pun begitu, panduan PSR-2 menganjurkan kita untuk selalu menggunakan kurung kurawal dan indentasi 4 spasi untuk blok for:

for ($i = 0; $i < 5; $i++) {
    echo "Number: $i\n";
}

Kita juga bisa melakukan perulangan โ€œmundurโ€โ€”dari angka 4 ke angka 0:

for ($i = 4; $i >= 0; $i--) {
    echo "Number: $i\n";
}

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan hasil seperti berikut:

Number: 4
Number: 3
Number: 2
Number: 1
Number: 0

Bagian expression2, tidak melulu harus menggunakan operator increment atau decrement. Kita bisa menggunakan operator assignment seperti pada contoh berikut:

for ($i = 1; $i <= 10; $i += 2) {
    echo "Odd number: $i\n";
}

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan keluaran berupa deretan angka ganjil:

Odd number: 1
Odd number: 3
Odd number: 5
Odd number: 7
Odd number: 9

Keyword Break pada Perulangan For

Sama halnya seperti perulangan while atau do-while, kita juga bisa menggunakan keyword break pada perulangan for. Keyword break ini digunakan untuk keluar dari perulangan:

for ($i = 0; $i <= 10; $i++) {
    if ($i >= 4) {
        break;
    }

    echo "Number: $i\n";
}

Apabila dijalankan, kode di atas akan mencetak angka 0 sampai 3 saja:

Number: 0
Number: 1
Number: 2
Number: 3

Hal ini terjadi karena saat nilai variable $i sama dengan 4, keyword break akan dieksekusi sehingga perulangan terhenti.

Keyword Continue pada Perulangan For

Keyword continue juga memiliki fungsi yang sama pada blok perulangan for. Ia akan berhenti mengeksekusi kode pada perulangan yang tengah berlangsung dan langsung melanjutkanya pada iterasi perulangan berikutnya (selama condition masih true).

for ($i = 1; $i <= 10; $i++) {
    if (0 !== $i % 2) {
        continue;
    }

    echo "Even number: $i\n";
}

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan deretan angka genap:

Even number: 2
Even number: 4
Even number: 6
Even number: 8
Even number: 10

Gaya Lain Penulisan Perulangan For

Perulangan for juga memiliki alternatif gaya penulisan lainnya:

for ($i = 0; $i < 5; $i++):
    echo "Number: $i\n";
endfor;

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan keluaran yang serupa:

Number: 0
Number: 1
Number: 2
Number: 3
Number: 4

Meski diperbolehkan, panduan PSR-2 menganjurkan untuk selalu menggunakan versi dengan kurung kurawal ({...}). Pun begitu, gaya penulisan seperti ini acap kali kita temukan pada templat-templat Wordpress.

Tiga Ekspresi dalam Perulangan For Bersifat Opsional

Tahukan kamu bahwa tiga ekspresi dalam for: expression1, condition dan expression2 bersifat opsional atau bisa ditinggalkan?

Contoh kode berikut akan mengakibatkan infinite loop, dimana nilai $i terus bertambah di tiap perulangan. Akan tercetak: 123456.... dan seterusnya.

$i = 0;

for (;;) {
    echo $i++;
}

Kita juga boleh hanya menyediakan sebagian dari ekspresi yang digunakan keyword for:

$i = 0;

for (;$i < 5;) {
    echo $i++;
}

Kode di atas akan mencetak: 1234. Perhatikan kembali contoh implementasi perulangan for kita yang pertama:

for ($i = 0; $i < 5; $i++) {
    echo "Number: $i\n";
}

Kode perulangan di atas, bisa juga diubah ke dalam bentuk seperti di bawah ini (tentu kode di bawah jauh lebih sulit untuk dipahami):

$i = 0;

for (;;) {
    if ($i >= 5) {
        break;
    }

    echo "Number: $i\n";
    $i++;
}

Latihan Perulangan For

Untuk latihan buatlah file baru dengan nama 15_for_loop.php. Kemudian tikan kode berikut untuk mencetak angka-angka ganjil antara 0 sampai 10:

<?php

// Approach #1
for ($i = 0; $i <= 10; $i++) {
    if (0 !== $i % 2) {
        echo "Odd number: $i\n";
    }
}

// Approach #2 - Bad example too, not straight forward for our simple case.
for ($i = 0; $i <= 10; $i++) {
    if (0 === $i % 2) {
        continue;
    }

    echo "Odd number: $i\n";
}

// Approach #3 - with increment of 2.
for ($i = 1; $i <= 10; $i += 2) {
    echo "Odd number: $i\n";
}

Selanjutnya, dengan menggunakan perulangan for, buatlah program yang dapat mencetak keluaran seperti berikut:

*
**
***
****
*****
******
*******
********
*********
**********

Simpan file dengan nama 16_for_loop_triangle.php.

for ($row = 1; $row <= 10; $row++) {
    $stars = '';

    for ($col = 0; $col < $row; $col++) {
        $stars .= '*';
    }

    echo "$stars\n";
}

Rangkuman Perulangan For

Poin-poin yang dapat kita simpulkan dari subbab for ini adalah:

  • expression1 yang menjadi bagian pertama dari perulangan for akan dijalankan satu kali di awal perulangan. Ia akan tetap dieksekusi meski kondisi yang disyaratkan tidak terpenuhi.
  • condition yang merupakan bagian kedua dari perulangan for berisi ekspresi yang menjadi syarat perulangan.
  • expression2โ€”bagian ketiga dari perulangan forโ€”akan dieksekusi ditiap akhir siklus perulangan.
  • Kode pada blok body akan dieksekusi terus menerus selama kondisi perulangan terpenuhi (bernilai true).
  • Keyword break dapat digunakan untuk keluar dari perulangan meski kondisi yang disyaratkan masih terpenuhi.
  • Keyword continue digunakan untuk menghentikan eksekusi kode pada perulangan yang tengah berlangsung dan melanjutkannya pada iterasi perulangan berikutnya (selama kondisi perulangan masih bernilai true).
  • Ketiga ekspresi pada for: expression1, condition, dan expression2 bersifat opsional.

Fungsi dalam PHP

Function atau fungsi merupakan salah satu konsep yang sangat penting untuk kita pahami. Fungsi digunakan untuk mengelompokan sejumlah statement atau baris kode yang melakukan suatu pekerjaan spesifik. Misal kita ingin membuat sebuah fungsi yang dapat mencetak emoji buah-buahan:

function printFruitEmojis()
{
    echo "๐Ÿ๐ŸŒ๐Ÿ‰\n";
}

Apabila kode di atas dijalankan, kita tidak akan mendapatkan output apa-apa. Untuk mengeksekusi kode di dalam fungsi printFruitEmojis, kita harus memanggilnya dengan: printFruitEmojis().

function printFruitEmojis()
{
    echo "๐Ÿ๐ŸŒ๐Ÿ‰\n";
}

// Memanggil fungsi.
printFruitEmojis();

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan emoji buah-buahan tercetak di terminal:

๐Ÿ๐ŸŒ๐Ÿ‰

Kita juga bisa berkali-kali memanggil fungsi printFruitEmojis:

function printFruitEmojis()
{
    echo "๐Ÿ๐ŸŒ๐Ÿ‰\n";
}

printFruitEmojis();
printFruitEmojis();
printFruitEmojis();

Output pada terminal:

๐Ÿ๐ŸŒ๐Ÿ‰
๐Ÿ๐ŸŒ๐Ÿ‰
๐Ÿ๐ŸŒ๐Ÿ‰

Memanggil Fungsi

Dalam PHP, kita bisa memanggil sebuah fungsi bahkan bila ia baru dideklarasikan setelahnya:

printFruitEmojis();

function printFruitEmojis()
{
    echo "๐Ÿ๐ŸŒ๐Ÿ‰\n";
}

Apabila kode di atas dijalankan, kita tetap akan mendapatkan emoji buah-buahan sebagaimana mestinya:

๐Ÿ๐ŸŒ๐Ÿ‰

Meski begitu, fungsi yang dideklarasikan di dalam blok if, baru bisa dipanggil apabila kode di dalam blok if tersebut dieksekusi (kondisi bernilai true).

$loveFruits = true;

// Memanggil printFruitEmojis di sini akan menghasilkan error:
// Uncaught Error: Call to undefined function printFruitEmojis()
// printFruitEmojis();

if ($loveFruits) {
    function printFruitEmojis()
    {
        echo "๐Ÿ๐ŸŒ๐Ÿ‰\n";
    }
}

// Bisa dipanggil setelah blok if dan jika $loveFruits = true.
printFruitEmojis();

Begitupun deklarasi fungsi yang berada di dalam fungsi lainnya. Fungsi yang berada di dalam, baru bisa dipanggil apabila fungsi luarnya telah dipanggil.

// Memanggil printFruitEmojis di sini akan menghasilkan error:
// Uncaught Error: Call to undefined function printFruitEmojis
// printFruitEmojis();

getHealthyFoods();

// Bisa dipanggil setelah memanggil fungsi getHealthyFoods terlebih dahulu.
printFruitEmojis();

function getHealthyFoods()
{
    echo "๐Ÿ‘๐Ÿป๐Ÿ‘๐Ÿป๐Ÿ‘๐Ÿป\n";

    function printFruitEmojis()
    {
        echo "๐Ÿ๐ŸŒ๐Ÿ‰\n";
    }
}

Aturan Penulisan Fungsi

Nama sebuah fungsi bisa terdiri dari huruf, angka, ataupun underscore (_). Pun begitu, nama fungsi tidak boleh didahului oleh angka. Berikut contoh nama-nama fungsi yang valid dalam PHP:

function printFruitEmojis()
{
    //
}

function Print17FoodEmojis()
{
    //
}

function print_13_food_emojis()
{
    //
}

function _PRINT_some_EMOJIS()
{
    //
}

Nama Fungsi Bersifat Case-Insensitive

Tidak seperti variable, nama fungsi bersifat case-insensitive. Sehingga fungsi printFruitEmojis dapat juga dipanggil dengan cara printfruitemojis() ataupun PRINTFRUITEMOJIS().

function printFruitEmojis()
{
    echo "๐Ÿ๐ŸŒ๐Ÿ‰\n";
}

// These are all the same.
printFruitEmojis();
printfruitemojis();
PRINTFRUITEMOJIS();
PrintFRUITemojis();

๐ŸŽจ Konsistensi itu penting

Meski penulisan nama fungsi bersifat case-insensitve, namun ingat bahwa konsistensi penulisan kode itu penting. Saat memanggil sebuah fungsi, pastikan penulisan besar-kecilnya huruf sesuai dengan saat ia dideklarasikan.

Panduan Penulisan Deklarasi Fungsi

Penulisan kurung kurawal pada fungsi pun tidak harus berada di baris yang baru. Semua contoh deklarasi fungsi di bawah ini valid dalam PHP:

function printFruitEmojis()
{
    echo "๐Ÿ๐ŸŒ๐Ÿ‰\n";
}

function printCatEmojis() {
    echo "๐Ÿ˜ธ๐Ÿ˜น๐Ÿ˜ป\n";
}

function printFoodEmojis() { echo "๐Ÿ”๐Ÿ•๐Ÿก\n"; }

function printVegetableEmojis () {
    echo "๐Ÿฅฆ๐Ÿ†๐ŸŒถ\n";
}

๐Ÿ’ก Tidak ada panduan resmi penulisan fungsi dari PSR

Tidak ada panduan resmi penulisan fungsi dari PSR-2. Pun begitu kita bisa melihat contoh penulisan fungsi pada dokumen PSR-1 yang juga mengacu pada panduan penulisan metode pada PSR-2.

Berdasarkan panduan PSR-1 dan PSR-2, aturan penulisan metode dapat dirumuskan ke dalam poin-poin berikut:

  • Nama metode dituliskan dengan gaya camel case (camelCase). (PSR-1)
  • Tidak boleh ada spasi antara nama metode dengan tanda kurung ().
  • Kurung kurawal pembuka harus berada di baris baru setelah nama metode.
  • Kurung kurawal penutup harus berada di baris baru setelah body dari metode.

Contoh penulisan fungsi yang mengikuti panduan penulisan metode di atas:

function printCatEmojis()
{
    echo "๐Ÿ˜ธ๐Ÿ˜น๐Ÿ˜ป\n";
}

function printFoodEmojis()
{
    echo "๐Ÿ”๐Ÿ•๐Ÿก\n";
}

function printVegetableEmojis()
{
    echo "๐Ÿฅฆ๐Ÿ†๐ŸŒถ\n";
}

Tidak Boleh Menggunakan Nama Fungsi yang Sama

PHP tidak mendukung function overloading. Kita tidak bisa mendeklarasikan ulang fungsi yang sudah ada. Karenanya kita tidak bisa mendeklarasikan dua fungsi dengan nama yang samaโ€”meski besar-kecil hurufnya berbeda (ingat nama fungsi bersifat case-insensitive):

function printFruitEmojis()
{
    echo "๐Ÿ๐ŸŒ๐Ÿ‰\n";
}

function PrintFruitEMOJIS()
{
    echo "๐Ÿ‹๐Ÿ‡๐Ÿˆ\n";
}

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan error seperti di bawah ini:

Cannot redeclare PrintFruitEMOJIS()

Gunakan Nama Fungsi yang Deskriptif

Sama seperti variable, usahakan untuk selalu memilih nama fungsi yang singkat namun deskriptif. Nama fungsi yang sedikit panjang namun deskriptif, akan jauh lebih baik daripada nama yang singkat namun sulit dipahami fungsinya. Usahakan juga untuk menggunakan kata kerja, seperti: printSomething, calculateSomething, getSomething, dan sebagainya. Perhatikan contoh pemanggilan fungsi-fungsi berikut:

// Send monthly sales report to email.
send($email);

// Get the report in excel format from $start to $end.
getReport($start, $end);

// Apply discount to total.
discount($total, 0.1);

// Calculate total amount from the given array items.
getTotal($items);

Nama-nama fungsi yang dipanggil di atas bisa diubah menjadi lebih deskriptif. Sehingga dari namanya saja kegunaan dari fungsi tersebut mudah untuk dipahami. Dengan pilihan nama yang deskriptif, kita juga tidak memerlukan komentar penjelas seperti pada kode di atas.

sendMonthlySalesReportViaEmail($recipient);

getExcelReportForDateRange($startDate, $endDate);

applyDiscount($total, 0.1);

calculateTotalFromItems($items);

Konsep Code Reuse

Tujuan utama dari pengelompokan sejumlah baris kode ke dalam sebuah fungsi adalah untuk code reuseโ€”penggunaan kembali kode yang sama. Melelahkan bukan jika kita harus menyalin ulang kode yang sama berkali-kali?

Sebagai contoh, kita akan menggunakan kode pada latihan perulangan for untuk mencetak dua buah segitiga:

// Print a triangle.
for ($row = 1; $row <= 10; $row++) {
    $chars = '';

    for ($col = 0; $col < $row; $col++) {
        $chars .= '*';
    }

    echo "$chars\n";
}

echo "\nTWO TRIANGLES\n\n";

// Print a triangle.
for ($row = 1; $row <= 10; $row++) {
    $chars = '';

    for ($col = 0; $col < $row; $col++) {
        $chars .= '*';
    }

    echo "$chars\n";
}

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan dua segitiga pada terminal:

*
**
***
****
*****
******
*******
********
*********
**********

TWO TRIANGLES

*
**
***
****
*****
******
*******
********
*********
**********

Bisa kita lihat bahwa kode yang digunakan untuk mencetak segitiga yang pertama dan yang kedua sama percis. Seandainya client ingin mengganti karakter bintang (*) dengan emoji buah semangka (๐Ÿ‰). Kita harus mengganti karakter bintang di dua tempat yang berbeda.

// Print a triangle.
for ($row = 1; $row <= 10; $row++) {
    $chars = '';

    for ($col = 0; $col < $row; $col++) {
        $chars .= '๐Ÿ‰';
    }

    echo "$chars\n";
}

echo "\nTWO TRIANGLES\n\n";

// Print a triangle.
for ($row = 1; $row <= 10; $row++) {
    $chars = '';

    for ($col = 0; $col < $row; $col++) {
        $chars .= '๐Ÿ‰';
    }

    echo "$chars\n";
}

Karena hanya ada di dua tempat, penggantian karakter bintang ke emoji semangka terbilang mudah. Namun bayangkan jika kode untuk mencetak segitiga ini ada di puluhan atau ratusan tempat yang berbeda! Saatnya menggunakan fungsi!

function printTriangle()
{
    for ($row = 1; $row <= 10; $row++) {
        $chars = '';

        for ($col = 0; $col < $row; $col++) {
            $chars .= '๐Ÿ‰';
        }

        echo "$chars\n";
    }
}

printTriangle();
echo "\nTWO TRIANGLES\n\n";
printTriangle();

Dengan mengelompokannya ke dalam fungsi printTriangle, kode yang kita tulispun jauh lebih ringkas. Kitapun dapat dengan mudah mengakomodir perubahan pada kode pencetak segitiga. Pemilihan nama fungsi yang deskriptif juga membuat kode yang kita tuliskan menjadi lebih mudah untuk dipahami.

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan keluaran seperti di bawah ini:

๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰

TWO TRIANGLES

๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰

Kita bisa refactor fungsi printTriangle dengan mengeluarkan variable $chars dari dalam perulangan for. Dengan begitu perintah echo cukup dieksekusi satu kali di akhir fungsi.

function printTriangle($size)
{
    $chars = '';

    for ($row = 1; $row <= $size; $row++) {
        for ($col = 0; $col < $row; $col++) {
            $chars .= '๐Ÿ‰';
        }

        $chars .= "\n";
    }

    echo $chars;
}

Fungsi dengan Parameter

Kita dapat memberikan informasi kepada sebuah fungsi. Informasi atau data yang diberikan ini biasa disebut dengan istilah โ€œargumenโ€. Sebagai contoh, kita akan menggunakan fungsi printTriangle. Misal kita ingin agar fungsi printTriangle dapat menerima parameter $size yang menentukan panjang dan lebar dari segitiga yang dicetak.

function printTriangle($size)
{
    $chars = '';

    for ($row = 1; $row <= $size; $row++) {
        for ($col = 0; $col < $row; $col++) {
            $chars .= '๐Ÿ‰';
        }

        $chars .= "\n";
    }

    echo $chars;
}

Sekarang, untuk memanggil fungsi printTriangle, kita harus memberikan argumen untuk parameter $size juga:

printTriangle(5);

echo "\nTWO TRIANGLES\n\n";

printTriangle(3);

Apabila dijalankan, kita akan mendapatkan segitga berukuran 5x5 dan 3x3:

๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰

TWO TRIANGLES

๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰

๐Ÿ’ก Parameter vs Argumen

Parameter adalan nama variable yang digunakan dalam deklarasi fungsi: $size. Sedangkan argumen adalah data yang kita berikan pada fungsi, dalam kasus kita di atas: nilai 5 dan 3. Pun begitu, umumnya istilah argumen dan parameter ini dapat saling ditukarkan.

Fungsi dengan Beberapa Parameter

Fungsi juga dapat menerima argumen lebih dari satu. Setiap argumen yang diberikan harus dipisahkan oleh koma (,). Misal fungsi printTriangle kini menerima parameter kedua bernama $character untuk menentukan karakter apa yang digunakan untuk mencetak segitiga.

function printTriangle($size, $character)
{
    $chars = '';

    for ($row = 1; $row <= $size; $row++) {
        for ($col = 0; $col < $row; $col++) {
            $chars .= $character;
        }

        $chars .= "\n";
    }

    echo $chars;
}

printTriangle(5, '๐Ÿ•');
echo "\nTWO TRIANGLES\n\n";
printTriangle(3, '๐Ÿฅ');

Perhatikan bahwa urutan argumen yang diberikan harus sama dengan urutan parameter pada deklarasi fungsinya (parameter $size dulu, baru $character). Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan output seperti di bawah:

๐Ÿ•
๐Ÿ•๐Ÿ•
๐Ÿ•๐Ÿ•๐Ÿ•
๐Ÿ•๐Ÿ•๐Ÿ•๐Ÿ•
๐Ÿ•๐Ÿ•๐Ÿ•๐Ÿ•๐Ÿ•

TWO TRIANGLES

๐Ÿฅ
๐Ÿฅ๐Ÿฅ
๐Ÿฅ๐Ÿฅ๐Ÿฅ

Fungsi Variadic

Fungsi variadic adalah fungsi yang jumlah argumennya tidak tentu. Bisa satu, dua, tiga, seratus, atau berapa saja. Parameter dari fungsi variadic dideklarasikan dengan menambahkan Operator ....

function printSum(...$numbers)
{
    $total = 0;

    foreach ($numbers as $number) {
        $total += $number;
    }

    echo "$total\n";
}

printSum(100); // 100
printSum(1, 2, 3); // 6
printSum(5, 10, 25, 10, -5); // 45

Pada contoh di atas, kita dapat memanggil fungsi printSum dengan 1, 3, dan 5 argumen sekaligus. Semua argumen yang diberikan dapat diakses di dalam fungsi sum sebagai parameter $numbersโ€”perhatikan bagaimana kita menggunakan tiga titik (...) pada deklarasi parameter $numbers. Parameter $numbers adalah sebuah array yang berisi deretan argumen yang diberikan. Keyword foreach digunakan untuk melakukan perulangan dengan data array, kita akan membahas topik ini pada bagian lain.

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan keluaran berupa hasil penjumlahan untuk setiap argumen yang diberikan:

100
6
45

Untuk membuktikan bahwa parameter pada fungsi variadic berupa array, coba jalankan kode berikut:

function printNumbers(...$numbers)
{
    print_r($numbers);
}

printNumbers(5, 10, 25, 10, -5);

Kita akan mendapatkan keluaran seperti di bawah:

Array
(
    [0] => 5
    [1] => 10
    [2] => 25
    [3] => 10
    [4] => -5
)

Parameter Fungsi Variadic dengan Parameter Lainnya

Kita bisa juga menggabungkan parameter biasa dengan parameter untuk fungsi variadic. Pastikan saja bahwa parameter untuk fungsi variadic dideklarasikan paling akhir:

function printSum($message, ...$numbers)
{
    $total = 0;

    foreach ($numbers as $number) {
        $total += $number;
    }

    echo "$message: $total\n";
}

printSum('โค๏ธ Total', 100);
printSum('๐Ÿ’› Total', 1, 2, 3);
printSum('๐Ÿ’š Total', 5, 10, 25, 10, -5);

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan keluaran seperti berikut:

โค๏ธ Total: 100
๐Ÿ’› Total: 6
๐Ÿ’š Total: 45

Fungsi Variadic untuk Versi PHP Lama

Operator ... yang dapat digunakan sebagai parameter untuk fungsi variadic mulai ada sejak PHP versi 5.6. Untuk PHP versi sebelum itu, kita harus menggunakan fungsi func_get_args() untuk mendapatkan semua argumen yang diberikan sebagai array.

function printSum()
{
    $numbers = func_get_args();
    $total = 0;

    foreach ($numbers as $number) {
        $total += $number;
    }

    echo "$total\n";
}

printSum(100); // 100
printSum(1, 2, 3); // 6
printSum(5, 10, 25, 10, -5); // 45

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan hasil yang sama:

100
6
45

Selain itu ada juga fungsi func_num_args() untuk mendapatkan jumlah argumen yang diberikan. Dan func_get_arg() untuk mendapatkan argumen berdasarkan indeksnya.

function printSum()
{
    $total = 0;
    $totalArguments = func_num_args();
    $message = func_get_arg(0); // Argument pertama adalah "$message"

    // Argumen kedua dan sisanya adalah "$numbers".
    for ($i = 1; $i < $totalArguments; $i++) {
        $total += func_get_arg($i);
    }

    echo "$message: $total\n";
}

printSum('โค๏ธ Total', 100);
printSum('๐Ÿ’› Total', 1, 2, 3);
printSum('๐Ÿ’š Total', 5, 10, 25, 10, -5);

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan keluaran yang serupa:

โค๏ธ Total: 100
๐Ÿ’› Total: 6
๐Ÿ’š Total: 45

Nilai Default Argumen pada Fungsi

Sebuah fungsi bisa juga memiliki nilai default untuk argumennya. Misal parameter $character pada fungsi printTriangle memiliki nilai default berupa emoji semangka (๐Ÿ‰).

function printTriangle($size, $character = '๐Ÿ‰')
{
    $chars = '';

    for ($row = 1; $row <= $size; $row++) {
        for ($col = 0; $col < $row; $col++) {
            $chars .= $character;
        }

        $chars .= "\n";
    }

    echo $chars;
}

Sekarang kita bisa memanggil fungsi printTriangle tanpa memberikan argumen kedua untuk parameter $character.

// Tanpa memberikan argumen kedua.
printTriangle(5);

echo "\nTWO TRIANGLES\n\n";

// Tetap bisa mengatur karakter yang dicetak.
printTriangle(3, '๐Ÿฅ');

Apabila dijalankan, kita akan mendapatkan keluaran seperti berikut:

๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰

TWO TRIANGLES

๐Ÿฅ
๐Ÿฅ๐Ÿฅ
๐Ÿฅ๐Ÿฅ๐Ÿฅ

Nilai Default Harus berupa Ekspresi Konstan

Nilai default yang diberikan kepada parameter bisa memiliki tipe data: boolean, integer, float, string, array, atau null. Berikut adalah contoh-contoh nilai default yang valid:

// Default value berupa boolean.
function removeTemporaryDirectory($force = false)
{
    //
}

// Default value berupa integer.
function boilTheWater($maxTemperature = 100)
{
    //
}

// Default value berupa float.
function applyWelcomeDiscount($discount = 0.05)
{
    //
}

// Default value berupa string.
function sayHello($message = 'Hello there!')
{
    //
}

// Default value berupa array.
function getRandomCharacter($characters = ['Yoda', 'Spock', "Teal'c"])
{
    //
}

// Default value berupa null.
function getConfiguration($default = null)
{
    //
}

Nilai default tidak bisa berupa objek dari sebuah kelas:

// Akan menghasilkan error!
function printDate($date = new DateTime())
{
    //
}

Nilai default juga terbatas pada ekspresi yang bersifat konstanโ€”jadi kita tidak bisa melibatkan variable lain atau memanggil fungsi lain.

// โœ… Valid karena ekspresi bersifat konstan tanpa variable.
function isItAwesome($isAwesome = 'cool' == '๐Ÿ˜Ž')
{
    //
}

$isCoolDefault = 'cool' == '๐Ÿ˜Ž';

// โŒ Error karena ekspresi melibatkan variable.
function isItCool($cool = $isCoolDefault)
{
    //
}

// โŒ Error karena ekspresi melibatkan pemanggilan fungsi.
function getRandomNumber($max = rand())
{
    //
}

Parameter dengan Nilai Default Harus Ditempatkan Diakhir

Perlu diperhatikan bahwa parameter yang memiliki nilai default, harus selalu ditempatkan di akhir.

// โœ… Valid.
function printTriangle($size, $character = '๐Ÿ‰')
{
    //
}

// โŒ Tidak valid.
function printTriangle($character = '๐Ÿ‰', $size)
{
    //
}

// โœ… Valid karena $size memiliki nilai default juga.
function printTriangle($character = '๐Ÿ‰', $size = 5)
{
    //
}

Passing by Value vs Passing by Reference

Secara default argumen yang diberikan pada sebuah fungsi merupakan data salinan saja. Sehingga perubahan nilai argumen di dalam fungsi tidak akan mempengaruhi nilai orisinal dari argumen yang diberikan. Dalam pemrograman proses ini disebut: passing by value. Perhatikan contoh berikut:

function printLoveMessage($message)
{
    $message .= " โค๏ธ๐Ÿ’›๐Ÿ’š\n";
    echo $message;
}

$myMessage = 'Hello World';
printLoveMessage($myMessage); // Hello World โค๏ธ๐Ÿ’›๐Ÿ’š
echo $myMessage; // Hello World

Di dalam fungsi printLoveMessage kita mengubah nilai dari parameter $message yang diberikan dengan menambahkan tiga karakter emoji. Pun begitu, nilai dari variable $myMessage yang dijadikan argumen tetaplah sama meski fungsi printLoveMessage telah dipanggil. Hal ini terjadi karena salinan dari variable $myMessage lah yang diberikan pada fungsi printLoveMessage.

Cara lain untuk memberikan argumen kepada sebuah fungsi adalah dengan passing by reference. Bukan salinan yang diberikan, namun referensi datanya langsung. Ini membuat perubahan argumen di dalam fungsi akan turut mengubah sumber aslinya. Agar referensi dari argumen yang diberikan kepada fungsi, gunakan simbol & di depan nama parameter.

function printLoveMessage(&$message)
{
    $message .= " โค๏ธ๐Ÿ’›๐Ÿ’š\n";
    echo $message;
}

$myMessage = 'Hello World';
printLoveMessage($myMessage); // Hello World โค๏ธ๐Ÿ’›๐Ÿ’š
echo $myMessage; // Hello World โค๏ธ๐Ÿ’›๐Ÿ’š

Apabila kode di atas dijalankan, kita bisa melihat bahwa nilai dari variable $myMessage ikut berubah. Ini terjadi karena yang diberikan pada fungsi printLoveMessage merupakan referensi data dari argumen $myMessage. Sehingga perubahan pada parameter $message di dalam blok fungsi akan turut mengubah nilai dari $myMessage.

โš ๏ธ Sebisa mungkin hindari pass by reference

Meski dimungkinkan, sebisa mungkin hindari memberikan argumen dengan cara pass by reference. Dengan pass by reference fungsi kita memiliki potensi untuk memodifikasi variable di luar cakupannya. Kasusnya sama persis seperti saat menggunakan global variable. Kita harus ekstra hati-hati. Salah saja memodifikasi argumen yang diberikan dengan cara pass by reference, efeknya bisa beruntun di tempat-tempat lain dimana nilai argumen tersebut diandalkan.

Argumen berupa Objek Diberikan dengan cara Passing By Reference?

Salah satu pemahaman keliru yang kerap muncul dalam tutorial-tutorial PHP adalah: โ€œSecara default argumen berupa objek diberikan dengan cara passing by referenceโ€. Pernyataan ini tidak sepenuhnya benar.

Ketika sebuah objek di-assign ke dalam sebuah variable. Variable tersebut hanya akan menyimpan object identifier-nya saja dan bukan nilai objek yang sebenarnya. Object identifier ini dapat digunakan untuk mengakses objek yang sebenarnya. Saat variable objek ini dijadikan argumen, nilai dari variable ini akan disalin (pass by value) sebelum diberikan kepada fungsi. Jadi bukan referensi datanya yang diberikan, namun tetap salinan dari nilai variable tersebut.

Karena salinan yang diberikan pada fungsi menyimpan nilai object identifier yang sama, maka salinan ini juga akan merujuk pada objek yang sama pula. Karenanya memberikan objek sebagai argumen akan nampak seperti โ€œpass by referenceโ€œโ€”mengubah objek dalam fungsi akan turut mengubah nilai orisinalnya di luar fungsi. Perhatikan kode berikut:

function backToTheFuture($date) {
    $date->setDate(2045, 10, 21);
}

$myDate = new DateTime('2075-12-01');

echo $myDate->format('d F Y') . "\n"; // 01 December 2075

backToTheFuture($myDate);

echo $myDate->format('d F Y'); // 21 October 2045

Perhatikan bagaimana nilai dari variable $myDate berubah dari 01 December 2075 menjadi 21 October 2045 setelah dijadikan argumen untuk fungsi backToTheFutureโ€”padahal kita tidak menggunakan simbol & untuk pass by reference. Ini karena variable $myDate sebetulnya hanya menampung object identifier dari instance DateTime. Sehingga salinannya yang diberikan pada fungsi backToTheFuture juga akan merujuk pada instance DateTime yang sama.

Fungsi dengan Nilai Kembalian

Keyword return dapat kita gunakan di dalam fungsi untuk mengembalikan suatu nilai pada pemanggilnya. Perhatikan contoh berikut:

function sum($number1, $number2)
{
    return $number1 + $number2;
}

// Simpan hasil kembalian di dalam variable.
$total = sum(10, 5);
echo $total; // 15

// Cetak hasil kembalian.
echo sum(5, 7); // 12
echo sum(20, -4); // 16

// Gunakan hasil kembalian dalam operasi lain.
echo sum(10, 5) + 2; // 17

Saat fungsi sum() dipanggil, ia akan mengembalikan hasil penjumlahan dari parameter $number1 dan $number2. Kita dapat menyimpan hasil kembalian ini di dalam variable, mencetaknya langsung, atau bahkan menggunakannya di dalam operasi lain.

Perlu diingat juga bahwa sisa kode fungsi setelah statement return tidak akan pernah dieksekusi:

function sum($number1, $number2)
{
    echo "I will be executed!\n";

    return $number1 + $number2;

    echo "I won't be executed!";
}

echo sum(5, 10);

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan keluaran seperti berikut:

I will be executed!
15

Kita kembali ke fungsi printTriangle, mari modifikasi fungsi tersebut agar mengembalikan nilai $chars:

function createTriangleChars($size, $character = '๐Ÿ‰')
{
    $chars = '';

    for ($row = 1; $row <= $size; $row++) {
        for ($col = 0; $col < $row; $col++) {
            $chars .= $character;
        }

        $chars .= "\n";
    }

    return $chars;
}

echo createTriangleChars(5);
echo "\nTWO TRIANGLES\n\n";
echo createTriangleChars(3, '๐Ÿฅ');

Kita ganti nama fungsi printTriangle menjadi createTriangleChars, karena fungsi ini tidak lagi bertanggung jawab untuk mencetak segitiga. Fungsi createTriangleChars hanya bertanggung jawab untuk membuat string yang berisi karakter-karakter pembentuk segitiga. Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan keluaran seperti di bawah:

๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰

TWO TRIANGLES

๐Ÿฅ
๐Ÿฅ๐Ÿฅ
๐Ÿฅ๐Ÿฅ๐Ÿฅ

Fungsi dengan Nilai Kembalian Null

Fungsi yang tidak menggunakan keyword return, akan memiliki nilai kembalian null. Dua fungsi di bawah ini akan sama-sama mengembalikan nilai null:

// Tidak mengembalikan apa-apa.
function returnNothing()
{
    //
}

// Secara eksplisit mengembalikan null.
function explicitlyReturnNull()
{
    return null;
}

var_dump(returnNothing()); // NULL

var_dump(explicitlyReturnNull()); // NULL

Deklarasi Tipe Data pada Parameter Fungsi

Dalam PHP, kita bisa mendeklarasikan tipe data dari parameter fungsi. Teknik ini biasa disebut dengan type declaration atau type hinting. Apabila tipe data yang diberikan salah, PHP akan menghasilkan TypeError exception (pada PHP versi 5 kita akan mendapatkan recoverable fatal error). Kita gunakan contoh createTriangleChars sebelumnya:

function createTriangleChars($size, $character = '๐Ÿ‰')
{
    $chars = '';

    for ($row = 1; $row <= $size; $row++) {
        for ($col = 0; $col < $row; $col++) {
            $chars .= $character;
        }

        $chars .= "\n";
    }

    return $chars;
}

echo createTriangleChars('foo');

Kita sengaja memberikan argumen berupa string (foo) untuk parameter $size. Apabila kode di atas dijalankan, kita tidak akan mendapatkan pesan kesalahan apa-apa. Sekarang, mari kita terapkan type declaration pada parameter $size:

function createTriangleChars(int $size, $character = '๐Ÿ‰')
{
    $chars = '';

    for ($row = 1; $row <= $size; $row++) {
        for ($col = 0; $col < $row; $col++) {
            $chars .= $character;
        }

        $chars .= "\n";
    }

    return $chars;
}

echo createTriangleChars('foo');

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan pesan kesalahan seperti berikut:

Uncaught TypeError: Argument 1 passed to createTriangleChars() must be of the type integer, string given

Berikut daftar tipe data yang dapat kita gunakan untuk type declaration:

Tipe Data Versi PHP Minimum
Nama kelas / interface 5.0.0
self 5.0.0
array 5.1.0
callable 5.4.0
bool 7.0.0
int 7.0.0
float 7.0.0
string 7.0.0
iterable 7.1.0

Tipe self hanya dapat digunakan pada metode kelas, self merujuk pada nama kelas dimana metode tersebut dideklarasikan.

Konversi Tipe Data pada Pemberian Argumen

Secara default, PHP akan mencoba untuk mengkonversi tipe data dari argumen sehingga cocok dengan deklarasi pada parameter. Konversi akan dilakukan apabila argumen dan deklarasi parameternya sama-sama bertipe skalar (bool, int, float, atau string). Perhatikan pemanggilan fungsi createTriangleChars di bawah ini:

function createTriangleChars(int $size, $character = '๐Ÿ‰')
{
    $chars = '';

    for ($row = 1; $row <= $size; $row++) {
        for ($col = 0; $col < $row; $col++) {
            $chars .= $character;
        }

        $chars .= "\n";
    }

    return $chars;
}

echo createTriangleChars('5'); // String
echo createTriangleChars(3.25, '๐Ÿฅ'); // Float
echo createTriangleChars(true, '๐Ÿญ'); // Boolean

Kita memberikan argumen berupa string, float, dan boolean sebagai argumen untuk parameter $sizeโ€”yang seharusnya bertipe integer. Meski tipe datanya tidak sesuai, kode di atas bisa dijalankan tanpa ada pesan kesalahan sama sekali.

๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰
๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰๐Ÿ‰
๐Ÿฅ
๐Ÿฅ๐Ÿฅ
๐Ÿฅ๐Ÿฅ๐Ÿฅ
๐Ÿญ

Ini terjadi karena karena konversi tipe data berhasil diterapkan pada argumen. Apabila kita memberikan argumen yang bukan bertipe skalar; kita akan mendapatkan TypeError exception.

echo createTriangleChars([1, 2, 3]); // Uncaught TypeError...
echo createTriangleChars(new DateTime()); // Uncaught TypeError...

Argumen bertipe skalar pun dapat menghasilkan TypeError exception apabila PHP tidak mampu untuk mengkonversinya:

echo createTriangleChars('ewok10'); // Uncaught TypeError...

Mencegah Konversi Tipe Data Skalar dengan Mode Strict Typing

Agar argumen bertipe skalar tidak dikonversi secara otomatis oleh PHP, kita dapat mengaktifkan mode strict typing:

declare(strict_types=1);

function createTriangleChars(int $size, $character = '๐Ÿ‰')
{
    $chars = '';

    for ($row = 1; $row <= $size; $row++) {
        for ($col = 0; $col < $row; $col++) {
            $chars .= $character;
        }

        $chars .= "\n";
    }

    return $chars;
}

echo createTriangleChars('5'); // Uncaught TypeError...

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan pesan kesalahan seperti di bawah:

Uncaught TypeError: Argument 1 passed to createTriangleChars() must be of the type integer, string given...

โš ๏ธ Mode strict typing hanya akan diaktifkan dimana fungsi itu digunakan atau dipanggil

Apabila pemanggilan fungsi dan deklarasi fungsi berada pada dua file yang berbeda, mode strict typing cukup diaktifkan pada file dimana fungsi itu dipanggil.

Deklarasi Tipe Data pada Kembalian Fungsi

Sejak PHP versi 7, kita pun dapat mendeklarasikan tipe data kembalian dari sebuah fungsi:

function sum(int $number1, int $number2): int
{
    return $number1 + $number2;
}

var_dump(sum(10, 5)); // int(15)
var_dump(sum(10, -3)); // int(7)

Apabila kita mencoba untuk mengembalikan tipe data yang tidak sesuai, kita akan mendapatkan TypeError exception.

function sum(int $number1, int $number2): int
{
    // Mengembalikan array.
    return [1, 2];
}

var_dump(sum(10, 5));

Pada contoh kode di atas kita mengembalikan nilai berupa arrayโ€”bukan integer sebagaimana mestinya. Apabila dijalankan, kita akan mendapatkan pesan kesalahan seperti di bawah:

Uncaught TypeError: Return value of sum() must be of the type integer, array returned...

Berikut adalah daftar tipe data yang dapat kita gunakan untuk kembalian sebuah fungsi:

Tipe Data Versi PHP Minimum
Nama kelas / interface 7.0.0
self 7.0.0
array 7.0.0
callable 7.0.0
bool 7.0.0
int 7.0.0
float 7.0.0
string 7.0.0
iterable 7.1.0
void 7.1.0

Kembalian dengan tipe self hanya dapat digunakan pada metode sebuah kelas. self merujuk pada nama kelas dimana metode tersebut dideklarasikan.

Fungsi dengan Kembalian Void

Mendeklarasikan fungsi dengan kembalian void, menandakan fungsi tersebut tidak mengembalikan apa-apa.

function returnNothing(): void
{
    //
}

var_dump(returnNothing()); // Null

Fungsi yang dideklarasikan dengan kembalian void bahkan tidak boleh secara eksplisit mengembalikan null:

function explicitlyReturnNull() : void
{
    return null;
}

var_dump(explicitlyReturnNull());

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan pesan kesalahan seperti di bawah:

Fatal error: A void function must not return a value...

Konversi Tipe Data pada Kembalian Fungsi

Sama seperti argumen, secara default PHP akan mencoba mengkonversi nilai kembalian yang tipe datanya tidak sesuai dengan apa yang dideklarasikan. Konversi hanya akan dilakukan apabila deklarasi dan nilai kembalian sama-sama bertipe skalar (bool, int, float, atau string). Perhatikan contoh-contoh berikut:

function getSomeBool(): bool
{
    return 'foo';
}

var_dump(getSomeBool()); // bool(true)

function getSomeInt(): int
{
    return '-12.75';
}

var_dump(getSomeInt()); // int(-12)

function getSomeString(): string
{
    return 7890;
}

var_dump(getSomeString()); // string(4) "7890"

Ketiga fungsi di atas mengembalikan nilai dengan tipe data yang sesuaiโ€”meski statement return di dalam fungsi sebetulnya mengembalikan nilai dengan tipe data yang keliru.

Apabila statement return di dalam fungsi mengembalikan nilai yang bukan bertipe skalar, PHP tidak akan melakukan konversi dan kita akan mendapatkan TypeError exception.

function getSomeBool(): bool
{
    // Mengembalikan array.
    return [true];
}

var_dump(getSomeBool());

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan pesan kesalahan seperti di bawah:

Uncaught TypeError: Return value of getSomeBool() must be of the type boolean, array returned...

Meski kita mengembalikan nilai bertipe skalar, tapi apabila PHP tidak dapat mengkonversinya, kita juga akan mendapatkan TypeError exception.

function getSomeInt(): int
{
    return 'ewok10';
}

var_dump(getSomeInt());

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan pesan kesalahan seperti di bawah:

Uncaught TypeError: Return value of getSomeInt() must be of the type integer, string returned...

Mencegak Konversi Nilai Kembalian dengan Mode Strict Typing

Apabila mode strict typing diaktifkan, PHP pun tidak akan mengkonversi nilai kembalian yang tipe datanya tidak cocok dengan deklarasi.

declare(strict_types=1);

function getSomeInt(): int
{
    return 10.5;
}

var_dump(getSomeInt());

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan pesan kesalahan seperti di bawah ini:

Uncaught TypeError: Return value of getSomeInt() must be of the type integer, float returned...

Latihan Fungsi

Sebagai latihan, implementasikan kembali fungsi createTriangleChars, lengkap dengan deklarasi tipe data untuk parameter dan nilai kembaliannya juga. Simpan file latihan dengan nama 17_functions.php.

<?php

declare(strict_types=1);

function createTriangleChars(int $size, string $character = '๐Ÿ‰'): string
{
    $chars = '';

    for ($row = 1; $row <= $size; $row++) {
        for ($col = 0; $col < $row; $col++) {
            $chars .= $character;
        }

        $chars .= "\n";
    }

    return $chars;
}

echo createTriangleChars(5);
echo "\nTWO TRIANGLES\n\n";
echo createTriangleChars(3, '๐Ÿฅ');

Rangkuman Fungsi

Dari subbab ini, dapat kita simpulkan beberapa hal:

  • Fungsi digunakan untuk mengelompokan sejumlah statement yang melakukan suatu pekerjaan spesifik.
  • Nama fungsi bisa terdiri dari huruf, angka dan underscore. Pun begitu nama fungsi tidak boleh didahului oleh underscore.
  • Nama fungsi bersifat case-insensitive. Pun begitu, saat memanggil fungsi usahakan agar penulisan besar-kecilnya huruf sesuai dengan deklarasi.
  • Tidak boleh ada dua deklarasi fungsi dengan nama yang sama.
  • Usahakan untuk selalu menggunakan nama fungsi yang singkat namun deskriptif.
  • Tujuan utama dari pengunaan fungsi adalah untuk code reuse. Membuat kode yang kita buat lebih ringkas, mudah untuk dimodifikasi, dan modular.
  • Fungsi bisa menerima argumen dari pemanggilnya.
  • Fungsi variadic adalah fungsi yang menerima argumen dengan jumlah yang tak tentu.
  • Dalam deklarasi fungsi, kita bisa menentukan nilai default dari sebuah parameter.
  • Nilai default untuk parameter dapat berupa: boolean, integer, float, string, array, atau null.
  • Nilai default untuk parameter terbatas pada ekspresi yang konstanโ€”tidak bisa melibatkan variable atau memanggil fungsi lainnya.
  • Secara default argumen untuk fungsi diberikan dengan cara pass by valueโ€”yang diberikan pada fungsi merupakan data salinan.
  • Variable yang di-assign sebuah objek, hanya akan menyimpan object identifier-nya saja. Sehingga apabila diberikan sebagai argumen kepada sebuah fungsi, salinannya juga akan merujuk pada objek yang sama.
  • Fungsi dapat memberikan nilai kembalian kepada pemanggilnya.
  • Kita dapat mendeklarasikan tipe data dari parameter dan kembalian sebuah fungsi.
  • Secara default PHP akan mencoba untuk mengkonversi tipe data dari argumen dan nilai kembalian sebuah fungsi yang tidak sesuai dengan deklarasinya (berlaku untuk deklarasi tipe data skalar saja).
  • Kita dapat mengaktifkan mode strict typing agar PHP tidak mencoba untuk mengkonversi tipe data dari argumen dan nilai kembalian sebuah fungsi.

Anonymous Function, Lambda, dan Closure

Banyak tutorial atau artikel pemrograman yang mencampuradukan istilah anonymous function, lambda, dan closure. Meski berkaitan, tiga istilah ini merujuk pada konsep yang berbeda.

Anonymous Function

Anonymous function atau fungsi anonim adalah fungsi yang tidak memiliki nama. Perhatikan contoh berikut:

function () {
    return '๐Ÿ•๐Ÿ•๐Ÿ•';
};

Kode di atas adalah contoh anonymous function. Perhatikan bagaimana kita harus tetap menggunakan titik koma (;) pada akhir fungsi layaknya sebuah statement biasa. Apabila kode di atas dijalankan, kita tidak akan mendapatkan keluaran apa-apa. Kita bisa menyimpan anonymous function ke dalam sebuah variable, sehingga ia bisa kita gunakan:

$getPizzas = function () {
    return '๐Ÿ•๐Ÿ•๐Ÿ•';
};

echo $getPizzas();

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan keluaran berupa tiga emoji pizza:

๐Ÿ•๐Ÿ•๐Ÿ•

Anonymous Function dengan Argumen

Fungsi anonim juga dapat menerima argumen seperti fungsi biasa:

$getPizzas = function (int $slices) {
    $pizzas = '';

    for ($i = 0; $i < $slices; $i++) {
        $pizzas .= '๐Ÿ•';
    }

    return $pizzas . "\n";
};

echo $getPizzas(3);
echo $getPizzas(5);

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan output seperti di bawah:

๐Ÿ•๐Ÿ•๐Ÿ•
๐Ÿ•๐Ÿ•๐Ÿ•๐Ÿ•๐Ÿ•

Kegunaan Anonymous Function

Fungsi anonim dapat kita gunakan sebagai argumen untuk parameter fungsi yang menerima callback. Perhatikan contoh berikut:

$numbers = [1, 2, 3];

$doubled = array_map(function ($number) {
    return $number * 2;
}, $numbers);

print_r($doubled);

Fungsi array_map digunakan untuk membuat array baru dengan cara menjalankan fungsi pada argumen pertama untuk setiap elemen array pada argumen kedua ($numbers). Kita akan bahas lebih lanjut di bagian lainnya.

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan array baru yang setiap elemennya merupakan kelipatan dua dari elemen $numbers:

Array
(
    [0] => 2
    [1] => 4
    [2] => 6
)

Pada contoh kode di atas, argumen pertama yang diberikan pada fungsi array_map merupakan anonymous function:

function ($number) {
    return $number * 2;
}

Fungsi ini akan dieksekusi untuk setiap angka yang ada pada array $numbers. Nilai kembalian dari anonymous function inilah yang kemudian menjadi item bagi array yang baru.

Lambda

Dalam ilmu computer, lambda atau ekspresi lambda adalah saat fungsi digunakan sebagai data:

  • Fungsi disimpan di dalam sebuah variable atau struktur data lainnya.
  • Fungsi dijadikan argumen untuk fungsi lainnya.
  • Fungsi menjadi nilai kembalian untuk fungsi lainnya.

Contoh sebuah fungsi yang di simpan dalam variable:

$getPizzas = function () {
    return '๐Ÿ•๐Ÿ•๐Ÿ•';
};

Contoh fungsi yang dijadikan argumen untuk fungsi lainnya:

function eatFood($foodFunction)
{
    echo 'I eat ' . $foodFunction();
}

// Output: "I eat ๐Ÿ•๐Ÿ•๐Ÿ•"
eatFood(function () {
    return '๐Ÿ•๐Ÿ•๐Ÿ•';
});

Function as an argument

Contoh fungsi yang dijadikan nilai kembalian untuk fungsi lainnya:

function getPizzaFunction()
{
    return function () {
        return '๐Ÿ•๐Ÿ•๐Ÿ•';
    };
}

// Output: "๐Ÿ•๐Ÿ•๐Ÿ•"
echo getPizzaFunction()();

Bila mengacu pada terminologinya, ekspresi lambda tidak harus selalu menggunakan anonymous function. Dalam JavaScript misalnya, kita dapat menjadikan named function (fungsi dengan nama) sebagai argumen untuk fungsi lain:

const numbers = [1, 2, 3];

const doubles = numbers.map(function timesTwo (number) {
    return number * 2;
});

console.log(doubles); // [2, 4, 6]

Pun begitu, dalam PHP ekspresi lambda hanya bisa dituliskan dengan anonymous function. Untuk memberikan named function sebagai argumen, kita dapat merujuknya dengan string berisi nama fungsi tersebut:

$numbers = [1, 2, 3];

function timesTwo($number)
{
    return $number * 2;
}

$doubled = array_map('timesTwo', $numbers);

print_r($doubled);

Closure

Closure adalah fungsi yang memiliki akses pada data-data yang ada di luar scope-nya. Closure dapat mengakses data yang ada di scope induk dimana ia dideklarasikan. Selain itu closure juga dapat menjaga nilai dari data-data yang ada di scope induknya; meski kemudian data-data tersebut diubah atau bahkan scope induknya tuntas dieksekusi.

Dalam PHP closure dapat diimplementasikan dengan menggunakan anonymous function. Bahkan setiap anonymous function sebetulnya akan otomatis menjadi instance dari kelas Closure!

$getPizzas = function () {
    return '๐Ÿ•๐Ÿ•๐Ÿ•';
};

var_dump($getPizzas instanceof Closure); // bool(true)

Kita dapat menggunakan keyword use untuk mengakes data yang ada di scope induk:

$message = 'Help me Obi-Wan Kenobi.';

$printMessage = function () use ($message) {
    echo $message . "\n";
};

$printMessage();

Perhatikan bagaimana anonymous function di atas mengakses variable $message yang berada di luar scope-nya. Apabila kode dia atas dijalankan, kita akan mendapatkan keluaran seperti berikut:

Help me Obi-Wan Kenobi

๐ŸŽจ Panduan Penulisan Closure

Contoh penulisan closure di atas mengikuti panduan yang ada di PSR-2. Perhatikan peletakan tanda kurung (()), keyword use, kurung kurawal ({...}), dan indentasi pada blok closure.

Fungsi anonim di atas juga akan menjaga nilai dari $message meski kemudian kita ubah nilainya.

$message = 'Help me Obi-Wan Kenobi.';

$printMessage = function () use ($message) {
    echo $message . "\n";
};

$printMessage();

// Mengganti nilai $message
$message = 'Live long and prosper ๐Ÿ––';
$printMessage();

// Menghapus nilai $message
unset($message);
$printMessage();

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan nilai $message yang sama dari dalam anonymous function:

Help me Obi-Wan Kenobi.
Help me Obi-Wan Kenobi.
Help me Obi-Wan Kenobi.

Closure juga dapat menjaga data yang ada di scope induk meski scope induk tersebut selesai dieksekusi. Perhatikan contoh berikut:

function getEatFunction($food)
{
    return function () use ($food) {
        echo "I eat $food\n";
    };
}

$eat = getEatFunction('๐Ÿ•๐Ÿ•๐Ÿ•');

$eat(); // I eat ๐Ÿ•๐Ÿ•๐Ÿ•

Pada contoh kode di atas, anonymous function mengakses $food yang merupakan parameter dari scope induknya. Saat fungsi getEatFunction selesai dieksekusi, anonymous function yang dikembalikan tetap memiliki akses pada nilai $food tersebut.

Latihan Closure

Untuk latihan buat file php baru dengan nama 18_closure.php. Lalu coba tikkan dan pahami penggunaan closure di bawah ini:

<?php

declare(strict_types=1);

$drink = '๐Ÿฅค';

$prepareFastFoodMealFor = function (string $customer) use ($drink) {
    echo "Prepare fast food meal for $customer.\n";
    echo "Food: ๐Ÿ”๐ŸŸ๐Ÿ—\n";
    echo "Drink: $drink\n\n";
};

function prepareMealForGroups(Closure $prepareMealFor, array $customers)
{
    echo "GROUP ORDER\n";
    echo "===========\n";

    foreach ($customers as $customer) {
        $prepareMealFor($customer);
    }
}

$prepareFastFoodMealFor('Tiberius Kirk');

// Change the $drink variable won't affect the $drink value within the
// anonymous function ($prepareFastFoodMealFor).
$drink = '๐Ÿบ';
$prepareFastFoodMealFor('Han Solo');

prepareMealForGroups($prepareFastFoodMealFor, ['Yoda', 'Mace Windu']);

// Pass the anonymous function inline.
prepareMealForGroups(function (string $customer) {
    echo "Prepare healthy meal for $customer.\n";
    echo "Food: ๐Ÿฅ—๐Ÿฅฆ๐Ÿฅ‘\n";
    echo "Drink: ๐Ÿต\n\n";
}, ['Saru', 'Data']);

Apabila kode dia atas dijalankan, kita akan mendapatkan keluaran seperti berikut:

Prepare fast food meal for Tiberius Kirk.
Food: ๐Ÿ”๐ŸŸ๐Ÿ—
Drink: ๐Ÿฅค

Prepare fast food meal for Han Solo.
Food: ๐Ÿ”๐ŸŸ๐Ÿ—
Drink: ๐Ÿฅค

GROUP ORDER
===========
Prepare fast food meal for Yoda.
Food: ๐Ÿ”๐ŸŸ๐Ÿ—
Drink: ๐Ÿฅค

Prepare fast food meal for Mace Windu.
Food: ๐Ÿ”๐ŸŸ๐Ÿ—
Drink: ๐Ÿฅค

GROUP ORDER
===========
Prepare healthy meal for Saru.
Food: ๐Ÿฅ—๐Ÿฅฆ๐Ÿฅ‘
Drink: ๐Ÿต

Prepare healthy meal for Data.
Food: ๐Ÿฅ—๐Ÿฅฆ๐Ÿฅ‘
Drink: ๐Ÿต

Rangkuman Closure

Dari subbab ini, kita dapat rangkum poin-poin berikut:

  • Anonymous function, lambda, dan closure merupakan istilah yang saling berkaitan, pun begitu ketiganya merujuk pada tiga konsep yang berbeda.
  • Anonymous function adalah fungsi yang tidak memiliki nama, ia bisa di-assign kepada sebuah variable atau dijadikan argumen untuk sebuah fungsi.
  • Layaknya nammed function, anonymous function bisa juga menerima argumen.
  • Lambda atau ekspresi lambda adalah saat fungsi digunakan sebagai data: disimpan dalam variable, dijadikan argumen untuk fungsi lain, atau dijadikan nilai kembalian suatu fungsi.
  • Secara konsep, lambda belum tentu anonymous function. Pun begitu dalam PHP ekspresi lambda hanya dapat diimplementasikan dengan anonymous function.
  • Closure adalah fungsi yang dapat mengakses data-data pada scope induk dimana ia dideklarasikan.
  • Closure dapat menjaga nilai data dari scope induknya meski kemudian data tersebut diubah atau bahkan scope induknya telah tuntas dieksekusi.
  • Dalam PHP, closure dapat diimplementasikan dengan anonymous function. Bahkan setiap anonymous function akan dikonversi secara otomatis menjadi instance dari kelas Closure.

Menyertakan Kode dari File Lain

Kita dimungkinkan untuk menyertakan kode PHP dari file lain dengan menggunakan keyword include. Misal kita memiliki file PHP bernama math.php berisi variable, konstanta dan fungsi seperti di bawah ini:

// math.php
$mathQuote = 'Pure mathematics is, in its way, the poetry of logical ideas.';

const PI = 3.14;

function add(float $number1, float $number2): float
{
    return $number1 + $number2;
}

function subtract(float $number1, float $number2): float
{
    return $number1 - $number2;
}

Kemudian kita memiliki file lainnya yang bernama calculation.php. File ini berada pada direktori yang sama dengan file math.php. Dengan keyword include, kita dapat menyertakan kode math.php ke dalam file calculation.php. Sehingga variable, konstanta, hingga fungsi pada math.php bisa kita akses dari calculation.php.

// calculation.php
include 'math.php';

var_dump($mathQuote); // Pure mathematics is, in its way, the poetry of logical ideas.

var_dump(PI); // 3.14

var_dump(add(10, 5)); // 15

var_dump(subtract(15.0, 7.5)); // 7.5

Misal file math.php berada pada direktori induk dari calculation.php, kita bisa menggunakan relative path untuk merujuk pada file math.php:

// calculation.php
include '../math.php';

Perlu diingat bahwa variable, konstanta, atau fungsi yang ada pada math.php baru bisa diakses setelah statement include:

// calculation.php

// Tidak bisa mengakses sebelum statement "include".
var_dump($mathQuote); // Notice: Undefined variable: mathQuote
var_dump(PI); // Warning: Use of undefined constant PI
var_dump(add(10, 5)); // Uncaught Error: Call to undefined function add()

include 'math.php';

// Baru bisa diakses setelah statement "include".
var_dump(PI); // 3.14

Dengan menggunakan include, apabila file yang ingin disertakan tidak ditemukan, PHP akan menghasilkan warning (E_WARNING). Baris-baris kode setelahnya pun akan tetap dieksekusi.

// Warning: include(): Failed opening 'unknown.php' for inclusion...
include 'unknown.php';

// Akan tetap dieksekusi meski unknown.php tidak ditemukan.
echo 'This line will be executed.';

Menggunakan include_once

Selain include, ada juga keyword include_once. Bedanya, include_once akan memastikan bahwa tidak ada file yang sama diikutkan lebih dari satu kali.

Misal kita tidak sengaja menyertakan file math.php sebanyak dua kali.

// calculation.php
include 'math.php';
include 'math.php'; // PHP Fatal error: Cannot redeclare add()

var_dump(PI);

Dengan keyword include seperti di atas, kita akan mendapatkan pesan kesalahan karena fungsi add dideklarasikan dua kali. Lain halnya dengan include_once yang akan memastikan bahwa tidak ada file yang disertakan lebih dari satu kali. Meski math.php disertakan dua kali, kita tidak akan mendapatkan pesan kesalahan.

// calculation.php
include_once 'math.php';
include_once 'math.php';

var_dump(PI); // 3.14

Seperti dalam include, apabila file yang ingin disertakan tidak ditemukan, include_once hanya akan menghasilkan warning (E_WARNING) dan eksekusi kode tetap dilanjutkan.

// Warning: include_once(): Failed opening 'unknown.php' for inclusion...
include_once 'unknown.php';

// Akan tetap dieksekusi meski unknown.php tidak ditemukan.
echo 'This line will be executed.';

Menggunakan require

Ada juga keyword require. Fungsinya hampir sama dengan include. Namun apabila file yang ingin disertakan tidak ditemukan, require akan menghasilkan fatal error dengan level E_COMPILE_ERROR sehingga kode akan berhenti dieksekusi.

// Fatal error: require(): Failed opening required 'unknown.php'
require 'unknown.php';

// Baris ini tidak akan dieksekusi.
echo "This line won't be executed.";

Menggunakan require_once

Keyword require_once memiliki fungsi yang hampir sama dengan include_once. require_once akan memastikan bahwa tidak ada file yang sama disertakan lebih dari satu kali.

Jika menggunakan require, kita akan mendapatkan pesan kesalahan karena menyertakan file math.php dua kali:

// calculation.php
require 'math.php';
require 'math.php'; // Fatal error: Cannot redeclare add()

var_dump(PI);

Namun dengan require_once, kode akan tetap berjalan dengan normal meski kita mencoba untuk menyertakan math.php dua kali:

// calculation.php
require_once 'math.php';
require_once 'math.php';

var_dump(PI); // 3.14

Seperti require, require_once juga akan menghasilkan fatal error (E_COMPILE_ERROR) apabila file yang ingin disertakan tidak ditemukan.

// Fatal error: require_once(): Failed opening required 'unknown.php'
require_once 'unknown.php';

// Baris ini tidak akan dieksekusi.
echo "This line won't be executed.";

Rangkuman Menyertakan Kode dari File Lain

Dari subbab ini kita bisa simpulkan beberapa poin berikut:

  • Untuk menyertakan kode PHP dari file lain, kita bisa menggunakan keyword: include, include_once, require, atau require_once.
  • include_once dan require_once akan memastikan bahwa file yang sama tidak disertakan lebih dari satu kali.
  • include dan include_once akan menghasilkan warning (E_WARNING) apabila file yang disertakan tidak ditemukan. Eksekusi kode pun akan dilanjutkan meski file yang ingin disertakan tidak ditemukan.
  • require dan require_once akan menghasilkan fatal error (E_COMPILE_ERROR) apabila file yang disertakan tidak ditemukan. Eksekusi kode pun akan dihentikan.

Bekerja dengan String

Berikut adalah sejumlah fungsi-fungsi bawaan PHP yang dapat kita gunakan untuk bekerja dengan string. Tidak semua fungsi string disajikan di sini, cek dokumentasi resmi PHP untuk melihat daftar lengkapnya: String Functions.

Menghitung Jumlah Karakter dalam String

Untuk menghitung jumlah karakter dalam sebuah string, gunakan fungsi strlen:

int strlen(string $string)

Perhatikan contoh-contoh berikut:

var_dump(strlen('Hello World!')); // 12

// String kosong.
var_dump(strlen('')); // 0

// String berisi 1 spasi.
var_dump(strlen(' ')); // 1

// String dengan karakter emoji.
var_dump(strlen('๐Ÿ˜…')); // 4

Mengubah String ke Huruf Kecil atau Besar

Untuk mengubah string ke huruf kecil, gunakan fungsi strtolower. Sementara untuk mengubahnya ke dalam huruf besar, gunakan fungsi strtoupper.

string strtolower(string $string)

string strtoupper(string $string)

Perhatikan contoh-contoh penggunaanya:

echo strtolower('FOO bar Baz'); // foo bar baz

echo strtoupper('FOO bar Baz'); // FOO BAR BAZ

Untuk membuat karakter pertama saja yang menjadi huruf besar, gunakan fungsi ucfirst:

echo ucfirst('foo bar baz'); // Foo bar baz

Kita bisa juga menggunakan fungsi ucwords untuk mengubah karakter pertama pada setiap kata menjadi huruf besar.

echo ucwords('foo bar baz'); // Foo Bar Baz

Perlu diperhatikan bahwa strtolower dan strtoupper bergantung pada konfigurasi LC_CTYPE (klasifikasi dan konversi karakter). Pun begitu, konfigurasi LC_TYPE yang sudah tepat belum tentu dapat menghasilkan keluaran yang diinginkan; contohnya untuk karakter dengan umlaut (รครถรผ):

setlocale(LC_CTYPE, 'de_DE.UTF8');

echo strtoupper('รครถรผ'); // รครถรผ

Solusinya, kita dapat menggunakan fungsi mb_strtolower atau mb_strtoupper. Argumen kedua adalah tipe encoding yang digunakan.

echo mb_strtolower('ร„ร–รœ', 'UTF-8'); // รครถรผ

echo mb_strtoupper('รครถรผ', 'UTF-8'); // ร„ร–รœ

Menghapus Spasi dari Awal dan Akhir String

Untuk menghapus spasi (atau karakter lainnya) dari awal dan akhir sebuah string, gunakan fungsi trim:

string trim(string $str [, string $character_mask = " \t\n\r\0\x0B"])
  • $str: String yang akan diproses.
  • $character_mask: Daftar karakter yang akan dihapus dari awal dan akhir sebuah string.
// string(12) "Hello World!"
var_dump(trim(' Hello World! '));

// string(12) "Hello World!"
var_dump(trim(" \tHello World!\n\n  "));

// Bisa juga digunakan untuk menghapus karakter lainnya.
// string(7) "foo/bar"
var_dump(trim('/foo/bar/', '/'));

Untuk menghapus dari sisi kiri saja, kita bisa menggunakan fungsi ltrim:

// string(13) "Hello World! "
var_dump(ltrim(' Hello World! '));

// string(8) "foo/bar/"
var_dump(ltrim('/foo/bar/', '/'));

Sementara untuk menghapus sisi kanan saja, kita bisa gunakan rtrim:

// string(13) " Hello World!"
var_dump(rtrim(' Hello World! '));

// string(8) "/foo/bar"
var_dump(rtrim('/foo/bar/', '/'));

Mengulang String

Kita dapat mengulang sebuah string dengan jumlah tertentu menggunakan fungsi str_repeat:

string str_repeat(string $input , int $multiplier);
  • $input: String yang ingin kita ulang.
  • $multiplier: Jumlah perulangan.
echo str_repeat('๐Ÿฅ', 5); // ๐Ÿฅ๐Ÿฅ๐Ÿฅ๐Ÿฅ๐Ÿฅ

echo str_repeat('burger ๐Ÿ” ', 3); // burger ๐Ÿ” burger ๐Ÿ” burger ๐Ÿ”

Mengambil Bagian dari String

Kita dapat mengambil bagian dari sebuah string dengan menggunakan fungsi substr:

string substr(string $string ,int $start [, int $length])
  • $string: Data string yang digunakan.
  • $start: Posisi karakter awal yang akan diambil. Posisi awal dimulai dari 0.
  • $length: Jumlah karakter yang akan diambil. Bila tidak diberikan, string akan diambil dari posisi $start sampai akhir.
echo substr('Hello World!', 6); // World!

echo substr('Hello World!', 6, 3); // Wor

// Dapat menggunakan $start negatif.
echo substr('Hello World!', -5, 4); // orld

Mencari String

Untuk melakukan pencarian dalam sebuah string, kita dapat menggunakan fungsi strpos:

int strpos(string $haystack , mixed $needle [, int $offset = 0])
  • $haystack: String yang menjadi sumber pencarian.
  • $needle: String yang dicari pada $haystack. Apabila argumen yang diberikan bukan bertipe string, datanya akan dikonversi menjadi integer (integer dapat merepresentasikan karakter).
  • $offset: Posisi awal pencarian. Secara default bernilai 0 yang artinya pencarian dimulai dari karakter pertama.

Fungsi strpos ini akan mengembalikan posisi dari string yang dicari. Apabila string yang dicari ditemukan lebih dari satu kali, fungsi ini hanya akan mengembalikan posisi temuan yang pertama.

โš ๏ธ Perlu diingat bahwa posisi karakter dimulai dari 0. Apabila string yang dicari tidak ditemukan, fungsi ini akan mengembalikan boolean false.

var_dump(strpos('foo bar', 'bar')); // int(4)

// 0 berarti di awal string.
var_dump(strpos('foo bar', 'foo')); // int(0)

// false berarti tidak pencarian tidak ditemukan.
var_dump(strpos('foo bar', 'baz')); // bool(false)

// Akan mengembalikan temuan yang pertama.
var_dump(strpos('foo bar bar', 'bar')); // int(4)

// Pencarian "bar" dimulai dari posisi ke-5 (huruf ke-6).
var_dump(strpos('foo bar bar', 'bar', 5)); // int(8)

Fungsi strpos bersifat case sensitive. Untuk melakukan pencarian string tanpa memedulikan besar-kecilnya huruf, gunakan fungsi stripos:

var_dump(strpos('foo bar', 'BAR')); // bool(false)

var_dump(stripos('foo bar', 'BAR')); // int(4)

Mengganti Bagian dari String

Untuk mencari dan mengganti bagian tertentu dari sebuah string, kita dapat menggunakan fungsi str_replace:

mixed str_replace (mixed $search, mixed $replace, mixed $subject [, int &$count])
  • $search: Bagian dari string yang dicari. Bisa berupa array jika kita ingin mencari lebih dari satu bagian.
  • $replace: String atau array yang digunakan untuk mengganti bagian yang ditentukan oleh parameter $search.
  • $subject: String atau array dari string yang akan dicari dan digantikan bagiannya.
  • $count: Parameter opsional yang bila diberikan akan berisi jumlah penggantian yang dilakukan.
echo str_replace('foo', 'fuuu', 'foo bar foo bar'); // fu bar fu bar

// Mencari dan mengganti dua nilai sekaligus.
// Output: I eat ๐Ÿฅ— and ๐Ÿฅฆ
echo str_replace(['๐ŸŸ', '๐Ÿ”'], ['๐Ÿฅฆ', '๐Ÿฅ—'], 'I eat ๐Ÿ” and ๐ŸŸ');

// Output:I eat ๐Ÿ‰ and ๐Ÿ‰
echo str_replace(['๐ŸŸ', '๐Ÿ”'], '๐Ÿ‰', 'I eat ๐Ÿ” and ๐ŸŸ');

// Bila array $replace lebih sedikit dari $search
// Output: I eat  and ๐Ÿ‰
echo str_replace(['๐ŸŸ', '๐Ÿ”'], ['๐Ÿ‰'], 'I eat ๐Ÿ” and ๐ŸŸ');

// Mencari dan mengganti dari array string.
$orders = [
    "I'll have ๐Ÿ” and ๐ŸŒ",
    "I'll have ๐Ÿ” and ๐ŸŸ",
];

$healthyOrders = str_replace(['๐ŸŸ', '๐Ÿ”'], ['๐Ÿฅฆ', '๐Ÿฅ—'], $orders);

print_r($healthyOrders);

// Array
// (
//     [0] => I'll have ๐Ÿฅ— and ๐ŸŒ
//     [1] => I'll have ๐Ÿฅ— and ๐Ÿฅฆ
// )

Berikan argumen opsional $count untuk mencari tahu jumlah penggantian yang dilakukan. Perhatikan bahwa $count diberikan dengan pass by reference.

$totalReplacements = 0;

str_replace('foo', 'fuuu', 'foo bar foo bar', $totalReplacements);

var_dump($totalReplacements); // int(2)

Fungsi str_replace bersifat case-sensitive, untuk melakukan operasi tanpa memedulikan besar-kecilnya huruf, gunakan str_ireplace:

echo str_replace('foo', 'fuuu', 'foo bar FOO bar'); // fuuu bar FOO bar

echo str_ireplace('foo', 'fuuu', 'foo bar FOO bar'); // fuuu bar fuuu bar

Membuat String dengan Format Tertentu

Kita dapat membuat string yang mengikuti format tertentu dengan menggunakan fungsi sprintf:

string sprintf(string $format [, mixed $args [, mixed $... ]])
  • $format: Format string yang akan dihasilkan. Kita dapat menentukan format yang digunakan untuk mencetak nilai-nilai yang diberikan pada $args. Setiap format data didahului dengan tanda persen (%) dan diikuti oleh satu atau beberapa elemen dengan urutan seperti berikut:
    1. Sign specifier (+): Jika ingin menampilkan tanda positif atau negatif pada sebuah angka (opsional).
    2. Padding specifier: Karakter yang ingin digunakan untuk mengisi kekurangan karakter pada data. Karakter harus didahului oleh kutip tunggal (opsional dengan nilai default berupa spasi).
    3. Alignment specifier: Untuk menentukan apakah data ditampilkan rata-kiri atau rata kanan. Secara default rata-kanan akan digunakan, untuk rata-kiri gunakan tanda - (opsional).
    4. Width specifier: Jumlah karakter minimum yang digunakan untuk menampilkan data. Kekurangan karakter akan diisi oleh padding specifier (opsional).
    5. Precision specifier: Berupa titik (.) yang kemudian diikuti oleh bilangan cacah. Nilai bilangan ini menentukan jumlah digit presisi yang digunakan untuk menampilkan data float. Bila data berupa string, ia akan menjadi jumlah karakter maksimum (opsional).
    6. Type spesifier: Menentukan tipe untuk data $args yang diberikan. Cek tabel di bawah untuk melihat daftar lengkapnya.
  • $args: Argumen yang akan diberikan pada format string.
Type Dikonversi menjadi Ditampilkan sebagai
% ย  Karakter persen
b integer Angka biner
c integer Karakter ASCII dengan nilai yang setara
d integer Bilangan desimal (signed)
e float Notasi eksponensial
E float Notasi eksponensial dengan huruf besar
f float Bilangan pecahan (mengikuti konfigurasi locale)
F float Bilangan pecahan (tidak mengikuti konfigurasi locale)
g float Menggunakan %e atau %f tergantung besar nilainya
G float Menggunakan %E atau %F tergantung besar nilainya
o integer Angka oktal
s string String
u integer Bilangan desimal (unsigned)
x integer Bilangan heksadesimal dengan huruf kecil
X integer Bilangan heksadesimal dengan huruf besar
$quantity = 2;
$item = 'Milenium Falcon';
$total = 1500750.5;

// Output: Total for 2 Milenium Falcon: 1500750.50
echo sprintf("Total for %d %s: %.2f\n", $quantity, $item, $total);

// Data dikonversi sesuai tabel di atas.
// Output: Price: 150
echo sprintf("Price: %d\n", '150 ewok');

// Menggunakan type "g".
echo sprintf("%g\n", 150000); // 150000
echo sprintf("%g\n", 1500000); // 1.5e+6

Contoh penggunaan precision specifier:

echo sprintf("Price: %.2f\n", 150.76); // Price: 150.76

// Untuk string precision spesifier menjadi batas maksimum karakter
echo sprintf("Item: %.10s\n", 'Milenium Falcon'); // Item: Milenium F

Contoh penggunaan sign specifier:

echo sprintf("Temperature: %+.1f ยฐC\n", 30.56); // Temperature: +30.6 ยฐC

echo sprintf("Temperature: %+.1f ยฐC\n", -11.72); // Temperature: -11.7 ยฐC

Contoh penggunaan width specifier:

echo sprintf("Temperature: %+10.1f ยฐC\n", 30.56);
echo sprintf("Temperature: %+10.1f ยฐC\n", -11.72);

// Temperature:      +30.6 ยฐC
// Temperature:      -11.7 ยฐC

Contoh penggunaan padding spesifier:

echo sprintf("Price: %'.10.2f\n", 100);
echo sprintf("Price: %'_10.2f\n", 200);

// Price: ....100.00
// Price: ____200.00

Contoh penggunaan alignment specifier:

echo sprintf("Price: %'.10.2f\n", 100); // Rata kanan tak perlu alignment specifier
echo sprintf("Price: %'.-10.2f\n", 200); // Rata kiri gunakan tanda minus

// Price: ....100.00
// Price: 200.00....

Fungsi sprintf hanya akan mengembalikan format string. Untuk mencetaknya langsung, kita bisa gunakan fungsi printf:

printf("Temperature: %+10.1f ยฐC\n", 30.56);
printf("Temperature: %+10.1f ยฐC\n", -11.72);

// Temperature:      +30.6 ยฐC
// Temperature:      -11.7 ยฐC

Memecah String ke Dalam Array

Kita dapat menggunakan fungsi explode untuk memecah sebuah string ke dalam array.

array explode(string $delimiter ,string $string [, int $limit = PHP_INT_MAX])
  • $delimiter: Satu atau beberapa karakter yang ingin kita gunakan untuk memecah string.
  • $string: String yang ingin kita pecah ke dalam array.
  • $limit: Parameter opsional untuk membatasi jumlah array yang dihasilkan.

Misalnya kita ingin memecah sebuah kalimat ke dalam array dari kata-kata:

$words = explode(' ', 'I am your Father.');

print_r($words);

// Array
// (
//     [0] => I
//     [1] => am
//     [2] => your
//     [3] => Father.
// )

Contoh lainnya adalah untuk mengubah sebuah string yang berisi comma separated list:

$characters = explode(',', 'Yoda,Mance Windu,Kenobi');

print_r($characters);

// Array
// (
//     [0] => Yoda
//     [1] => Mance Windu
//     [2] => Kenobi
// )

Menggabungkan Array Menjadi String

Fungsi implode merupakan kebalikan dari fungsi explode. Fungsi ini digunakan untuk menggabungkan sebuah array menjadi string:

string implode(string $glue , array $pieces)
  • $glue: String yang digunakan untuk menyatukan array.
  • $pieces: Array yang ingin dijadikan string.
$characters = [
    'Yoda',
    'Mance Windu',
    'Kenobi',
];

echo implode(',', $characters); // Yoda,Mance Windu,Kenobi

Mengubah Baris Baru menjadi Tag br

Baris baru dalam dokumen HTML direpresentasikan oleh tag <br>. Untuk mengubah baris baru dalam sebuah string (\n) menjadi tag <br>, kita dapat menggunakan fungsi nl2br:

string nl2br(string $string [, bool $is_xhtml = true])
  • $string: String yang akan diubah baris barunya.
  • $is_xhtml: Parameter opsional untuk menentukan apakah harus menggunakan tag yang cocok dengan standard XHTML atau tidak.
echo nl2br("Do or do not\nThere is no try");
// Do or do not<br />
// There is no try

// Tidak menggunakan standard XHTML.
echo nl2br("Do or do not\nThere is no try", false);
// Do or do not<br>
// There is no try

Membalikan Sebuah String

Untuk membalikan sebuah string, kita dapat menggunakan fungsi strrev:

echo strrev('Hello World!'); // !dlroW olleH

Hati-hati menggunakan fungsi ini, karena ia tidak bisa menangani karakter multibyte seperti emoji.

echo strrev('Hello ๐Ÿ˜…'); // ๏ฟฝ๏ฟฝ๏ฟฝ๏ฟฝ olleH

Bekerja dengan Array

Seperti yang telah kita bahas di bab tipe data, array atau larik dapat menampung deretan data:

// Dengan perintah array.
$siths = array('Darth Vader', 'Darth Maul', 'Kylo Ren');

// Short syntax.
$jedis = ['Yoda', 'Mance Windu', 'Kenobi'];

Key dan Value dalam Array

Setiap elemen array terdiri dari pasangan key (kunci) dan value (nilai). Key dalam array hanya boleh bertipe integer ataupun string. Sementara value boleh bertipe apa saja, bahkan bertipe array sekalipun (dinamakan array multidimensi).

array(
    key1 => value1,
    key2 => value2,
    key3 => value3,
    ...
)

Namun pada kedua contoh sebelumnya, kita hanya memberikan porsi value-nya saja. Key dari kedua array sebelumnya secara implisit akan berupa integer yang dimulai dari 0. Gunakan fungsi print_r untuk melihat pasangan key dan value dari kedua array di atas:

$siths = array('Darth Vader', 'Darth Maul', 'Kylo Ren');
print_r($siths);

// Array
// (
//     [0] => Darth Vader
//     [1] => Darth Maul
//     [2] => Kylo Ren
// )

$jedis = ['Yoda', 'Mance Windu', 'Kenobi'];
print_r($jedis);

// Array
// (
//     [0] => Yoda
//     [1] => Mance Windu
//     [2] => Kenobi
// )

Nilai 0, 1, dan 2 adalah key dari array. Perhatikan bagaimana nilai key bertambah sesuai dengan posisi elemen tersebut di dalam array. Array dengan key berupa integer berurut seperti ini biasa disebut dengan indexed array.

Kita dapat menyertakan nilai dari key untuk mendeklarasikan sebuah associative array (larik asosiatif):

$vader = array(
    'name' => 'Darth Vader',
    'age' => 45,
);

$yoda = [
    'name' => 'Yoda',
    'age' => 900,
];

๐ŸŽจ Koma pada item terakhir array

Koma pada item terakhir array tidaklah diperlukan. Gaya penulisan seperti ini diterapkan oleh framework Laravel dan Symfony untuk deklarasi array yang lebih dari satu baris.

Dalam PHP kita bahkan bisa mencampurkan key bertipe string dengan key bertipe integer:

$yoda = [
    'name' => 'Yoda',
    'age' => 900,
    23 => 'foo',
];

Arrays start at one

Mengecek Apakah Key Tersedia dalam Array

Untuk mengecek apakah sebuah key tersedia dalam array, kita bisa menggunakan fungsi array_key_exists:

bool array_key_exists(mixed $key , array $array)

Berikut contoh penggunaanya:

$jedis = ['Yoda', 'Mance Windu', 'Kenobi'];

var_dump(array_key_exists(2, $jedis)); // true
var_dump(array_key_exists(3, $jedis)); // false

$yoda = ['name' => 'Yoda', 'age' => 900];

var_dump(array_key_exists('age', $yoda)); // true
var_dump(array_key_exists('dark_side', $yoda)); // false

Fungsi array_key_exists akan mengembalikan nilai true selama key tersedia dalam arrayโ€”meski nilainya null sekalipun. Berbeda dengan fungsi isset, meski key tersedia dalam array ia akan mengembalikan nilai false apabila value-nya null:

$yoda = ['name' => 'Yoda', 'dark_side' => null];

var_dump(array_key_exists('dark_side', $yoda)); // true
var_dump(isset($yoda['dark_side'])); // false

Mengakses Elemen Array

Untuk mengakses elemen di dalam array, kita gunakan key dari elemen tersebut.

$jedis = ['Yoda', 'Mance Windu', 'Kenobi'];

var_dump($jedis[0]); // Yoda
var_dump($jedis[1]); // Mance Windu
var_dump($jedis[2]); // Kenobi

$yoda = ['name' => 'Yoda', 'age' => 900];

var_dump($yoda['name']); // Yoda
var_dump($yoda['age']); // 900

Apabila kita mencoba untuk mengakses elemen array yang key-nya tidak tersedia, kita akan mendapatkan pesan kesalahan:

$jedis = ['Yoda', 'Mance Windu', 'Kenobi'];

$jedis[5]; // Undefined offset: 5

$yoda = ['name' => 'Yoda', 'age' => 900];

$yoda['dark_side']; // Undefined index: dark_side

Kita dapat menggunakan fungsi array_key_exists atau isset untuk mengecek terlebih dahulu apakah elemen array yang ingin kita akses tersedia atau tidak.

$jedis = ['Yoda', 'Mance Windu', 'Kenobi'];

if (array_key_exists(5, $jedis)) {
    echo "Jedi number 6: $jedis[5]\n";
} else {
    echo "Jedi number 6 is not exsits.\n";
}

$yoda = ['name' => 'Yoda', 'age' => 900];

if (isset($yoda['dark_side'])) {
    echo "Yoda's dark side: $yoda[dark_side]\n";
} else {
    echo "Yoda's dark side is not exsits.\n";
}

Apabila dijalankan, kita akan mendapatkan keluaran:

Jedi number 6 is not exsits.
Yoda's dark side is not exsits.

Array Multidimensi

Array multidimensi adalah array yang berisi array lainnya:

$matrix = [
    [23, 27, 29],
    [10, 20, 30],
    [-2, -4, -6],
];

var_dump($matrix[1][2]); // 30

$animals = [
    'mamals' => ['panda', 'whale', 'cat'],
    'birds' => ['eagle', 'owl', 'penguins'],
];

var_dump($animals['birds'][2]); // penguins

$meals = [
    'not_healthy' => [
        'foods' => ['๐Ÿ”', '๐Ÿ•'],
        'drinks' => ['๐Ÿฅค'],
    ],
    'healthy' => [
        'foods' => ['๐Ÿฅฆ', '๐Ÿ†'],
        'drinks' => ['๐Ÿต', '๐Ÿฅ›'],
    ],
];

var_dump($meals['healthy']['foods'][1]); // ๐Ÿ†

Menghitung Jumlah Elemen dalam Array

Kita dapat menghitung jumlah elemen dalam sebuah array dengan menggunakan fungsi count:

int count(mixed $array_or_countable [, int $mode = COUNT_NORMAL])
  • $array_or_countable: Array atau objek dari kelas yang mengimplementasikan interface Countable.
  • $mode: Parameter opsional yang menentukan mode yang digunakan. Berikan nilai COUNT_RECURSIVE atau 1 untuk menghitung jumlah elemen secara rekursif dalam sebuah array multidimensi.
$jedis = ['Yoda', 'Mance Windu', 'Kenobi'];
var_dump(count($jedis)); // 3

$yoda = ['name' => 'Yoda', 'age' => 900];
var_dump(count($yoda)); // 2

$matrix = [
    [23, 27, 29],
    [10, 20, 30],
    [-2, -4, -6],
];

var_dump(count($matrix)); // 3
var_dump(count($matrix, COUNT_RECURSIVE)); // 12

$animals = [
    'mamals' => ['panda', 'whale', 'cat'],
    'birds' => ['eagle', 'owl', 'penguins'],
];

var_dump(count($animals)); // 2
var_dump(count($animals, COUNT_RECURSIVE)); // 8

Perulangan dengan Array

Untuk indexed array, tentu kita bisa menggunakan perulangan for:

$mamals = ['panda', 'whale', 'cat'];

$totalMamals = count($mamals);

for ($i = 0; $i < $totalMamals; $i++) {
    echo "$i - $mamals[$i]\n";
}

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan seluruh elemen dalam array $mamals:

0 - panda
1 - whale
2 - cat

Namun bagaimana dengan array asosiatif yang key-nya bukan merupakan integer berurut? Kita bisa menggunakan perintah foreach untuk itu:

$yoda = ['name' => 'Yoda', 'age' => 900];

foreach ($yoda as $key => $value) {
    echo "$key: $value\n";
}

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan keluaran seperti berikut:

name: Yoda
age: 900

Apabila kita hanya mebutuhkan porsi $value, kita tidak perlu menuliskan $key:

$mamals = ['panda', 'whale', 'cat'];

foreach ($mamals as $value) {
    echo $value . "\n";
}

Nama variable yang digunakan pun tidak harus selalu $key dan $value. Kita bisa menggunakan nama apa saja:

$mamals = ['panda', 'whale', 'cat'];

foreach ($mamals as $index => $mamal) {
    echo "$index - $mamal\n";
}

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan keluaran yang serupa:

0 - panda
1 - whale
2 - cat

Untuk array multidimensi, kita bisa menggunakan foreach di dalam foreach:

$animals = [
    'mamals' => ['panda', 'whale', 'cat'],
    'birds' => ['eagle', 'owl', 'penguins'],
];

foreach ($animals as $type => $animalArr) {
    echo "Animal Type: $type\n";

    foreach ($animalArr as $animal) {
        echo "- $animal\n";
    }

    echo "\n";
}

Apabila kode di atas dijalankan, kita akan mendapatkan keluaran seperti berikut:

Animal Type: mamals
- panda
- whale
- cat

Animal Type: birds
- eagle
- owl
- penguins

Menambahkan Elemen pada Array

Ada beberapa cara untuk menambahkan elemen baru pada sebuah array.

Menggunakan Kurung Siku []

Untuk indexed array, salah satu cara yang paling umum adalah dengan menggunakan kurung siku kosong []. Dengan cara seperti ini, elemen baru tersebut akan ditempatkan pada akhir array.

$jedis = ['Yoda', 'Mance Windu', 'Kenobi'];

$jedis[] = 'Mundi';
$jedis[] = 'Plo Koon';

print_r($jedis);
// Array(
//     [0] => Yoda
//     [1] => Mance Windu
//     [2] => Kenobi
//     [3] => Mundi
//     [4] => Plo Koon
// )

Untuk array asosiatif, kita dapat meng-assign pasangan key dan value-nya langsung. Cara ini juga berlaku untuk indexed array.

$yoda = ['name' => 'Yoda', 'age' => 900];

$yoda['height_in_cm'] = 70;
$yoda['power_percentage'] = 93.5;

print_r($yoda);
// Array(
//     [name] => Yoda
//     [age] => 900
//     [height_in_cm] => 70
//     [power_percentage] => 93.5
// )

$jedis = ['Yoda', 'Mance Windu', 'Kenobi'];

$jedis[3] = 'Mundi';
$jedis[4] = 'Plo Koon';

print_r($jedis);
// Array(
//     [0] => Yoda
//     [1] => Mance Windu
//     [2] => Kenobi
//     [3] => Mundi
//     [4] => Plo Koon
// )

Menambahkan Elemen Baru di Akhir dengan array_push

Fungsi array_push dapat kita gunakan untuk menambahkan satu atau beberapa elemen pada akhir suatu array.

int array_push(array &$array [, mixed $...]);

Perhatikan contoh berikut:

$mamals = ['panda', 'whale', 'cat'];

array_push($mamals, 'bear', 'lion');

print_r($mamals);
// Array(
//     [0] => panda
//     [1] => whale
//     [2] => cat
//     [3] => bear
//     [4] => lion
// )

Dengan fungsi array_push, kita tidak bisa secara eksplisit menentukan key dari elemen baru. Meski tetap bisa digunakan pada array asosiatif, fungsi ini hanya cocok untuk indexed array.

$yoda = ['name' => 'Yoda', 'age' => 900];

array_push($yoda, 'foo', 'bar');

print_r($yoda);
// Array(
//     [name] => Yoda
//     [age] => 900
//     [0] => foo
//     [1] => bar
// )

Menambahkan Elemen Baru di Awal dengan array_unshift

Fungsi array_unshift hampir sama dengan array_push. Hanya saja dengan array_unshift, elemen akan ditambahkan pada bagian awal dari array.

int array_unshift( array &$array [, mixed $...])

Berikut contoh penggunaanya:

$mamals = ['panda', 'whale', 'cat'];

array_unshift($mamals, 'bear', 'lion');

print_r($mamals);
// Array(
//     [0] => bear
//     [1] => lion
//     [2] => panda
//     [3] => whale
//     [4] => cat
// )

Mengubah Elemen Array

Mengubah Elemen Array dengan Menggunakan Key-nya

Cara paling mudah untuk mengubah elemen dari sebuah array adalah dengan menggunakan key dari elemen tersebut dan memberinya nilai yang baru.

$mamals = ['panda', 'whale', 'cat'];

$mamals[1] = 'bear';

print_r($mamals);
// Array(
//     [0] => panda
//     [1] => bear
//     [2] => cat
// )

$yoda = ['name' => 'Yoda', 'age' => 900];

$yoda['age'] = 923;

print_r($yoda);
// Array(
//     [name] => Yoda
//     [age] => 923
// )

Mengganti Elemen Array dengan array_replace

Kita bisa juga menggunakan fungsi array_replace untuk mengganti elemen array:

array array_replace(array $array1 , array $array2 [, array $...])
  • $array1: Array yang ingin kita ganti elemennya.
  • $array2: Array lain yang berisi elemen pengganti. Elemen pada array ini akan mengganti elemen pada $array1 dengan key yang sama.
  • $...: Array lainnya yang berisi elemen pengganti. Array paling akhir akan mengganti elemen-elemen lain sebelumnya yang memiliki key yang sama.
$mamals = ['panda', 'whale', 'cat'];

$mamals = array_replace($mamals, [1 => 'bear', 2 => 'penguin']);

print_r($mamals);
// Array(
//     [0] => panda
//     [1] => bear
//     [2] => penguin
// )

$yoda = ['name' => 'Yoda', 'age' => 900];

$yoda = array_replace($yoda, ['age' => 923]);

print_r($yoda);
// Array(
//     [name] => Yoda
//     [age] => 923
// )

Apabila parameter $array2 atau array-array setelahnya memiliki key yang tidak tersedia pada $array1, elemen tersebut akan ditambahkan pada array hasil kembalian:

$yoda = ['name' => 'Yoda', 'age' => 900];

$yoda = array_replace($yoda, [
    'age' => 923,
    'height_in_cm' => 70,
    'power_percentage' => 93.5,
]);

print_r($yoda);
// Array(
//     [name] => Yoda
//     [age] => 923
//     [height_in_cm] => 70
//     [power_percentage] => 93.5
// )

Mengubah Elemen Array dengan array_splice

Untuk mengubah satu atau beberapa elemen pada indexed array, kita juga bisa menggunakan fungsi array_splice:

array array_splice(array &$input , int $offset [, int $length = count($input) [, mixed $replacement = array()]])
  • $input: Array yang akan kita ubah.
  • $offset: Posisi awal dari elemen yang ingin kita ganti.
  • $length: Parameter opsional untuk jumlah elemen array yang ingin kita ganti. Secara default akan sampai akhir dari array.
  • $replacement: Array yang berisi elemen pengganti.
$mamals = ['panda', 'whale', 'cat'];

$removedMamals = array_splice($mamals, 1, 2, ['bear', 'penguin']);

print_r($removedMamals);
// Array(
//     [0] => whale
//     [1] => cat
// )

print_r($mamals);
// Array(
//     [0] => panda
//     [1] => bear
//     [2] => penguin
// )

Apabila $replacement tidak diberikan, elemen-elemen array tersebut akan dihapus:

$mamals = ['panda', 'whale', 'cat'];

array_splice($mamals, 1, 2);

print_r($mamals);
// Array(
//     [0] => panda
// )

Apabila jumlah elemen pada array $replacement lebih banyak, kelebihan elemen tersebut akan ditambahkan pada $input ($mamals dalam kasus kita).

$mamals = ['panda', 'whale', 'cat'];

array_splice($mamals, 1, 2, ['bear', 'penguin', 'lion']);

print_r($mamals);
// Array(
//     [0] => panda
//     [1] => bear
//     [2] => penguin
//     [3] => lion
// )

Menghapus Elemen Array

Menggunakan Fungsi unset

Cara paling mudah untuk mengapus elemen dari sebuah array adalah dengan fungsi unset:

$mamals = ['panda', 'whale', 'cat'];

unset($mamals[1]);

print_r($mamals);
// Array(
//     [0] => panda
//     [2] => cat
// )

$yoda = ['name' => 'Yoda', 'age' => 900];

unset($yoda['age']);

print_r($yoda);
// Array(
//     [name] => Yoda
// )

Menghapus Elemen Terakhir dari Array dengan array_pop

Untuk menghapus elemen paling akhir dari sebuah array kita dapat menggunakan fungsi array_pop. Fungsi ini juga memiliki nilai kembalian berupa elemen terakhir yang dikeluarkan dari array tersebut.

$mamals = ['panda', 'whale', 'cat'];

$lastMamal = array_pop($mamals);
var_dump($lastMamal); // cat

print_r($mamals);
// Array(
//     [0] => panda
//     [1] => whale
// )

Menghapus Elemen Pertama dari Array dengan array_shift

Fungsi array_shift hampir sama dengan array_pop, hanya saja yang dihapus adalah elemen pertama dari sebuah array.

$mamals = ['panda', 'whale', 'cat'];

$firstMamal = array_shift($mamals);
var_dump($firstMamal); // panda

print_r($mamals);
// Array(
//     [0] => whale
//     [1] => cat
// )

Menghapus dengan array_splice

Seperti yang telah kita bahas sebelumnya, kita juga bisa menggunakan fungsi array_splice untuk menghapus satu atau beberapa elemen pada sebuah array.

$mamals = ['panda', 'whale', 'cat'];

array_splice($mamals, 1, 2);

print_r($mamals);
// Array(
//     [0] => panda
// )

Menggabungkan Array

Menggunakan Operator Union

Salah satu cara untuk menggabungkan array adalah dengan operator union (+). Ingat bahwa apabila ada key yang sama, nilai dari sisi kiri operator yang akan digunakan.

$kowalski = ['type' => 'penguin', 'name' => 'kowalski', 'can_fly' => 'no'];

$birdFeatures = [
    'feathers' => true,
    'wings' => true,
    'can_fly' => 'not always',
];

print_r($kowalski + $birdFeatures);
// Array(
//     [type] => penguin
//     [name] => kowalski
//     [can_fly] => no
//     [feathers] => 1
//     [wings] => 1
// )

Dari contoh kode di atas, baik array $kowalski maupun $birdFeatures sama-sama memiliki elemen dengan key can_fly. Karena $kowalski berada di sisi-kiri operator +, maka nilai can_fly dari $kowalski-lah yang digunakan.

Hal ini berlaku juga untuk indexed array:

$jedis1 = ['Yoda', 'Mance Windu'];

$jedis2 = ['Kit Fisto', 'Mundi', 'Plo Koon'];

print_r($jedis1 + $jedis2);
// Array(
//     [0] => Yoda
//     [1] => Mance Windu
//     [2] => Plo Koon
// )

Hanya Plo Koon yang akan muncul pada hasil union. Hal ini terjadi karena key untuk Kit Fisto (0) dan Mundi (1) sudah ada pada variable $jedis. Untuk mengatasi hal ini kita bisa secara eksplisit menentukan key dari $jedis2:

$jedis1 = ['Yoda', 'Mance Windu'];

$jedis2 = [2 => 'Kit Fisto', 3 => 'Mundi', 4 => 'Plo Koon'];

print_r($jedis1 + $jedis2);
// Array(
//     [0] => Yoda
//     [1] => Mance Windu
//     [2] => Kit Fisto
//     [3] => Mundi
//     [4] => Plo Koon
// )

Menggabungkan Array dengan array_merge

Cara lain untuk menggabungkan dua array atau lebih adalah dengan menggunakan fungsi array_merge. Untuk array assosiatif, apabila dua array memiliki key yang sama, nilai dari array yang kedua lah yang akan digunakan.

$kowalski = ['type' => 'penguin', 'name' => 'kowalski', 'can_fly' => 'no'];

$birdFeatures = [
    'feathers' => true,
    'wings' => true,
    'can_fly' => 'not always',
];

print_r(array_merge($birdFeatures, $kowalski));
// Array(
//     [feathers] => 1
//     [wings] => 1
//     [can_fly] => no
//     [type] => penguin
//     [name] => kowalski
// )

Sementara untuk indexed array, kita tidak perlu khawatir dengan nilai key yang sama. Array yang kedua akan ditempatkan pada akhir array yang pertama. Key dari hasil gabungannya akan direset.

$jedis1 = ['Yoda', 'Mance Windu'];

$jedis2 = ['Kit Fisto', 'Mundi', 'Plo Koon'];

print_r(array_merge($jedis1, $jedis2));
// Array(
//     [0] => Yoda
//     [1] => Mance Windu
//     [2] => Kit Fisto
//     [3] => Mundi
//     [4] => Plo Koon
// )

Menggunakan array_map

Fungsi array_map digunakan untuk menciptakan array baru berdasarkan argumen callback dan array yang diberikan:

array array_map(callable $callback , array $array1 [, array $...]);
  • $callback: Fungsi callback yang akan dijalankan untuk setiap elemen array.
  • $array1: Array yang akan dijalankan pada fungsi $callback.
  • $...: Array lainnya yang akan dijalankan pada fungsi $callback.

Setiap elemen array yang diberikan pada fungsi array_map akan dijadikan argumen untuk menjalankan fungsi callback. Nilai kembalian fungsi callback inilah yang akan menjadi array baru.

Misalnya, kita mempunyai array $numbers yang berisi deretan angka. Apabila kita ingin mengkuadratkan setiap angka pada $numbers, tentu kita bisa melakukannya dengan bantuan foreach biasa:

$numbers = [1, 2, 3, 4];
$squared = [];

foreach ($numbers as $number) {
    $squared[] = $number ** 2;
}

print_r($squared); // [1, 4, 9, 16]

Kita bisa juga menggunakan fungsi array_map:

$numbers = [1, 2, 3, 4];

$squared = array_map(function ($number) {
    return $number ** 2;
}, $numbers);

print_r($squared); // [1, 4, 9, 16]

Array yang diberikan sebagai argumen pada array_map bisa lebih dari satu. Perhatikan contoh berikut, dimana kita menjumlahkan pasangan angka dengan indeks yang sama pada array $number1 dan $numbers2:

$numbers1 = [1, 2, 3, 4];
$numbers2 = [3, 5, 7, 9];

$additions = array_map(function ($number1, $numbers2) {
    return $number1 + $numbers2;
}, $numbers1, $numbers2);

print_r($additions); // [4, 7, 10, 13]

Menggunakan array_filter

Fungsi array_filter digunakan untuk menyaring elemen array:

array array_filter(array $array [, callable $callback [, int $flag = 0]])
  • $array: Array yang ingin kita saring.
  • $callback: Fungsi callback yang digunakan untuk menyaring. Kembalikan nilai false untuk membuang elemen array dan true untuk menjaganya. Apabila $callback tidak diberikan, elemen yang bernilai false setelah di-casting ke boolean akan dibuang.
  • $flag: Menentukan argumen apa yang akan diberikan pada fungsi $callback:
    • ARRAY_FILTER_USE_KEY: Berikan key saja pada fungsi $callback.
    • ARRAY_FILTER_USE_BOTH: Berikan key dan value pada fungsi $callback.

Misalnya kita ingin menyaring array $numbers untuk mendapatkan angka-angka ganjilnya saja:

$numbers = [1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9];

$oddNumbers = array_filter($numbers, function ($number) {
    return $number % 2 !== 0;
});

print_r($oddNumbers);
// Array(
//     [0] => 1
//     [2] => 3
//     [4] => 5
//     [6] => 7
//     [8] => 9
// )

Perhatikan bagaimana key dari array kembalian fungsi array_filter sama seperti sumbernya ($numbers). Apabila kita ingin mereset key-nya, kita bisa gunakan fungsi array_values:

$numbers = [1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9];

$oddNumbers = array_filter($numbers, function ($number) {
    return $number % 2 !== 0;
});

$oddNumbers = array_values($oddNumbers);

print_r($oddNumbers);
// Array(
//     [0] => 1
//     [1] => 3
//     [2] => 5
//     [3] => 7
//     [4] => 9
// )

Apabila kita tidak memberikan argumen $callback, elemen array yang bernilai false jika di-casting kedalam boolean akan dibuang. Perhatikan contoh berikut:

$items = [
    null,       // โŒ
    false,      // โŒ
    true,       // โœ…
    0,          // โŒ
    -7,         // โœ…
    0.0,        // โŒ
    0.12,       // โœ…
    '0',        // โŒ
    '99',       // โœ…
    '',         // โŒ
    'hello',    // โœ…
    ' ',        // โœ…
    [],         // โŒ
    [false],    // โœ…
];

$truthyItems = array_filter($items);

print_r($truthyItems);
// Array(
//     [2] => 1
//     [4] => -7
//     [6] => 0.12
//     [8] => 99
//     [10] => hello
//     [11] =>
//     [13] => Array(
//         [0] =>
//     )
// )

Menggunakan array_reduce

Fungsi array_reduce digunakan untuk menjalankan fungsi callback secara berulang pada setiap elemen array hingga menghasilkan satu nilai.

mixed array_reduce(array $array , callable $callback [, mixed $initial = null])
  • $array: Array yang akan direduksi menjadi satu nilai.
  • $callback: Fungsi callback yang akan dijalankan untuk setiap elemen $array. Fungsi callback akan menerima dua argumen:
    • $carry: Nilai kembalian dari iterasi sebelumnya.
    • $item: Elemen array yang tengah diproses.
  • $initial: Nilai awal yang akan diberikan pada iterasi pertama sebagai parameter $carry.

Misal kita ingin menjumlahkan semua nilai pada array $prices:

$prices = [100, 200, 250, 50];

$total = array_reduce($prices, function ($carry, $price) {
    return $carry + $price;
}, 0);

var_dump($total); // 600

Tentu untuk masalah di atas, kita bisa dengan mudah menyelesaikannya dengan fungsi array_sum:

$prices = [100, 200, 250, 50];

$total = array_sum($prices);

var_dump($total); // 600

Namun bayangkan apabila array yang kita hadapi memiliki struktur yang kompleks. Misal kita ingin menghitung total pesanan seorang pelanggan, dimana data pesananya disimpan dalam array multidimensi $order:

$order = [
    [
        'product' => 'Burger',
        'quantity' => 2,
        'price' => 100,
    ],
    [
        'product' => 'Chiken Wings',
        'quantity' => 4,
        'price' => 25,
    ],
    [
        'product' => 'Apple Juice',
        'quantity' => 2,
        'price' => 10,
    ]
];

$total = array_reduce($order, function ($carry, $item) {
    $itemTotal = $item['quantity'] * $item['price'];

    return $carry + $itemTotal;
}, 0);

var_dump($total); // 320

Penutup

Sampai juga pada akhir tutorial. Kita telah banyak membahas topik seputar dasar-dasar pemrograman dalam PHP:

  • Instalasi PHP.
  • Cara menjalankan file PHP lewat command line juga melalui web server.
  • Sintaksis dasar dalam PHP.
  • Komentar, variable, serta konstanta dalam PHP.
  • Ragam tipe-tipe data yang tersedia dalam PHP.
  • Puluhan operator dalam PHP.
  • Percabangan dengan if...else dan switch.
  • Perulangan dengan while, do...while, dan for.
  • Hingga fungsi dan closure.

Jika kamu berhasil merampungkan materi sampai sejauh ini: kamu memang luar biasa! Pun begitu, masih banyak topik-topik penting lainnya yang tidak sempat dibahas di sini:

Apakah untuk menjadi seorang programmer PHP kita harus menghapalkan semua keyword, kode, dan fungsi-fungsi yang ada pada materi di atas? TIDAK! Keyword, fungsi, dan kelas bawaan PHP sangatlah banyak. Hampir mustahil untuk menghapal semuanya.

Kita cukup pahami dan coba hapalkan dasar-dasarnya saja seperti: penulisan komentar, penulisan variable, jenis tipe data, operator yang tersedia, syntax percabangan, perulangan, dan fungsi. Sisanya? Kita bisa googling, cari di dokumentasi resmi, atau di StackOverflow. Dengan seringnya menulis kode, keyword atau fungsi-fungsi tersebut akan kita hafal dengan sendirinya.

Yang paling penting dalam pemrograman adalah kerunutan logikaโ€”pola pikir kita dalam merumuskan dan menyelesaikan suatu masalah. Keterampilan untuk memecahkan suatu masalah menjadi langkah-langkah penyelesaian yang runut dan konkret, sangatlah krusial.

Hal yang tidak kalah penting lainnya adalah: Bahasa Inggris. Mayoritas artikel pemrograman atau bahkan dokumentasi PHP sendiri ditulis dalam Bahasa Inggris. Belum mahir berbahasa Inggris? Manfaatkan teknologi! Gunakan Google Translate, belajar lewat YouTube atau aplikasi seperti DuoLingo.

Terakhir, perbanyaklah menulis kode! Karena ini merupakan cara yang paling efektif untuk mahir dalam suatu bahasa pemrograman.

โ—ˆโ—ˆโ—ˆ

Seluruh isi artikel ini dapat diakses secara bebas di Github. Silakan buka issue di Github atau komentar di bawah jika Anda menemukan kesalahan dalam artikel ini. Bila ada kritik atau saran, jangan ragu tuliskan pada kolom komentar di bawah.

Kunjungi juga blog pribadi saya: bagja.net dan Mediumโ€”yang juga membahas topik-topik seputar pemrograman.

Credits:

  • Iโ€™m Ready by Spongebob Squarepants dari Giphy.
  • Using VIM for Two Years dari I Am Developer
  • Forget Men in Black dari Giphy
  • Adventure Time Congratulations dari Giphy
  • Comment is Not Necessary dari Giphy
  • Descriptive Variable name dari me.me
  • Rick Astley Dancing dari Giphy
  • Why Do You Use Strict Comparison? dari Geek and Poke dengan sedikit perubahan.
  • AI Inside dari CommitStrip
  • Do Or Do Not, There is No Try dari Giphy.
  • While Loop Comic dari SMBC
  • Arrays Start at One dari r/ProgrammerHumor